Maret 1, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Membawa ambisi yang lebih besar pada hubungan Australia-Indonesia

Membawa ambisi yang lebih besar pada hubungan Australia-Indonesia

Penulis: Peter Drysdale, ANU dan Rizal Sukma, CSIS

Kunjungan Presiden Indonesia Joko Widodo ke Australia minggu ini datang pada saat Indonesia dan Australia menghadapi pilihan strategis terbesar mereka dalam beberapa dekade, mungkin saat menjabat.

Dengan kunjungan ini, Widodo ingin membangun hubungan bilateral yang sesuai dengan zaman dan memperkokoh warisannya sebagai negarawan global. Kunjungan tersebut menyusul keberhasilan pemerintahannya menjadi tuan rumah KTT G20 pada tahun 2022 dan kepemimpinannya sebagai ketua ASEAN untuk mengimplementasikan perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP) pada tahun 2023.

Ambisi kedua negara tidak lain adalah mengubah hubungan bilateral menjadi kemitraan global yang bermanfaat.

Karena keseimbangan ekonomi dan diplomasi antara kedua negara dengan cepat bergeser ke arah Indonesia, keberhasilan jalur pembangunan Indonesia mungkin mengharuskannya untuk bergabung dengan empat kekuatan ekonomi teratas dunia.

Indonesia dan Australia berbagi kepentingan inti dalam melestarikan ekonomi dunia yang bebas dan terbuka serta menjaga kemakmuran dan stabilitas di kawasan mereka – yang semuanya dirusak oleh penegasan kembali persaingan kekuatan besar di Asia. Pemerintah di kedua sisi Pasifik telah mencari tanggapan keamanan tradisional—mengurangi saling ketergantungan ekonomi, memprioritaskan pencegahan militer sebagai cara untuk mencegah konflik, saling ketergantungan ekonomi untuk tujuan koersif, dan mengancam kekuatan militer untuk mencapai tujuan politik.

Dinamika ini berisiko menimbulkan fragmentasi politik dan ekonomi global, atau lebih buruk lagi, dampak besar pada ekonomi Asia Tenggara, khususnya Indonesia. Menurut perkiraan awal OECD, dampak pemutusan pada ekonomi ASEAN akan menjadi penurunan pendapatan sebesar 11 persen, menyebabkan kehancuran ekonomi dan politik regional.

Intinya adalah bahwa fragmentasi politik dan ekonomi Asia atau dominasi kekuatan tunggal bukanlah hasil yang dapat diterima oleh mayoritas negara Asia.

READ  WHO memuji kepemimpinan Indonesia karena mempromosikan akses yang setara ke vaksin

Dengan latar belakang ini, kekuatan kecil dan menengah seperti Australia dan Indonesia memiliki insentif untuk bertindak bersama sebagai alternatif dari logika zero-sum kompetisi geopolitik kekuatan besar. Komitmen yang diperbarui terhadap tatanan kawasan yang terbuka, majemuk, dan kooperatif akan memperkuat stabilitas politik kawasan dan kemakmuran ekonomi.

Kedua negara harus bersatu dalam komitmen mereka untuk melestarikan tatanan berbasis aturan internasional dan mencapai tujuan global yang mengatasi perubahan iklim dan mewujudkan pembangunan berkelanjutan.

Kepentingan mendasar ini memberikan alasan untuk membawa hubungan Australia-Indonesia ke tingkat yang baru, meningkatkan koordinasi strategi kebijakan nasional secara bilateral dan dalam forum regional dan global, serta menanggapi meningkatnya ketidakpastian yang disebabkan oleh ketegangan geopolitik.

Perubahan iklim dan teknologi dalam beberapa dekade mendatang akan memaksa pergeseran besar-besaran dalam struktur ekonomi dan perdagangan serta investasi mereka antara Australia dan Indonesia.

Perubahan struktural ini mengganggu ekonomi di seluruh dunia dan dibentuk oleh megatren seperti transisi ke ekonomi internasional baru, dekarbonisasi, perubahan teknologi, digitalisasi, dan tantangan demografis. Skala perubahan ini menghadirkan peluang dan tantangan dalam pembuatan kebijakan ekonomi kedua negara dan pendekatan untuk mewujudkan potensi penuh hubungan bilateral Australia-Indonesia.

Di kedua negara, ada kesenjangan yang semakin besar dalam menyelaraskan strategi kebijakan ekonomi tingkat tinggi dengan pelaksanaan kebijakan aktual di lapangan – dengan pembatasan ekspor yang salah arah dan distorsi investasi di Indonesia serta pergeseran ke arah ke dalam. Proteksi perdagangan dan memburuknya iklim investasi asing di Australia. Memperbaiki tujuan strategis adalah langkah pertama untuk menutup celah ini, seperti yang terlihat pada tahun 2022 ketika Indonesia menghadapi konflik antara larangan ekspor minyak sawit dan komitmen G20.

READ  Reli obligasi di Indonesia dengan bantuan minimal dari dana global

Australia dan Indonesia dapat mempererat hubungan melalui strategi terpadu yang lebih baik dalam mengejar prioritas kebijakan domestik dan internasional bersama mereka. Strategi ini dapat dibangun di atas fondasi hubungan bilateral yang ada, termasuk Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia-Australia, RCEP, dan Perjanjian Perdagangan Bebas ASEAN-Australia-Selandia Baru. Indonesia sedang mencari konsultasi lebih dekat dalam menanggapi kerangka ekonomi Indo-Pasifik dan mengembangkan mekanisme multilateral baru, termasuk upaya sekarang menuju ASEAN dan mitra dialog.

Sebagai ketua ASEAN pada tahun 2023, Indonesia berupaya memperkuat pengaturan dengan mitra dialog kelompok yang akan menghubungkan inti ASEAN sebagai basis kelembagaan keamanan kawasan.

Presiden Widodo membuat klarifikasi dalam wawancara pra-keberangkatan Tinjauan Keuangan Australia Pemanasan hubungan politik berlanjut pada pemahaman bahwa partisipasi Australia dalam prakarsa AUKUS dan pengaturan Quad harus ‘mendukung upaya untuk membangun perdamaian dan stabilitas di kawasan’. [And that the] Semangat harus dilibatkan, bukan dikekang.

Agenda pertemuan antara Presiden Widodo dan Perdana Menteri Australia Anthony Albanese terbilang ambisius.

Agenda tersebut akan dibangun di atas dialog kebijakan ekonomi bilateral tahunan yang diadakan sejak kunjungan Presiden terakhir ke Australia, dan dialog muatan yang menetapkan strategi investasi jangka panjang dan kerja sama perdagangan dalam mengelola energi dan transisi industri yang berkelanjutan.

Agenda tersebut juga harus berupaya membuat rencana untuk secara dramatis meningkatkan pertukaran personel antara kedua negara, terutama bagi kaum muda.

Merevitalisasi kerja sama dalam forum ekonomi internasional dengan mengidentifikasi tindakan dan inisiatif bersama untuk membentuk reformasi tata kelola regional dan global. Ini akan memungkinkan kawasan untuk secara aktif membentuk pembuatan aturan global.

Dan itu harus memperkuat kemitraan pengetahuan antara universitas dan think tank, termasuk memperkuat pembuatan kebijakan ekonomi praktik terbaik berbasis bukti, perdagangan hubungan dan transisi industri menuju masa depan netral karbon yang berkelanjutan.

READ  Mahasiswa keperawatan Indonesia bantu tenaga kesehatan yang sesak

Agenda bilateral ini harus mulai mengatur panggung untuk hubungan yang mengungkapkan aspirasi bersama dan setara dari kedua negara untuk menjadikan kawasan dan dunia mereka lebih aman dan lebih sejahtera.

Peter Drysdale adalah Profesor Emeritus dan Kepala Biro Riset Ekonomi Asia Timur di Sekolah Kebijakan Publik Crawford Universitas Nasional Australia. Rizal Sukma adalah senior fellow di Center for Strategic and International Studies di Jakarta dan mantan duta besar untuk Inggris.