Mei 30, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Presiden Indonesia Meluncurkan Perdagangan Kredit Emisi Karbon

Presiden Indonesia Meluncurkan Perdagangan Kredit Emisi Karbon

Presiden Indonesia Joko Widodo berbicara tentang rencana ibu kota baru Nusantara pada Pekan Lingkungan Hidup di Singapura, 7 Juni 2023. REUTERS/Edgar Su/Foto File Dapatkan hak lisensi

JAKARTA, 26 September (Reuters) – Presiden Indonesia Joko Widodo pada hari Selasa meluncurkan perdagangan kredit emisi karbon pertama di negaranya, sebuah langkah untuk menciptakan pasar bagi pengurangan emisi gas rumah kaca dan menjadi peserta utama dalam perdagangan karbon global.

Indonesia, negara kepulauan dengan hutan hujan terbesar ketiga di dunia, adalah salah satu penghasil emisi gas rumah kaca terbesar di dunia. Negara Asia Tenggara ini telah menetapkan target untuk mencapai netralitas karbon pada tahun 2060.

Tiga belas kredit karbon untuk hampir 460.000 metrik ton setara karbon dioksida (CO2e) dari proyek PT Pertamina Geothermal Energy (PGEO.JK) di Sulawesi Utara diperdagangkan pada Selasa pagi dengan harga 69.600 per ton seharga 51 rupiah di Bursa Efek Indonesia, yang memfasilitasi perdagangan.

Pembelinya termasuk bank terbesar di Indonesia Bank Central Asia (BBCA.JK) dan Bank Mandiri (BMRI.JK), unit lain dari perusahaan energi negara Pertamina dan perusahaan di sektor pertambangan.

Jokowi, yang lebih dikenal sebagai presiden, mengatakan Indonesia memiliki potensi besar dalam upaya pengurangan karbon, terutama solusi berbasis alam, dan pasar karbonnya dapat tumbuh hingga 3.000 triliun rupiah ($194,30 miliar).

“Saya sangat yakin Indonesia akan menjadi poros (pasar) karbon dunia jika dilakukan tindakan nyata secara konsisten dan kolektif oleh seluruh pemangku kepentingan,” kata Jokowi saat peluncuran.

Pada tahap awal, perdagangan ini akan bersifat sukarela, namun pemerintah berupaya untuk mengeluarkan rencana peraturan nasional mengenai polusi yang dapat mencakup pajak karbon, kata Menteri Senior Luhut Bandjaitan, yang mengawasi peraturan mengenai penetapan harga karbon, pada peluncuran tersebut. .

READ  Perempuan Indonesia ambil sampah plastik bata demi bata

Beberapa pembangkit listrik tenaga batu bara terbesar di Indonesia telah mulai memperdagangkan tunjangan emisi sejak bulan Februari.

Seorang pejabat kementerian lingkungan hidup mengatakan: Pemerintah akan membatasi emisi di empat sektor: kehutanan, proses industri dan penggunaan produk, pertanian dan pengelolaan limbah.

Indonesia akan mematuhi standar internasional dan mempercepat upaya untuk mendapatkan pengakuan timbal balik dari pasar luar negeri untuk menawarkan kredit karbon kepada pembeli asing, kata Luhut, meskipun ia menekankan bahwa perdagangan karbon lintas batas tidak boleh melemahkan tujuan Jakarta berdasarkan Perjanjian Paris.

Transaksi dalam sistem perdagangan emisi dicatat menggunakan teknologi blockchain, kata Luhut.

($1 = 15.440.0000 rupee)

Laporan oleh Stefano Suleiman; Oleh Gayatri Suryo; Penyuntingan oleh Martin Petty dan Christian Schmollinger

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Dapatkan hak lisensiMembuka tab baru