Mei 29, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Bagaimana Gunung Berapi Toba di Indonesia Mengubah Evolusi Manusia

Bagaimana Gunung Berapi Toba di Indonesia Mengubah Evolusi Manusia

Mereka tidak pernah menyangka hal itu akan terjadi. Bagi kelompok kecil pemburu-pengumpul di Afrika dan Eurasia, hari ini sama seperti hari-hari lainnya. Beberapa diantaranya melacak kawanan besar hewan yang bermigrasi melintasi padang rumput yang luas; Yang lainnya bergerak melalui hutan hujan lebat atau sepanjang tepian sungai yang bergejolak dan aliran sungai yang berkelok-kelok. Kelangsungan hidup – mencari makanan dan air, menghindari predator, memperkuat ikatan sosial dalam kelompok kecil – adalah hal yang penting.

Ribuan mil jauhnya, sebuah peristiwa luar biasa akan terjadi: sebuah bencana alam yang akan mengguncang seluruh planet. Itu juga akan mengubah kisah ras kita. Pertanyaannya adalah, bagaimana caranya?

Sekitar 74.000 tahun yang lalu di Sumatera, gunung berapi super Toba meletus, yang sulit dipahami. Letusan tersebut merupakan letusan paling dahsyat dalam 2,5 juta tahun terakhir; Berdasarkan volume, memang demikian 215 kali lebih besar Letusan terbesar abad ke-20, peristiwa NovaRupta di Alaska dan letusan Gunung St. Helens tahun 1980, berukuran 11.000 kali lebih besar. Bahkan letusannya mengerdilkan tiga letusan besar gunung berapi super Yellowstone.

Pada akhir abad ke-20, para peneliti mencoba merekonstruksi apa yang terjadi setelah ledakan Dopa. Berdasarkan model awal tersebut, selimut abu setebal satu inci menutupi sebagian besar anak benua India dan menutupi lautan dari pesisir Arab hingga pesisir Tiongkok. Arus udara global menyapu kabut partikel belerang dan abu melintasi lautan dan benua, sehingga menimbulkan malapetaka pada iklim. Banyak daerah yang kering. Suhu rata-rata turun di banyak wilayah; Hawa dingin mungkin telah berlangsung selama satu milenium. Seluruh ekosistem telah hancur. Miliaran tumbuhan dan hewan, termasuk manusia tak dikenal, musnah.

READ  Terlepas dari Pemerintah-19, hubungan Indonesia-China terus tumbuh — diplomasi
Citra satelit Pulau Samosir di tengah Danau Toba, tercipta setelah letusan gunung berapi super 74.000 tahun lalu.
Citra satelit Pulau Samosir di tengah Danau Toba, tercipta setelah letusan gunung berapi super 74.000 tahun lalu. NASA/Domain Publik

Berdasarkan penelitian sebelumnya, gunung berapi super di Indonesia telah lama berperan sebagai penjahat dalam sejarah umat manusia. Dalam 30 tahun terakhir, disebut demikian Teori Bencana DOBA Letusan dan kekacauan iklim yang diakibatkannya membuat spesies kita hampir punah.

Selama bertahun-tahun, teori kiamat tampaknya masuk akal. Manusia modern secara anatomis berevolusi di Afrika sekitar 200.000 tahun yang lalu, dan sejak itu gelombang kecil nenek moyang kita telah menyebar beberapa kali dari benua tersebut. Namun terdapat gangguan genetik pada masa lalu nenek moyang kita, saat seluruh populasi manusia di luar Afrika musnah, sehingga hanya menyisakan beberapa ribu manusia di Afrika yang dapat bertahan hidup. Karena sejarah tersembunyi yang dikodekan dalam DNA kita menunjukkan adanya kepunahan Orang yang bijaksana Terjadi 50.000-100.000 tahun lalu, Toba adalah tersangka paling jelas.

Semakin banyak penelitian yang mengungkapkan cerita berbeda: Meskipun dampak letusan supervolcano Toba dirasakan secara global, dampaknya tidak sama. Dalam sebuah penelitian pada tahun 2021 PNAS, Model iklim yang baru dan disempurnakan Meskipun suhu rata-rata mendingin sebesar 4 °C (7,2 °F) di sebagian besar belahan bumi utara, sebagian besar belahan bumi selatan tidak mengalami pendinginan. Model yang sama menunjukkan bahwa peningkatan kekeringan akan sangat bervariasi. Beberapa wilayah, khususnya Asia Timur Laut dan Pegunungan Himalaya, mungkin mengalami penurunan curah hujan sebesar 40 persen, namun di wilayah lain curah hujan tetap tidak berubah. Banyak model iklim yang diterbitkan selama setengah dekade terakhir telah menemukan dampak spesifik wilayah, dan dalam beberapa kasus tidak ada dampak sama sekali.

Bahkan komplikasi genetik yang disebabkan oleh dopa saat ini tidak mungkin terjadi. Meskipun ada kemajuan pesat dalam bidang genetika, para ilmuwan tidak menemukan bukti adanya penurunan besar-besaran dalam jumlah manusia selama atau setelah ledakan. Sebaliknya, bukti arkeologis dan paleoantropologi semakin menunjukkan bahwa aktivitas vulkanisme di Indonesia bukanlah penyebab kepunahan spesies kita. Ini adalah katalis untuk inovasi.

READ  Kardinal Suharyo dari Indonesia menerima gereja eponymous di Roma

Perkakas batu telah ditemukan di lapisan atas dan bawah Endapan abu dopa di India UtaraItu Di Semenanjung Arab, dan di tempat lain, menunjukkan keberadaan manusia di wilayah tersebut sebelum dan sesudah letusan dahsyat. Mereka menemukan cara untuk mengatasi peristiwa aktual dan perubahan iklim yang terjadi selanjutnya. Pada bulan Maret, setelah melakukan penelitian selama beberapa dekade di sudut terpencil Ethiopia, tim multidisiplin menyimpulkan bahwa manusia masih bertahan hidup di sana. Perubahan iklim disebabkan oleh letusan jauh Mengubah pola makan dan berinovasi dalam teknik berburu baru: memanah.

Penggalian dimulai 20 tahun lalu di Shinfa-Metema 1 di dataran rendah barat laut Ethiopia di sepanjang Sungai Shinfa, anak sungai Nil Biru. Tim yang bekerja di sana telah menemukan gambaran menarik tentang kehidupan sebelum dan sesudah ledakan Dopa. Aspek yang menarik dari makalah terbaru para peneliti adalah bahwa pekerjaan tersebut telah berlangsung selama beberapa dekade Alam Penanggalan yang sangat spesifik berkat puing-puing halus dari letusan Indonesia yang mendarat di situs Ethiopia.

Titik proyektil dari situs Shinfa-Metema 1 di Ethiopia berasal dari letusan Doba 74.000 tahun yang lalu dan merupakan mata panah tertua yang pernah ditemukan.
Titik proyektil dari situs Shinfa-Metema 1 di Ethiopia berasal dari letusan Doba 74.000 tahun yang lalu dan merupakan mata panah tertua yang pernah ditemukan. Proyek Survei Nil Biru

Di antara temuan paling menakjubkan di situs ini: ujung-ujung tajam yang diukir dari batu lokal sekitar waktu yang sama dengan letusan Dopa, 74.000 tahun yang lalu, tampaknya merupakan mata panah tertua yang ditemukan di Afrika Selatan beberapa ribu tahun yang lalu. Meskipun masih spekulatif, manusia mungkin telah menemukan rute berburu baru di Shinfa-Mettema 1 sebagai respons terhadap perubahan lingkungan akibat letusan gunung yang jauh.

Jelas bahwa pola makan mereka telah berubah. Bukti geologis yang tersimpan di situs tersebut menunjukkan bahwa situs tersebut menjadi semakin kering. Selain hewan seperti bison, monyet, dan burung unta yang menjadi menu, masyarakat di sana mulai mengonsumsi ikan dalam jumlah besar, karena saluran air musiman mengering dan ikan yang ditangkap di kolam dangkal menjadi sumber makanan yang diperlukan.

READ  General Atlantic Indonesia mengatakan preferensi Mull untuk saham ritel

Penduduk Shinfa-Metema 1 dan seluruh dunia selamat dari letusan gunung berapi super dengan bersikap fleksibel dalam perilaku dan menemukan cara baru untuk mencari makanan. Dunia berubah ketika Doba meledak, namun manusia melakukan hal terbaik yang bisa dilakukan manusia: kita beradaptasi.