Maret 1, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Wakil Presiden SWF Indonesia Jabarkan Rencana Investasi Hijau |  Pemilik properti

Wakil Presiden SWF Indonesia Jabarkan Rencana Investasi Hijau | Pemilik properti

Partisipasi Otoritas Investasi Indonesia (INA) dalam penawaran umum perdana perusahaan energi panas bumi menandai dimulainya upaya dana kekayaan negara (SWF) untuk membangun portofolio energi terbarukan yang komprehensif, kata seorang eksekutif senior.

“Kami memulai investasi kami di panas bumi dan terus mencari peluang di tempat lain [forms of] Energi terbarukan,” katanya.

“Kami melihat peluang besar di panas bumi mengingat potensi alam Indonesia,” kata Arif Budiman, wakil CEO Otoritas Investasi Indonesia. Investor Asia, Energi hijau dan transisi adalah salah satu dari empat sektor investasi prioritas dana kekayaan.

Arif Budiman

SWF mengatakan telah menginvestasikan sekitar $120 juta di Pertamina Geothermal Energy (PGE), anak perusahaan dari perusahaan minyak dan gas nasional milik negara Pertamina, selama IPO. investor Asia Dalam sebuah wawancara eksklusif.

Jumlah ini setara dengan sekitar 5% dari total saham PGE.

PGE mencatatkan sahamnya di Bursa Efek Indonesia pada akhir Februari, menawarkan sekitar 10,35 miliar saham biasa, atau 25% dari modal ditempatkan perusahaan.

Kami yakin dapat menyumbangkan tidak hanya modal tetapi juga pengetahuan dan keahlian kami untuk mengakses dan mengembangkan modal yang paling cocok untuk mengembangkan peluang panas bumi dengan karakteristiknya yang unik,” kata Budiman.

Sekitar 40% sumber panas bumi dunia berada di Indonesia. Kredit gambar: Shutterstock

Energi panas bumi dihasilkan dengan memanfaatkan panas yang dihasilkan oleh bumi untuk menghasilkan listrik menggunakan uap dari reservoir bawah tanah.

Sekitar 40% sumber panas bumi dunia berada di Indonesia. Namun, kapasitas terpasang energi panas bumi negara sekitar 2,3 GW kurang dari 10% dari total energi yang diketahui.

PGE bertujuan untuk meningkatkan kapasitas terpasangnya dari 672 megawatt (MW) menjadi 1.272 MW pada tahun 2027. Saat ini perseroan mengelola 13 wilayah kerja panas bumi dengan total kapasitas terpasang 1.877 MW.

READ  Indonesia melangkah polos ke kancah internasional

IPO seperti PGE akan membantu membuka potensi energi panas bumi di Indonesia, kata Muhammad Shidik, seorang pejabat senior di Departemen Modeling dan Perencanaan Kebijakan Energi ASEAN Energy Center (ACE) yang berbasis di Jakarta. investor Asia.

“Pendanaan memainkan peran penting dalam mempromosikan energi panas bumi, dan IPO akan menghasilkan uang dari sumber selain pemerintah.”

Analis riset ACE Monika Merdegavati mencatat bahwa lebih banyak inisiatif seperti IPO diperlukan untuk mendorong partisipasi sektor swasta untuk lebih mengembangkan sektor energi panas bumi.

Area fokus

Budiman menyoroti tiga area fokus utama dalam rencana investasi hijau INA.

Yang pertama adalah konversi energi. SWF bersama Asian Development Bank dan PT SMI (Special Purpose Vehicle for Financing Sustainable Transitions milik Pemerintah) secara aktif mengembangkan konsep mekanisme transisi energi untuk mempercepat transisi dari pembakaran batu bara ke pembangkit listrik bersih. pembangkit listrik, kata Budiman.

Selva Fund menandatangani perjanjian kerangka kerja investasi dengan IFU pada bulan Desember untuk menjajaki peluang masa depan dalam energi terbarukan, air, pengelolaan limbah, dan peluang lain dalam ekonomi sirkular. Ekonomi sirkular mengacu pada model produksi dan konsumsi yang melibatkan berbagi, menggunakan kembali, dan mendaur ulang bahan dan produk yang ada sebanyak mungkin.

Tujuannya adalah untuk mencapai total investasi hingga $500 juta, dengan dana Indonesia dan Denmark masing-masing menyediakan modal ventura untuk proyek-proyek di kisaran $100 juta.

Area fokus kedua untuk investasi hijau adalah ekosistem kendaraan listrik. INA terus mencari peluang di seluruh rantai nilai EV, kata Budiman.

SWF telah mengambil inisiatif ke arah ini: pada November 2022, SWF mengumumkan pembentukan Dana Hijau senilai $2 miliar untuk berfokus terutama pada investasi dan pengembangan rantai nilai kendaraan listrik di dalam negeri. Hong Kong dan yang lainnya berbasis di Cina daratan.

READ  Sektor perbankan Indonesia meningkat dalam riak konservatif agama di SE Asia News & Top Stories

Terakhir, SWF juga melihat “apakah ada peluang bisnis untuk berinvestasi dalam solusi berbasis alam seperti proyek konservasi, mengingat Indonesia memiliki salah satu stok karbon fisik terbesar di dunia,” kata Budiman.

Stok karbon mengacu pada jumlah karbon yang tersimpan di hutan dalam bentuk biomassa, tanah, kayu gelondongan dan serasah.

Semakin tinggi cadangan karbon, semakin besar kemampuan hutan untuk menyerap dan menyerap karbon dioksida, gas rumah kaca utama di atmosfer.

¬ HAYMARKET MEDIA LTD. Seluruh hak cipta.