April 25, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Indonesia dan Australia: peluang yang hilang dan urusan yang belum selesai

Indonesia dan Australia: peluang yang hilang dan urusan yang belum selesai

Banyak peluang yang terlewatkan untuk terlibat lebih dekat dengan Indonesia telah terlewatkan selama beberapa dekade terakhir, periode di mana antusiasme dan pendanaan pemerintah Australia untuk keterlibatan dengan Indonesia telah berkurang secara signifikan. Seiring berjalannya waktu Indonesia tumbuh dalam pengaruh ekonomi dan politik dan semakin sulit untuk menyesuaikan diri.

Kunjungan tiga hari Presiden Joko Widodo (Jokowi) ke Australia relatif sederhana. Ini termasuk kunjungan terakhir Jokowi pada Februari 2020 dan kunjungan Perdana Menteri Albanese ke Indonesia pada Juni tahun lalu. Gambaran Jokowi dan orang-orang Albania di bawah payung di tengah hujan di depan Sydney Harbour tak bisa menandingi foto mereka mengendarai sepeda bambu di taman Istana Bogor.

Tentu saja, penyebab cuaca bukanlah para pemimpin, tetapi gambar itu mungkin simbolis. Setelah ekspektasi tinggi untuk kunjungan ‘Reset’ orang Albania tahun lalu, pertemuan ini sedikit mengecewakan. Ya, banyak masalah penting yang diangkat, tetapi sangat sedikit yang diselesaikan. Oleh karena itu, kunjungan tersebut merupakan ringkasan yang adil tentang keadaan hubungan Australia-Indonesia saat ini, yang, terlepas dari retorikanya, tampaknya sebagian besar terputus dan tidak lengkap.

Misalnya, ada banyak diskusi tentang peningkatan hubungan perdagangan. Ini pasti harus terjadi. Pada tahun 2021, masing-masing hanyalah mitra dagang terbesar ke-13 bagi satu sama lain. Indonesia, yang diharapkan menjadi ekonomi sepuluh besar dunia pada tahun 2030, menempati peringkat ke-27 sebagai tujuan investasi asing Australia dan sumber investasi asing terbesar ke-38 ke Australia. Perjanjian perdagangan bebas bilateral (Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia-Australia, IA-CEPA) ditandatangani pada 2019 setelah negosiasi bertahun-tahun, tetapi belum menghasilkan banyak.

Harapan Jokowi agar Indonesia dapat membeli litium untuk baterai listrik dari Australia dan menjadi produsen kendaraan listrik yang signifikan dapat membantu meningkatkan hubungan perdagangan. Tapi tidak ada kesepakatan yang dibuat dan sekarang idenya adalah pie-in-the-sky. Dan karena listrik Indonesia sebagian besar berbahan bakar batu bara, ide tersebut mungkin tidak sesuai dengan iklim. Para pemimpin juga mengumumkan program senilai $50 juta untuk start-up aksi iklim Indonesia, tetapi, sekali lagi, tidak ada banyak rincian dan hal itu diperlukan mengingat catatan lingkungan Indonesia yang buruk.

READ  Angkatan Laut Indonesia membantu memadamkan api yang berkobar di Balkar Sumatera

Australia menawarkan kelonggaran visa untuk memfasilitasi kedatangan orang Indonesia. Ini adalah poin yang menyakitkan karena Jokowi telah beberapa kali menjelaskan ke Canberra. Kami sekarang akan menawarkan visa bisnis yang lebih lama (5 tahun, bukan 3) dan visa 10 tahun untuk pelancong yang sering bepergian.

Namun belum ada peningkatan jumlah visa liburan kerja yang tersedia untuk orang Indonesia. Tidak ada yang dilakukan untuk mengubah fakta bahwa orang Australia bisa mendapatkan $50 visa on arrival di Indonesia, sebagian besar orang Indonesia yang ingin bepergian ke Australia harus terlebih dahulu membayar $140 per orang (mahal untuk sebagian besar orang Indonesia dan seringkali tidak dapat dikembalikan). Parahnya, mereka harus mengisi formulir aplikasi yang panjang dan mendetail, yang antara lain membutuhkan rekening koran. Persetujuan visa – atau penolakan – bisa memakan waktu berminggu-minggu.

Salah satu alasan lemahnya hubungan antara Australia dan Indonesia adalah karena meskipun letaknya berdekatan, sangat sedikit orang Indonesia yang tinggal di sini. Bahkan tidak muncul di Indonesia Daftar Biro Statistik Australia dari 20 komunitas kelahiran luar negeri teratas, meskipun Filipina kini berada di urutan keempat, diikuti oleh Nepal dan Sri Lanka dalam daftar. Komunitas diaspora memainkan peran penting dalam membangun dan memelihara hubungan antar negara, dan menyediakan kumpulan keterampilan linguistik dan budaya yang tak ternilai harganya. Ini adalah bagian lain dari teka-teki yang hilang, dan aturan visa tidak diragukan lagi berperan.

Pendidikan disebutkan dalam pertemuan para pemimpin, dengan orang Albania menekankan hubungan pendidikan bilateral (baca: merekrut pelajar Indonesia). Beasiswa yang ‘ditingkatkan dan diperluas’ untuk Indonesia ‘disambut baik’ oleh keduanya, demikian pula rencana oleh tiga universitas Australia untuk membangun kampus di Indonesia. Pemimpin juga mengumumkan kembalinya program Duta Belajar Bahasa Indonesia (ILLA), yang menempatkan penerima beasiswa Indonesia di sekolah-sekolah Australia, serta program percontohan universitas untuk mendukung pembelajaran bahasa dan budaya Indonesia.

READ  Orang Indonesia bergegas ke atas setelah gempa berkekuatan 6,1 di dekat Maluku

Ini semua adalah upaya yang layak, tetapi terbatas. Mereka jauh dari pengeluaran serius yang diperlukan untuk membalikkan penurunan bahasa Indonesia selama puluhan tahun dan sekolah serta universitas kita, namun kursus sangat penting untuk kemampuan kita untuk terlibat dengan negara di mana sangat sedikit yang berbicara bahasa Inggris.

Kenyataannya adalah bahwa tidak banyak yang akan dilakukan untuk menyelesaikan hambatan lama untuk hubungan intim dalam waktu dekat. Meskipun baik Buruh maupun Koalisi tidak menyangkal pentingnya Indonesia, sudah lama sejak politisi federal mana pun secara serius mendorong investasi nyata untuk memperkuat kemampuan kita untuk terlibat dengan tetangga terdekat kita.

Situasi serupa terjadi di Indonesia. Sejak awal masa jabatan pertamanya, Jokowi sudah jelas bahwa dia tidak melihat hubungan Australia-Indonesia ‘hebat’ seperti pendahulunya, Susilo Bambang Yudhoyono. Jokowi tertarik dengan bisnis, sementara Australia menjadi sorotan sebagai perwakilan termuda (ya, wakil sheriff) AUKUS dan Quad di Asia Tenggara, pemain ekonomi kecil di masa depan negaranya.

Tetapi kurangnya terobosan besar dari kunjungan ini bisa menjadi yang terbaik, mengingat upaya besar apa pun dengan Jokowi kemungkinan tidak akan terjadi. Karena walaupun dia populer di Indonesia, dengan Peringkat persetujuan masih di atas 70%, Jokowi dengan cepat menjadi bebek lumpuh.

Dengan masa jabatan keduanya yang akan segera berakhir, dia tidak akan dapat mengikuti pemilu tahun depan pada Hari Valentine, dan Indonesia sudah dalam proses untuk menggantikannya. Dalam sistem gaya Amerika di Indonesia, seorang presiden baru berarti pemerintahan yang sama sekali baru dan limpahan dari sebagian besar jabatan pemerintahan senior. Dengan kata lain, tahun depan akan terlihat penataan kembali kekuasaan dan perlindungan di negara besar berpenduduk lebih dari 270 juta ini yang sudah menjadi satu-satunya permainan di kota ini.

READ  Desa pesisir Indonesia sangat ideal untuk hidup di tengah gelombang pasang

Pemerintahan 10 tahun Jokowi dan jangkauan popularitasnya (meskipun gagal memenuhi banyak janji kunci) telah membuatnya memainkan peran sebagai pembuat raja, bekerja keras untuk mengkonsolidasikan pengaruh bagi dirinya dan keluarganya setelah meninggalkan jabatannya. Namun, tidak ada jaminan bahwa bahkan kebijakan tanda tangan seperti rencananya senilai $50 miliar untuk membangun ibu kota baru di Kalimantan yang terpencil akan bertahan, apalagi kesepakatan apa pun yang dia buat dengan Australia.

Banyak peluang yang terlewatkan untuk terlibat lebih dekat dengan Indonesia telah terlewatkan selama beberapa dekade terakhir, periode di mana antusiasme dan pendanaan pemerintah Australia untuk keterlibatan dengan Indonesia telah berkurang secara signifikan. Seiring berjalannya waktu Indonesia tumbuh dalam pengaruh ekonomi dan politik dan semakin sulit untuk menyesuaikan diri.

Putaran perpisahan Jokowi adalah kesempatan lain yang hilang. Sayangnya, rekam jejak kami menunjukkan bahwa kami tidak akan melakukannya dengan baik tahun depan setelah presiden baru terpilih.