April 24, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Kereta api berkecepatan tinggi yang didukung Tiongkok di Indonesia memicu kekhawatiran akan jebakan utang

Kereta api berkecepatan tinggi yang didukung Tiongkok di Indonesia memicu kekhawatiran akan jebakan utang

  • Jalur kereta api sepanjang 142 kilometer yang menghubungkan Jakarta ke Bandung terhambat oleh beban keuangan, sehingga memberikan tekanan pada defisit negara yang meningkat di Indonesia.
  • Presiden Joko Widodo setuju untuk menggunakan dana negara untuk membiayai jalur kereta api dan meminta pinjaman tambahan sebesar $560 juta dari China Development Bank.
  • Para ekonom memperingatkan bahwa jika pinjaman tersebut tidak dilunasi, maka akan dianggap sebagai investasi yang buruk.

Indonesia sedang memulai uji coba kereta berkecepatan tinggi pertamanya, yang akan menghubungkan ibu kota Jakarta dengan kota tetangganya, Bandung, setelah bertahun-tahun penundaan dan biaya yang membebani proyek tersebut.

Bloomberg | Bloomberg | Gambar yang bagus

Jalur kereta listrik berkecepatan tinggi senilai $7,3 miliar antara dua kota terbesar di Indonesia akan dibuka pada bulan Oktober, menandai tonggak sejarah dalam upaya negara untuk mempercepat pembangunan infrastruktur.

Meskipun hal ini meningkatkan produktivitas ekonomi dan bisnis secara keseluruhan, manfaat tersebut mungkin tidak sebanding dengan meningkatnya beban utang Jakarta karena biaya proyek yang terus meningkat.

Kereta api sepanjang 142 kilometer yang menghubungkan ibu kota Indonesia ke Bandung ini diperkirakan akan melaju dengan kecepatan 350 kilometer per jam, dan diharapkan tidak menimbulkan emisi karbon langsung selama pengoperasiannya. Setelah rampung, proyek ini akan menjadi yang pertama di Asia Tenggara.

Sebagai bagian dari Inisiatif Sabuk dan Jalan Tiongkok, proyek ini didanai oleh konsorsium lembaga pemerintah Indonesia dan Tiongkok yang disebut PT KCIC. Semula diharapkan selesai pada tahun 2019, namun kemudian tertunda karena berbagai alasan Keterlambatan operasional dan pembengkakan anggaran sebesar $1,2 miliar.

Uji coba dijadwalkan akan dimulai pada bulan September sementara pemeriksaan keamanan sedang dilakukan. Para pejabat juga dikatakan hadir Perpanjangan jalur kereta api sedang dipertimbangkan ke Surabaya, Indonesia.

READ  Pemilu merupakan dorongan positif bagi perekonomian Indonesia: Kementerian

Kereta api berkecepatan tinggi adalah prioritas Presiden Indonesia Joko Widodo, yang dikenal di dalam negeri sebagai Jokowi.

Sejak menjabat, ia telah berusaha menarik kesepakatan investasi infrastruktur seperti sky train baru di Jakarta dan kereta bawah tanah yang didanai Jepang.

“Hal ini akan menciptakan skala ekonomi yang lebih besar dan meningkatkan efisiensi karena terdapat lebih banyak perpindahan tenaga terampil antara kedua kota,” jelas Arif Anshori Yusuf, profesor ekonomi di Universitas Padjatjaran di Bandung dan peneliti tamu di Australian National University.

“Berbagi ilmu dan gagasan akan meningkatkan produktivitas perekonomian, dan meningkatkan kedekatan bisnis. Pertumbuhan ekonomi kedua wilayah ini akan meningkat,” ujarnya.

Namun, meningkatnya biaya proyek ini dapat meningkatkan utang pemerintah Indonesia dan menutupi keuntungan ekonomi jangka pendek.

Awalnya, kereta api ini didanai oleh PT Kereta Cepat Indonesia China – konsorsium perusahaan asal China dan Indonesia yang menggarap proyek kereta api tersebut. PT KCIC menerima pinjaman sebesar $4,55 miliar dari China Development Bank milik negara.

Namun dengan meningkatnya biaya, Jokowi mengakui Gunakan dana negara Untuk membiayai perkeretaapian, kata para ahli, dana publik yang sudah terkuras oleh pengeluaran terkait pandemi akan mengalami tekanan.

Pada bulan April, Indonesia meminta tambahan pinjaman sebesar $560 juta dari China Development Bank. Reuters melaporkan Mengutip seorang menteri senior.

“Menjaminkan anggaran negara dapat menimbulkan kerugian, yang pada akhirnya akan menimbulkan beban utang bagi masyarakat Indonesia,” kata peneliti yang bermarkas di Jakarta tersebut. Menurut Pusat Studi Ekonomi dan Hukum Dalam komentar bulan Mei di Dialog Penerbitan Independen.

Kereta api sepanjang 142 kilometer yang menghubungkan ibu kota Indonesia ke Bandung ini diperkirakan akan melaju dengan kecepatan 350 kilometer per jam, dan diharapkan tidak menimbulkan emisi karbon langsung selama pengoperasiannya. Setelah rampung, proyek ini akan menjadi yang pertama di Asia Tenggara.

READ  Perjanjian Infrastruktur dan Keuangan Indonesia

Foto Noor | Foto Noor | Gambar yang bagus

“Jika Indonesia tidak ingin berakhir dengan masalah utang seperti yang dihadapi negara lain, maka diperlukan strategi.”

CNBC menghubungi Kementerian Perhubungan Indonesia untuk mengomentari artikel ini, namun belum menerima tanggapan.

Para analis menunjuk pada kegagalan pembangunan pelabuhan Hambantota di Sri Lanka dan proyek perluasan Bandara Internasional Entebbe di Uganda, yang keduanya terkadang digambarkan sebagai contoh diplomasi jebakan utang Tiongkok.

Kementerian luar negeri Tiongkok telah lama membantah klaim tersebut.

Pada konferensi pers awal bulan Maret, kata Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok, Mao Ning Pemerintah “tidak memaksa pihak mana pun untuk meminjam uang atau memaksa negara mana pun untuk menerima utang.” Mao mengatakan Beijing tidak melampirkan persyaratan politik pada perjanjian pinjaman atau mencari kepentingan politik.

Baca lebih lanjut tentang kendaraan listrik, baterai, dan chip dari CNBC Pro

“Indonesia perlu merundingkan kembali posisi strategisnya sebagai anggota pendiri ASEAN dan ketua bersama Tiongkok tahun ini, untuk mengurangi risiko terjebak dalam pembayaran utang dan menderita kerugian besar,” para peneliti memperingatkan.

Yusuf mengatakan kereta api Jakarta-Bandung bisa dianggap sebagai investasi buruk jika menimbulkan biaya jangka panjang dan membengkaknya defisit negara.

Dalam skenario tersebut, uang yang dikeluarkan untuk kereta api akan lebih baik digunakan untuk investasi alternatif seperti proyek irigasi, katanya. Upaya semacam itu dapat mengurangi kemiskinan pedesaan di banyak wilayah—yang memberikan manfaat lebih dari sekadar produktivitas kereta api, tambahnya.

Jika pembangunan jalur kereta api menelan biaya 108,14 triliun Rupiah ($7,3 miliar), setiap kilometer jalur tersebut memerlukan investasi sekitar Rp758 miliar. Dikatakan Edisi terbaru di koran lokal Kompas.

Jumlah tersebut jelas sangat besar dibandingkan biaya pembangunan jalan tol yang hanya Rp 90-110 miliar per kilometer, kata laporan itu.

READ  Dubes RI Sambut Atlet dan Ofisial ke Olimpiade Tokyo

Para pengamat mengatakan jika jumlah penumpang tidak mencukupi, hal ini sebenarnya dapat mengimbangi manfaat lingkungan.

Meskipun kereta listrik mengurangi konsumsi energi dan polusi dibandingkan dengan mobil dan kereta diesel, biaya kereta api yang tidak digunakan lebih murah.

“Perjalanan satu kilometer penumpang diharapkan dapat mengurangi konsumsi energi sebesar setengah hingga dua pertiga dengan jumlah penumpang yang banyak,” jelas Putra Adhikuna, pemimpin penelitian teknologi energi untuk Asia di Institute for Energy Economics and Financial Analysis.

“Peralihan dari angkutan jalan raya ke angkutan umum merupakan hal yang baik, namun tingkat okupansi yang lebih rendah akan menyebabkan rendahnya efisiensi energi, sekaligus membebani keuangan perkeretaapian, dan membebani anggaran publik.”

Karena jarak Jakarta dan Bandung relatif 150 kilometer, tarif tol yang ada akan membuat kereta berkecepatan tinggi tidak mampu bersaing dengan mobil dan jalur kereta api lainnya.

“Dengan harga yang premium dan persaingan moda transportasi lainnya, risiko kekurangan penumpang sangat nyata dan perlu diatasi,” kata Adikuna.