Juni 14, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Kualifikasi ‘Indonesia Emas’ harus diterima

Kualifikasi ‘Indonesia Emas’ harus diterima

Penunjukan putra Presiden Widodo, Gibran Rakabuming Raga, sebagai cawapres Prabowo Subianto telah memicu perdebatan baru mengenai kelayakannya. Foto oleh Grup Media Prabowo untuk Antara.

Topik kelayakan mendapatkan perhatian baru dari kontroversi seputar penunjukan putra sulung Presiden Indonesia Joko “Jokowi” Widodo, Gibran Rakabuming Raka, sebagai pasangan calon presiden Prabowo Subianto.

Pencalonan Gibran dimungkinkan berkat putusan Mahkamah Konstitusi yang diketuai oleh paman Gibran, Anwar Usman, yang mengubah batasan usia minimum seorang calon untuk mencalonkan diri sebagai presiden atau wakil presiden.

Sebelum kontroversi terbaru ini, saudara laki-laki Gibran, Kesang Pangareb, menjadi berita utama setelah dinobatkan sebagai ketua Partai Solidaritas Indonesia (PSI) – meski bergabung dengan partai tersebut tiga hari sebelumnya.

Jokowi akan mengundurkan diri tahun depan, namun konsolidasi kekuasaan ini akan membantunya melanjutkan visinya. Emas Indonesia 2045 – ‘Indonesia Emas’ pada tahun 2045 – Indonesia akan menjadi negara berpendapatan tinggi sebanding dengan negara-negara Dunia Pertama.

Itu Emas Indonesia Visi 2045 sering dibicarakan dalam kaitannya dengan apa yang disebut dengan ‘Dividen populasi‘, mengacu pada besarnya jumlah generasi muda Indonesia.

Indonesia telah banyak berinvestasi pada sumber daya fisik dan sumber daya manusia Beasiswa dan ambisi infrastruktur program-program tersebut, masih terdapat tantangan budaya yang menghambat generasi muda Indonesia.

Salah satu tantangan paling mendesak di Indonesia adalah budaya dominan dan praktik anti-merit yang dilakukan para elitnya.

Asal Usul Kekerabatan Indonesia

Untuk memahami sepenuhnya budaya nepotisme dan anti-meritisme di Indonesia, penting untuk mengkaji sistem patronase yang diterapkan pada masa Orde Baru Soeharto. Selama 32 tahun pemerintahannya, Soeharto Ia menggunakan politik penghargaan dan hukuman untuk menanamkan loyalitas di antara bawahannya dan memperkuat posisi politiknya.

READ  Pemerintah memastikan warga Indonesia tidak termasuk korban gempa Tiongkok

Konsekuensinya sangat buruk, dan rezim Orde Baru terperosok dalam korupsi, kolusi dan nepotisme (KKN), khususnya di sektor publik. Misalnya, banyak jabatan di sektor publik Dibelibukan berdasarkan proses rekrutmen meritokrasi.

Terlebih lagi, transfer dan promosi tidak dilakukan berdasarkan indikator kinerja utama (KPI) – seperti di perusahaan swasta modern – namun berdasarkan kebijakan. ‘Sampai Kamu Bahagia’, Atau, sampai bosnya senang. Akibatnya, loyalitas lebih dihargai daripada produktivitas, dan para birokrat bersaing untuk mendapatkan persetujuan dari atasan mereka daripada melayani masyarakat.

Dua dekade setelah jatuhnya Orde Baru, pelayanan sipil di Indonesia telah meningkat secara signifikan. Proses rekrutmen kini lebih transparan, dengan diperkenalkannya Computer-Assisted Tests (CAT) yang memungkinkan orang-orang terbaik dan tercerdas untuk diterima.

Namun bukan berarti praktik-praktik lama telah dihilangkan sepenuhnya.

Rasa tidak sukanya pun semakin besar

Asas kesukarelaan Masih melakukan korupsi terhadap institusi-institusi di Indonesia, meskipun tidak terlalu terang-terangan.

Di bidang pendidikan tinggi, perguruan tinggi masih Menawarkan staf atau alumni mereka sendiri untuk posisi dosen. Rektor universitas sering kali dipilih bukan berdasarkan reputasi akademis, namun berdasarkan banyak faktor lainnya Koneksi dan pertimbangan politik. Wakil rektor, dekan, dan jajaran di bawahnya seringkali dipilih atas dasar yang kurang lebih sama. Penerimaan universitas dapat melibatkan uang kotor lampuSeorang rektor mengenakan biaya seratus juta rupee per kursi.

Hal yang sama berlaku untuk perekrutan tentara dan polisi. Meskipun prosesnya sudah membaik, uang masih bisa menjadi penghalang jika para calon dimintai uang oleh anggota Militer Dan hak asuh Selama perekrutan.

Dan ini bukan hanya masalah pada level pemula – kualifikasi pada level posisi yang lebih tinggi sering kali kurang. Misalnya Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Penyelesaian Dengan mereka yang setia kepada Presiden. Beberapa pemimpin partai secara terbuka menyetujui anak-anak mereka mencari atau memperebutkan jabatan mereka PemiluBertujuan untuk menciptakan dinasti politik

READ  Indonesia terus mencari dukungan Jerman untuk pelatihan kejuruan

Begitu pula di tingkat daerah, jabatan Kepala Departemen diberikan kepada pejabat daerah orang percaya, bukan untuk kandidat yang sangat baik. Banyak Menteri dipilih berdasarkan prinsip yang sama. Gubernur biasanya Hibah kebijaksanaan tong babi di kampung halamannya, bukan di tempat lain.

Hal yang sama juga terjadi di sektor swasta. Di kota-kota besar seperti Jakarta, perusahaan sering kali menargetkan orang-orang terbaik, namun di wilayah Indonesia masih sulit untuk mendapatkan pekerjaan yang baik di sektor swasta jika Anda tidak memilikinya.Tertutup‘ (di dalam).

Prestasi harus menjadi bagian dari visi nasional

Para pemimpin politik berharap dapat memberikan masa depan emas bagi generasi muda Indonesia, namun bonus demografi Indonesia bukanlah hal yang pasti – hal ini membutuhkan komitmen dari generasi muda.

Namun, budaya pilih kasih dan elit yang anti-prestasi telah memberikan pelajaran berharga bagi banyak generasi muda Indonesia, namun sebaliknya – bahwa kehidupan dibangun atas dasar koneksi, bukan kerja keras. Tak heran jika setidaknya ada 1.000 masyarakat Indonesia yang mengadopsi Kewarganegaraan Singapura Setiap tahun. Mereka terlihat bagus peluang dan posisi yang setara dalam organisasi yang lebih berjasa di negara itu.

Jika Indonesia ingin menjadi negara maju pada tahun 2045, Indonesia harus melepaskan diri dari bias yang ada dan menerimanya. Memenuhi syarat Banyak organisasi negara maju. Pemerintah Indonesia harus memperluas kemampuannya untuk menyelidiki nepotisme dan menghukum mereka yang terlibat. Namun sayangnya, hal ini tidak mungkin terjadi dalam iklim politik saat ini di mana Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) semakin melemah.

Indonesia juga perlu memikirkan secara hati-hati mengenai konsekuensi dari kebijakan anti-merit. Misalnya pada tahun 2019 Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Tjo Kumolo, Menurunkan nilai kelulusan Untuk ujian masuk pegawai negeri guna meningkatkan rekrutmen. Hal ini akan memberikan pesan buruk kepada generasi muda Indonesia – alih-alih meningkatkan pelayanan publik, sistem yang ada justru malah diturunkan peringkatnya.

READ  Tekanan meningkat pada bank-bank untuk mengakhiri bisnis dengan raksasa batubara Indonesia, Ataro

Betapapun besarnya harapan Indonesia untuk menjadi negara maju pada tahun 2045, hal itu tidak mungkin terjadi jika penduduknya tidak bersaing secara seimbang. Hanya dalam lingkungan seperti itulah generasi muda Indonesia akan termotivasi untuk berkembang menjadi versi terbaik dari dirinya.

Jika komitmen terhadap meritokrasi diabaikan, Indonesia tidak akan mendapatkan bonus demografi, melainkan eksodus demografis talenta muda ke negara-negara maju lainnya yang menghargai kontribusi yang dapat mereka berikan, bukan hanya seberapa banyak uang atau koneksi yang mereka miliki.