Desember 5, 2022

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Menteri Haji Saudi bertemu Wakil Presiden Indonesia

RIYADH: Resepsi Hari Nasional diadakan di Kedutaan Besar Hongaria di Riyadh pada tanggal 23 Oktober.

“Merupakan kehormatan besar bagi saya untuk merayakan ulang tahun Revolusi Hongaria dengan semua pejabat tinggi Saudi, anggota korps diplomatik dan teman-teman Hongaria yang tinggal dan bekerja di Arab Saudi,” kata Duta Besar Hongaria Balas Selmesi.

Duta Besar menyambut tamu-tamu yang terhormat, termasuk para duta besar Yunani, Austria, Irak dan Kerajaan Palestina.

Pangeran Faisal bin Abdulaziz bin Mohammed bin Ayyab Al-Mighrin, Walikota Riyadh, menjadi tamu kehormatan pada upacara tersebut.

Resepsi dimulai dengan lagu kebangsaan Saudi dan Hongaria. Duta Besar kemudian menyampaikan pidato ucapan terima kasih kepada para peserta dan menyoroti pentingnya tanggal yang begitu penting dalam sejarah Hongaria.

“Setiap Oktober sejak jatuhnya komunisme, kami memperingati 13 hari yang mulia sejak musim gugur 1956. Kami memberikan penghormatan kepada para pahlawan pemberontakan Hungaria yang berdiri melawan rezim komunis yang menindas,” katanya.

“Pada tahun 1996, kami menjalin hubungan diplomatik dengan Arab Saudi, dan selama 26 tahun terakhir, kami telah meletakkan dasar hubungan bilateral kami berdasarkan kepercayaan politik bersama,” kata Selmesi.

Selama pidatonya, Duta Besar Gyula Germanus, seorang profesor studi Oriental Hungaria, anggota parlemen dan penulis menceritakan kisah tentang bagaimana dia membina hubungan dengan kerajaan pada pertengahan 1930-an.

“Profesor. Germanus – Setelah masuk Islam, Julius Abdulkarim Germanus – adalah Muslim Hongaria pertama yang menunaikan ibadah haji di Mekah pada tahun 1935. Dia tidak hanya melakukan haji tetapi juga mendapat izin untuk menyelidiki Hajar Aswad. Seorang mahasiswa geografi terkemuka,” kata Dubes.

“Orientalis Hungaria kami sudah menjalin kontak dengan teman-teman Saudi kami 100 tahun yang lalu pada tahun 1936. Ya, hubungan diplomatik kami baru berusia 26 tahun, tetapi hubungan antara kedua negara, terutama persahabatan antara kedua negara, sekitar satu abad. tua,” katanya.

READ  Bagaimana Digital Aborigin Mengelola Pengeluaran Konsumen di Indonesia - Comment

Saat itu, Germanus diundang ke tenda kerajaan mendiang Raja Abdulaziz dan menulis buku tentang perjalanannya di Tanah Suci.

“Dia adalah salah satu dari sedikit orang Eropa yang dapat menunjukkan kepada dunia identitas dan keindahan Arab Saudi yang sebenarnya pada saat itu, dan untuk itu kita semua memberikan penghormatan dan salut kepadanya,” kata duta besar itu.

Selmesi menyoroti pentingnya mengumpulkan duta besar dan tokoh masyarakat lainnya di Kerajaan untuk merayakan acara tersebut.

Pada tahun 2014, Kedutaan Besar Hongaria menyelenggarakan Forum Bisnis Arab-Hongaria pertama di Riyadh dengan partisipasi 150 perusahaan domestik. Pada 2023, mereka sedang mempersiapkan sesi keempat Komisi Ekonomi Gabungan Hungaria-Saudi.

Melalui Komisi Ekonomi Gabungan Hungaria-Saudi, duta besar berharap dapat melihat perusahaan Hungaria bekerja di Kerajaan untuk berkontribusi pada Visi 2030.