Mei 29, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Seperti apa hubungan AS-Indonesia dengan Presiden baru Prabowo?  : NPR

Seperti apa hubungan AS-Indonesia dengan Presiden baru Prabowo? : NPR

Seorang pedagang memegang potret Presiden terpilih Indonesia Prabowo Subianto di sebuah pasar di Jakarta, Indonesia, 24 April.

Ahmed Ibrahim/AB


Sembunyikan judul

Ubah judulnya

Ahmed Ibrahim/AB

Seorang pedagang memegang potret Presiden terpilih Indonesia Prabowo Subianto di sebuah pasar di Jakarta, Indonesia, 24 April.

Ahmed Ibrahim/AB

SEOUL, Korea Selatan — Jalan Prabowo Subianto menuju kursi kepresidenan Indonesia kini sudah jelas. Setelah memenangkan pemilu di negaranya pada bulan Februari, ia menghadapi gugatan hukum terkait pemilihannya di Mahkamah Agung. Penolakan banding untuk pemungutan suara ulang dan tuduhan penipuan. Presiden Biden dan kepala negara asing lainnya telah mengirimkan ucapan selamat atas terpilihnya dia.

Namun dalam satu tahun pemilu besar di seluruh dunia, pertanyaan besar masih muncul setelah pemungutan suara di negara demokrasi terbesar ketiga di dunia ini: Apakah Prabowo telah membuka lembaran baru atau akankah Indonesia mengingat kembali masa lalu otoriternya? Bagaimana dengan hubungan antara Prabowo dan Amerika Serikat, negara yang pertama kali melatih dan mendukungnya, kemudian memberikan sanksi kepadanya atas pelanggaran hak asasi manusia?

Pada tanggal 22 April, Mahkamah Konstitusi Indonesia menolak permohonan dua kandidat yang gagal dalam pemilu, yang mereka tuduh melakukan pembelian suara secara luas dan campur tangan pemerintah. Namun bagi banyak pengamat, naiknya Prabowo ke kursi kepresidenan masih menimbulkan permasalahan.

“Saya pikir kita dapat dengan mudah melihat bahwa pemilu nasional ini merupakan pemilu yang paling tidak bebas dan adil dibandingkan pemilu apa pun yang pernah kita lakukan di era pasca-Sukarto,” bantahnya. Oleh Edward AspinalSpesialis politik Indonesia di Australian National University di Canberra.

Jatuhnya mantan Presiden Soeharto pada tahun 1998 setelah tiga dekade pemerintahan otoriter mengantarkan pada periode reformasi demokrasi di mana pemilu secara umum dipandang adil.

READ  Fokus pada kuliner dan belanja Indonesia Lulu - News

Namun, Presiden Joko Widodo menghapus pembatasan kekuasaan presiden. Kritikus menuduh hal itu Widodo mengerutkan kening Pada tahun 2019, badan pengawas antikorupsi di negara tersebut mencabut kemerdekaannya dan menjadikannya sebagai badan pemerintah. Intriknya Putra Prabowo yang berusia 37 tahun sebagai wakil presiden. Prabowo tidak perlu lagi menunda reformasi demokrasi, kata para ahli.

Bivitri SushanthiSeorang dosen di Fakultas Hukum Jentera Indonesia mengatakan pemerintahan Biden adalah hal yang wajar Perhatian Mengenai demokrasi global, Amerika harus bersuara menentang “politik dinasti”.

“Jika Amerika benar-benar ingin menolak demokrasi dan membentuk aliansi, saya yakin ini adalah langkah besar menuju totalitarianisme, jadi hal ini harus dikritik secara terbuka.”

Tidak jelas presiden macam apa yang akan dipilih oleh Prabowo, dan bahkan para kritikus setuju bahwa ia memiliki kesempatan untuk menunjukkan bahwa ia telah melupakan masa militernya, ketika ia diduga melakukan pelanggaran serius terhadap warga sipil.

Di jalur kampanye, Prabowo dideklarasikan “Kekuasaan dan kedaulatan ada di tangan Rakyat Indonesia” dan masa depan negara ditentukan oleh “satu orang, satu suara”.

Presiden terpilih Indonesia Prabowo Subianto (kiri) berbicara kepada wartawan bersama Wakil Presiden terpilih Gibran Rakabuming Raka (kedua dari kiri) setelah gugatan saingan utamanya terhadap sidang paripurna Komisi Pemilihan Umum ditolak di Jakarta. , 24 April.

Yasuyoshi Chiba/AFP melalui Getty Images


Sembunyikan judul

Ubah judulnya

Yasuyoshi Chiba/AFP melalui Getty Images

Presiden terpilih Indonesia Prabowo Subianto (kiri) berbicara kepada wartawan bersama Wakil Presiden terpilih Gibran Rakabuming Raka (kedua dari kiri) setelah gugatan saingan utamanya terhadap sidang paripurna Komisi Pemilihan Umum ditolak di Jakarta. , 24 April.

Yasuyoshi Chiba/AFP melalui Getty Images

READ  Cadangan aset Indonesia meningkat menjelang kebakaran hutan

Namun di masa lalu, Prabowo meremehkan pemilu sebagai sesuatu yang “terlalu mahal dan melelahkan” dan berpendapat bahwa oposisi terbuka terhadap pemerintah “tidak sesuai dengan budaya nasional Indonesia, yang menekankan rekonsiliasi”.

Demikian pula, para pengamat juga mencari tanda-tanda bahwa keterikatan awal Prabowo dengan Amerika Serikat – atau keterasingannya di kemudian hari – akan mempengaruhi hubungannya dengan Amerika Serikat.

Prabowo Lulus Dari sekolah menengah di American School di London, tempat keluarganya diasingkan. Dia menerima pelatihan pasukan khusus di Fort Bragg, NC, (berganti nama menjadi Ft. Liberty pada tahun 2022) dan pelatihan perwira di Fort Benning, Ga., sekarang Ft. Moore, 1980-an.

Namun Prabowo diberhentikan pada tahun 1998 sebagai Panglima Komando Pasukan Khusus Indonesia, Cobasus, karena perannya dalam dugaan pelanggaran hak asasi manusia – termasuk pembunuhan Warga sipil hilang selama pendudukan Indonesia tahun 1975 dan pendudukan Timor Timur tahun 1999, dan aktivis mahasiswa selama protes anti-Suharto tahun 1998.

Prabowo tidak pernah dituntut atas tindakannya, yang merupakan bagian dari apa yang disebut Aspinall sebagai “tawar-menawar Faustian” antara pemerintahan sipil yang akan datang dan para jenderal Suharto yang akan keluar.

Prabowo membantah tudingan yang ditujukan padanya. Tapi “ada banyak bukti bahwa Kobasus dan yang lainnya pada dasarnya beroperasi sebagai organisasi kriminal. Bisa dikatakan, regu kematian,” katanya. Tim ReiserMantan Senator Vermont. Mantan asisten kebijakan luar negeri Patrick Leahy.

Reiser membantu mendesain Tindakan Leahy, yang melarang pemerintah AS membantu pasukan militer asing yang terlibat dalam pelanggaran hak asasi manusia berat. Dan Leahy sendiri berpendapat, Reiser berkata, “Jika pernah ada kasus yang menerapkan hukum Leahy, maka itu adalah Indonesia.”

Akibat undang-undang tersebut, Amerika Serikat memutuskan hubungan dengan Gobass pada tahun 1999 dan melarang Prabowo memasuki Amerika Serikat sejak tahun 2000. Menteri Pertahanan Pada tahun 2020.

READ  Rupiah Indonesia memimpin kenaikan FX Asia, perusahaan saham

(AS baru-baru ini dipertimbangkan (Dapat menggunakan Undang-Undang Leahy terhadap militer Israel untuk pelanggaran hak asasi manusia terhadap warga sipil Palestina, namun sejauh ini tidak menjatuhkan sanksi.)

Reiser menggambarkan Prabowo menghadirkan dilema bagi Amerika antara kepentingan geopolitik dan nilai-nilai yang dianutnya.

“Kami membutuhkan mitra dan Indonesia adalah negara yang diinginkan oleh Amerika Serikat untuk menjadi mitra,” ujarnya. “Di sisi lain, jika kita tidak membela nilai-nilai inti dan prinsip-prinsip yang dijunjung orang lain, kita melakukan kesalahan – dan menurut saya kita sudah terlalu sering melakukan kesalahan ini.”

Rieser mencatat, sebagian dari masalahnya adalah persaingan prioritas antar cabang pemerintahan seperti Pentagon dan Departemen Luar Negeri.

Kongres melarang pelatihan AS terhadap angkatan bersenjata Indonesia dari tahun 1992 hingga 1995, namun Pentagon lanjutan Penerapannya di bawah program yang didanai sendiri adalah apa yang oleh mantan anggota DPR Nancy Pelosi disebut sebagai “penghindaran terhadap Kongres”.

Cara lainnya adalah mengubah prioritas sejarah. Selama Perang Dingin, Amerika mendukung Suárez untuk melawan Komunisme. Setelah berakhirnya Perang Dingin, ketika pemerintahan Clinton mengadili, mereka menyerukan pengunduran dirinya untuk mendorong Demokrasi, dan pada tahun 1998 terjadi kerusuhan di Indonesia melawan kediktatoran, korupsi dan krisis ekonomi.

Banyak masyarakat Indonesia yang masih terlalu muda untuk mengingat sejarah ini.

Namun pemerintah AS, menurut Rieser, diharapkan dapat belajar dari pengalaman era Perang Dingin, dan ia berkata, “Jika seseorang menyukai [Prabowo] “Bahkan jika kita berkuasa, kita akan tetap mempertahankan apa yang kita yakini” dan secara terbuka mendukung perjuangan rakyat Indonesia untuk demokrasi.

Untuk saat ini, para pemimpin dunia, termasuk Presiden Biden, hanya menyampaikan ucapan selamat kepada presiden terpilih tersebut.

Yosef Riadi berkontribusi pada laporan ini di Jakarta.