Mei 30, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Mayoritas Masih Ungguli Prabowo di Pilpres Indonesia – BeritaBenar

Mayoritas Masih Ungguli Prabowo di Pilpres Indonesia – BeritaBenar

Pemilihan presiden Indonesia yang akan datang mungkin akan dilanjutkan ke putaran kedua karena jajak pendapat terbaru menunjukkan bahwa calon terdepan, Prabowo Subianto, gagal memperoleh suara mayoritas hanya beberapa minggu sebelum pemilu.

Menteri Pertahanan Prabowo dan putra sulung Presiden Joko “Jokowi” Widodo, Gibran Rakabuming Raka, jelas merupakan kandidat terdepan selama kampanye.

Namun dukungan terhadap mereka stagnan di angka 46-47% menjelang pemilu 14 Februari, menurut hasil jajak pendapat yang dirilis pada Kamis dan Jumat, menjadikan bulan Juni kemungkinan besar.

Hasil survei yang dilakukan oleh Poltracking pada minggu pertama bulan Januari yang dirilis pada hari Jumat menunjukkan 46,9% responden mendukung Prabowo dan Gibran, 0,2 poin persentase lebih tinggi dibandingkan survei perusahaan yang sama pada bulan Desember.

Saingan terdekat mereka, mantan Gubernur Jakarta Anis Baswedan dan penantangnya Muhaimin Iskandar, mencapai 26,7%, naik dari 23,8% pada bulan Desember.

Pasangan ketiga dalam pemilihan presiden, mantan Gubernur Jawa Tengah Kanjar Pranovo dan saingannya, Menteri Pertahanan Mohamed Mahfud MD, mengalami penurunan popularitas menjadi 20,2% dari 27,6% pada bulan Desember, menurut survei Poltracking.

Sistem pemilihan presiden di Indonesia mengharuskan pemungutan suara putaran kedua antara dua kandidat teratas – yang disebut putaran kedua – jika mereka tidak memperoleh lebih dari 50% suara pada hari pemilihan. Peluncuran direncanakan pada 26 Juni, jika perlu.

Managing Director Polltracking Hanta Yuta mengatakan, “Jika ada pemilu putaran kedua, saya melihat Anees dan cawapresnya bersaing dengan Prabowo-Kibron di dalamnya, sehingga mempertahankan posisi pemilu mereka saat ini.”

“Anis-Muhaimin berpotensi menjadi penantang pasangan Prabowo-Kibran di putaran kedua,” kata Hanta Yuda dalam konferensi pers, Jumat.

Calon presiden Indonesia dan pasangannya (kiri ke kanan) Mohamad Mahfud MD, Kanjar Pranovo, Prabowo Subianto, Gibran Rakabuming Raqqa, Anis Baswedan dan Muhaimin Iskandar berfoto bersama setelah memaparkan kebijakan antikorupsi mereka. Januari. 17 Tahun 2024 di Kantor Pusat Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di Jakarta, lembaga anti korupsi negara. [Eko Siswono Toyudho/BenarNews]

Jajak pendapat lainnya, pada hari Kamis, Desember. Dipublikasikan hasil survei yang dilakukan pada 30-Jan. 6, Poltracking – Prabowo-Kibran menunjukkan hasil seperti 45,79%, Anees-Muhaimin 25,47% dan Kanjar-Mahfoud 22,96%.

“Ada stagnasi dalam pemilu [Prabowo-Gibran] pasangan,” kata Direktur Eksekutif Indikator Politik Burhanuddin Muhtadi.

Burhanuddin juga tidak melihat adanya putaran kedua jika pasangan Kanjar-Mahfud akan digelar.

READ  Singapura kirim pasokan dan peralatan medis ke Indonesia karena catatan harian kasus COVID-19

“Kalau ada putaran kedua, Anies punya peluang lebih besar untuk lolos bersama Prabowo,” ujarnya.

Sementara itu, surat kabar lokal Tempo pada hari Minggu menyatakan keprihatinannya bahwa Presiden Jokowi, yang belum secara terbuka mendukung kandidat mana pun, dianggap lebih memilih pasangan termasuk putranya Gibran, dan bahwa pemilu dapat dilanjutkan ke putaran kedua.

Dia mengadakan pertemuan terpisah dengan para pemimpin partai pendukung Prabowo dan Gibran awal bulan ini, mengungkapkan rasa frustrasi atas kinerja pasangan tersebut yang stagnan dan mempertanyakan upaya untuk meningkatkan potensi elektoral mereka, kata laporan itu, yang mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya.

Pada saat yang sama, spekulasi berkembang bahwa Anees dan Kanjar mungkin bekerja sama untuk mencegah keberhasilan Prabowo. Beberapa laporan yang mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya menyebutkan, baik Anis maupun Kanjar akan saling mendukung jika berhasil lolos ke putaran kedua.

Ketika wartawan bertanya kepada Kanjar pada tanggal 9 Januari apakah aliansi dengan Anees sedang dipertimbangkan, dia berkata, “Segalanya mungkin.”

‘Sisi Emosional’

Prabowo akan terus berjuang untuk meningkatkan popularitasnya, kata Ujang Komarudin, pengamat politik Universitas Al Azhar.

“Jajak pendapat 45% mungkin merupakan hasil terbaik yang bisa ia capai,” kata Ujang kepada Benarnews.

Pengamat politik lainnya mengatakan bahwa salah satu alasan mengapa Prabowo tidak unggul dalam pemilu adalah kegagalannya dalam mengesankan para pemilih dengan gaya kampanye dan visinya untuk negara.

Firman Noor dari Badan Riset dan Inovasi Nasional (PRIN) mengatakan para pemilih tidak terkesan dengan kegemaran Prabowo menawarkan solusi sederhana untuk masalah-masalah kompleks.

“Misalnya, dia pikir dia bisa menyelesaikan setiap masalah dengan makan siang gratis dan susu gratis,” kata Firman, profesor riset ilmu politik di BRIN, kepada BenarNews.

READ  18 tewas, 5 hilang setelah banjir dan tanah longsor di Indonesia

Dia merujuk pada janji kampanye Prabowo untuk memberikan makan siang gratis kepada siswa di seluruh negeri untuk meningkatkan asupan gizi guna menghindari stunting.

Firman mengatakan citra Prabowo terpuruk setelah dua perdebatan antara calon presiden, yang memperlihatkan “sisi emosionalnya.”

Misalnya, dalam sebuah kesempatan, sang pentolan menunjukkan kemarahannya ketika Anis mempertanyakan soal ratusan ribu hektar lahan yang diduga dikuasai perusahaannya.

Setelah kejadian itu, Menteri tidak melakukan upaya pengendalian kerusakan karena yakin akan mendapat suara,” kata Firman.

ID-Foto-3.jpg
Januari. Pendukung memperlihatkan kaos calon presiden Indonesia Prabowo Subianto dan penantangnya Gibran Raga Rakabuming saat kampanye di Denpasar, Bali, Indonesia, 9, 2024. [Sonny Tumbelaka/AFP]

Menurut Firman, analis tersebut membandingkan gaya kampanye Prabowo dengan gaya kampanye Anies, yang mendapatkan dukungan signifikan dengan menarik pemilih muda.

Kampanye Anies terdiri dari pertemuan balai kota dengan mahasiswa di seluruh tanah air. Ia juga mendapat dukungan dari banyak penggemar K-Pop di Indonesia – penggemar musik pop Korea – yang telah menawarkan untuk membayar iklan kampanyenya.

Di sisi lain, Ganjar, yang menempati posisi kedua dalam sebagian besar pemilu tahun lalu, mengalami penurunan popularitas karena masyarakat menganggapnya memiliki kebijakan yang tidak konsisten atau tidak jelas, kata Firman.

Misalnya, Kanjar mengkritik kinerja pemerintahan Jokowi di beberapa bidang, seperti penegakan hukum, dan berjanji akan melakukan evaluasi lebih lanjut. Kontroversial Ada undang-undang perburuhan Itu disahkan pada Maret lalu.

Namun Kanjar Jokowi berjanji akan melanjutkan rencana pembangunan pemerintah.

Baik Jokowi maupun Kanjar berasal dari partai yang sama, Partai Demokrasi Indonesia (PDIP) yang berkuasa.

Tapi Kanjar D Kandidat resmi dari partai yang berkuasaPutra sulung Jokowi ini merupakan rekan salah satu musuh Kanjar.

Keretakan hubungan Presiden dengan pimpinan partai Meghwati Sukarnoputri bukan lagi rahasia.

Secara terpisah, Jokowi dirundung pertanyaan apakah ia sedang mencoba membangun Sebuah dinasti politik Dengan menyemangati anggota keluarganya dan loyalis Pemerintah.

READ  Reyes Waspadai Indonesia - Philstar.com

Itu tidak pernah membantu A Penilaian kontroversial Oleh Mahkamah Konstitusi, Dijalankan oleh kakak ipar Jokowi saat itu, Gibran, putra presiden, mengizinkan Prabowo mencalonkan diri sebagai wakil presiden.

Bagi Ujang, seorang analis politik di Universitas Al Azhar, kejadian tersebut memicu nepotisme dan membatasi daya tarik Prabowo di kalangan pemilih, sehingga mencegahnya memenangkan mayoritas suara.