April 25, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Tampilan pertama: Brunch Indonesia berpadu modern di Cafe Suga Suga yang baru di King William Street

Tampilan pertama: Brunch Indonesia berpadu modern di Cafe Suga Suga yang baru di King William Street

Cafe Suga Suga menarik perhatian di King William Street dengan perpaduan unik antara cita rasa khas Indonesia dan hidangan brunch modern. Dibuka bulan lalu, kafe dan restoran ini menyajikan perpaduan masakan tradisional dan kontemporer Indonesia yang populer di kalangan penduduk setempat dan mereka yang bekerja di daerah tersebut.

“Ini adalah kafe dan restoran yang terinspirasi dari Indonesia; Perpaduan modern dan tradisional. ‘Suga Suga’ adalah istilah bahasa Indonesia yang secara kasar diterjemahkan menjadi ‘apa yang Anda suka’ atau ‘apa pun yang Anda suka’, yang secara sempurna merangkum pendekatan kami terhadap menu kami. Kami menciptakan hidangan yang merupakan sentuhan lucu dari masakan klasik Indonesia,” kata salah satu pemiliknya, Michelle Siam.

Kekuatan pendorong di balik kreativitas kuliner Cafe Chuka Chuka adalah Executive Chef Steven Suvarna, yang menghadirkan segudang pengalaman.

“Steven datang ke Sydney setelah belajar memasak di Indonesia, tempat kami bertemu. Dia menjadi koki dan telah bekerja di industri ini selama lebih dari satu dekade. Dia suka bermain dan bereksperimen dengan cita rasa makanan dan kami ingin membawa semangat itu ke Adelaide.

Steven telah berada di NOLA selama empat tahun, mulai dari chef de partie hingga kepala chef, namun ingin keluar sendiri untuk menghidupkan kreasinya.

Sejak dibuka, Cafe Suga Suga telah menerima respon yang sangat positif dari para pengunjung. Michael berkata, “Kami telah menerima tanggapan positif sejak pembukaan. Pelanggan kami menghargai kombinasi cita rasa Indonesia dan Barat serta hidangan klasik kami.

Menu di Cafe Suga Suga bernuansa brunch, menawarkan hidangan yang memadukan pengaruh Indonesia dengan pilihan sarapan dan makan siang khas Barat. Kreasi terkenalnya termasuk Bagmi Breakfast, mie telur buatan sendiri, ayam tumis, jamur, sayuran hijau, telur goreng, dan kulit pangsit goreng renyah. Hidangan menonjol lainnya adalah Rendang Benedict, yaitu daging sapi tarik dalam kari rendang yang dipadukan dengan bayam, telur rebus, dan rendang hollandaise di atas roti bakar penghuni pertama.

READ  Samia telah menetapkan target untuk menarik $1 miliar investasi di Indonesia

Michael menguraikan evolusi menunya, “Awalnya, kami memulai dengan menu sarapan ala Barat, namun memutuskan untuk memasukkan lebih banyak pengaruh Indonesia berdasarkan preferensi pelanggan kami. Hidangan seperti Bakmi Sarapan diterima dengan baik.

Bakmi segar juga terlihat lezat dalam gaya makan siang tradisional, mie telur buatan sendiri khas Indonesia disajikan dengan daging babi panggang kulit renyah pilihan Anda, daging babi BBQ charsiu, ayam & jamur, tahu & jamur atau mix & match. Di atasnya diberi sayuran hijau pucat, kulit pangsit yang renyah, dan kaldu ayam yang beraroma.

Interior Cafe Suga Suga mencerminkan hubungan mendalam pemiliknya dengan Indonesia.

“Kami ingin menciptakan suasana yang sangat keren dan mendesainnya sendiri. Mural di dinding menggambarkan Indonesia dalam tanaman hijau subur, yang saya desain dan lukis sendiri,” kata Michelle.

“Kami mengisi ruangan dengan banyak tanaman pot untuk menghadirkan suasana tropis Indonesia di Adelaide. Skema warna kuning cerah dan putih menambah semangat pengalaman bersantap secara keseluruhan.

Baik Anda penggemar masakan tradisional Indonesia atau tertarik untuk mengeksplorasi kombinasi rasa baru, Cafe Suga Suga adalah salah satu pilihan yang tepat untuk Anda.

Kafe Suga Suga
Di mana: 358 Jalan Raja William, Adelaide
Membuka: Senin-Jumat jam 7 pagi kopi sampai jam 3 sore, makanan mulai jam 8 pagi
Sabtu jam 8 pagi sampai jam 3 sore
Informasi lebih lanjut: klik disini