April 24, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Akankah Pilkada 2024 memperkuat atau melemahkan demokrasi Indonesia?

Akankah Pilkada 2024 memperkuat atau melemahkan demokrasi Indonesia?

Pengarang: Chris Morris, ANU

Tahun 2024 diperkirakan akan menjadi tahun yang sibuk bagi demokrasi Indonesia. Para pemilih akan memilih presiden baru, 20.462 anggota legislatif nasional dan daerah, dan kemudian sekitar 548 pemimpin daerah. Mereka adalah gubernur provinsi, bupati, dan walikota yang bertanggung jawab menyediakan banyak layanan dasar di bawah sistem pemerintahan desentralisasi di Indonesia.

Transisi demokrasi di Indonesia semakin menunjukkan tanda-tanda stagnasi regresiPemilihan kepala daerah secara langsung populer Bahkan di antara beberapa pemilih Para elite kembali memburuk Langsung ke ide itu. Semua kelemahan yang sudah diketahui, termasuk maraknya pembelian suara dan keterlibatan pegawai negeri dalam politik, akan terulang kembali pada siklus pemilu ini. Namun ada faktor tambahan yang dapat memperkuat atau semakin melemahkan kualitas demokrasi Indonesia pada tahun 2024.

Tahun 2024 menjadi tahun pertama seluruh daerah di tanah air menyelenggarakan pemilihan kepala daerah pada tahun dan hari yang sama. Hal ini akan menyelaraskan siklus perencanaan pembangunan nasional dan regional, membatasi gangguan kampanye menjadi sekitar satu dalam lima tahun dan – secara teoritis – mendorong Skala kinerja Dalam Administrasi Pemilu.

Untuk menyelaraskan siklus pilkada yang berbeda, dilakukan pergantian kepala daerah yang masa jabatan lima tahunnya berakhir pada tahun 2022 dan 2023. Penjabat Pemimpin Daerahditarik dari garis Pegawai Pemerintah Senior Proses seleksi dikritik secara luas Kurangnya transparansi. Hal ini berarti hampir separuh daerah pemilihan – yang merupakan pemilu kepala daerah terakhir pada tahun 2017 dan 2018 – sudah tidak memiliki petahana terpilih selama satu tahun pada saat pemilu 2024 diselenggarakan.

Meskipun para pemimpin daerah yang aktif tidak dapat mencalonkan diri dalam pemilu, mereka tampaknya aktif dalam kapasitas tersebut Tidak ada yang menghentikan mereka Mengundurkan diri dan mencalonkan diri menggunakan masa jabatannya untuk memperkuat basis politiknya. Kemungkinan yang lebih berbahaya dan mungkin terjadi adalah pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) menggunakan pengaruhnya terhadap para pemimpin daerah untuk bertindak demi kepentingan politiknya sendiri.

READ  Indonesia menyelidiki ledakan mematikan di pabrik nikel milik China

Perkembangan signifikan terkini adalah pemerintah melakukan manuver untuk memajukan tanggal pemilihan kepala daerah dari November ke September 2024. Deskripsi resmi Langkah ini dimaksudkan untuk menghilangkan kebutuhan akan penunjukan pemimpin daerah yang ada (dan penunjukan pemimpin baru di daerah yang berakhir pada tahun 2024) apabila terjadi keterlambatan dalam penyelesaian hasil pemilu dan tertundanya pelaksanaan upacara pelantikan daerah baru pada tanggal 1 Januari 2025. pemimpin. Namun alasan sebenarnya mungkin karena para elit politik terlambat menyadari bahwa pemilihan umum yang lebih awal akan memberikan manfaat yang lebih baik bagi kepentingan mereka.

Tanggal pemilu pada bulan November awalnya ditetapkan berdasarkan amandemen Undang-Undang Pilkada tahun 2016 pada awal masa jabatan pertama Jokowi. Pada tahun 2021, dalam musyawarah penetapan tanggal Pilpres 2024, Februari dipilih setelah April. Dia dipecat Guna mendekatkan pemilu presiden putaran kedua dengan pemilihan presiden daerah pada bulan November. Jika pemilihan presiden daerah dilangsungkan pada bulan September, dampaknya akan sama.

Ini memberi a Tantangan logistik yang signifikan kepada Komisi Pemilihan Umum dan lembaga sejenis di daerah. Masa kampanye pemilihan kepala daerah sebaiknya dipersingkat menjadi hanya 30 hari, bukan biasanya 70-80 hari. Mendukung petahana Untuk pemula.

Namun bagi Jokowi, pemilu pada bulan September berarti ia masih berkuasa dan dapat mengusung calon pilihannya, termasuk anggota keluarganya sendiri. Putra bungsunya, Kesang Pangareb, awalnya berencana mengikuti kontes pada tahun 2024 Pemilihan Walikota Deboc Di pinggiran selatan Jakarta, dia tiba-tiba menemukan dirinya Ketua Partai Solidaritas Indonesia yang berafiliasi dengan Jokowi dan a Kandidat potensial Dalam pemilihan gubernur Jakarta. Menantu laki-lakinya, Bobby Nasushan, yang saat ini menjabat Wali Kota Medan, diperkirakan akan ikut mencalonkan diri. Gubernur Berasal dari Sumatera Utara.

READ  Peselancar yang hilang diselamatkan di lepas pantai Indonesia

Tuduhan canggih pun bermunculan gangguan oleh badan keamanan negara untuk kepentingan calon presiden periode ketiga, Prabowo Subianto dan pasangannya, putra sulung Jokowi, Gibran Rakabuming Raka, untuk mengganggu kegiatan kampanye calon presiden Kanjar Pranovo dan Anis Baswedan. Bertahannya kekuasaan hingga pemilihan kepala daerah dilaksanakan akan meningkatkan kemungkinan terjadinya taktik campur tangan serupa dalam kampanye daerah.

Sebagian besar partai politik juga mendukung perubahan ini karena hal ini menciptakan legislator yang mempunyai ambisi eksekutif untuk mendapatkan kue mereka dan memakannya juga.

Sesuai UU Pilkada, anggota DPRD harus mengundurkan diri dari jabatannya dan ikut serta dalam pemilihan kepala daerah. Artinya, jika seorang legislator terpilih mencalonkan diri sebagai ketua daerah dan tidak menang, maka mereka akan mendapatkan hasil dengan tangan kosong. Namun jika legislator yang terpilih pada tahun 2024 baru menjabat pada bulan Oktober, langkahlah Jadwal Bagi parlemen nasional, pemilu pada bulan September berarti legislator terpilih dapat mencalonkan diri sebagai pemimpin daerah. Tanpa Mereka menyerahkan kursi mereka.

Keduanya Pemerintah Dan Parlemen Mereka awalnya enggan mengusulkan perubahan tanggal pemilu, hal ini menunjukkan kesadaran bahwa alasan resmi untuk melakukan hal tersebut tidak meyakinkan. Namun kini undang-undang tersebut diberlakukan setelah eksekutif membatalkan rencana sebelumnya untuk mengubah tanggal dengan menggunakan metode darurat dalam pembuatan undang-undang sepakat DPR akan melakukan hal tersebut dengan melakukan amandemen terbatas terhadap UU Pilkada.

Episode ini membuktikan bahwa Jokowi tidak membatasi pilihan yang dia akui sendiri.intervensiHanya untuk pemilihan presiden. Secara lebih luas, hal ini menunjukkan bahwa meskipun pemilihan kepala daerah secara langsung aman untuk saat ini, namun pemilihan tersebut rentan terhadap kekuatan-kekuatan yang secara bertahap melemahkan kualitas demokrasi di Indonesia.

READ  Ketegangan meningkat ketika dua kapal lagi mendarat di Indonesia dengan lebih dari 300 orang Rohingya | Berita Rohingya

Chris Morris adalah kandidat PhD di Coral Bell School of Asia Pacific Affairs di Australian National University.