Maret 1, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Wakil Menteri Luar Negeri Indonesia berjanji mendukung dialog antaragama dengan Pakistan

Wakil Menteri Luar Negeri Indonesia berjanji mendukung dialog antaragama dengan Pakistan

JAKARTA, 30 Nov (APP): Wakil Menteri Luar Negeri RI dan Direktur Jenderal Informasi dan Diplomasi Publik, Siti Nugraha Mawluddin, menyatakan komitmennya untuk mengembangkan dialog antaragama dan antaragama antara Indonesia dan Pakistan pada pertukaran diplomatik pada hari Kamis.

Saat berdiskusi dengan delegasi cendekiawan dan intelektual Pakistan, ia menekankan ikatan persaudaraan antara Indonesia dan Pakistan sebagai sesama negara Muslim. Ia menggarisbawahi potensi upaya bersama untuk mempromosikan perdamaian di Asia Selatan dan Tenggara.

Wakil Menteri menyoroti program pertukaran pelajar yang penting antara kedua negara dan menyatakan minatnya untuk menyelenggarakan dialog trilateral yang melibatkan Pakistan, Afghanistan dan Indonesia.

Memimpin delegasi Pakistan, Ketua Komisi Nasional Rahmatul-Lil-Alamin Khurshid Ahmad Nadeem menegaskan komitmen teguh Pakistan terhadap keharmonisan dan dialog antaragama.

Beliau mengakui kontribusi signifikan para ulama Pakistan dalam ilmu Islam dan Al-Quran, yang membantu menyebarkan pesan sejati perintah Tuhan secara global.

Ia juga menyebutkan hubungan pendidikan antara Indonesia dan Pakistan, mengutip pelajar Indonesia yang belajar di Jamia Pinnoria di Karachi, yang dipimpin oleh Mufti Nauman Naeem, yang merupakan bagian dari misi diplomatik.

Dalam sesi tatap muka bertajuk ‘Mempromosikan Moderasi Beragama dan Dialog Antaragama’, Siti memaparkan keunikan keberagaman Indonesia yang berpenduduk 280 juta jiwa dan menjadikannya negara demokrasi terbesar ketiga di dunia.

Ia menyoroti keberhasilan pengelolaan masyarakat Indonesia yang majemuk melalui prinsip-prinsip moderasi dan penerimaan yang dikenal sebagai ‘panjasheela’, yang bersumber dari Islam dan menjadi landasan negara.

Delegasi Pakistan mengapresiasi pertukaran pengalaman para ulama Pakistan yang memaparkan model moderasi beragama Indonesia dan berkontribusi pada ilmu-ilmu Islam dan Alquran.

Menyadari adanya aspek sektarian, delegasi tersebut menyatakan harapan bahwa platform bersama dan peningkatan dialog dapat mengatasi tantangan tersebut.

READ  Cat air sorot eklektisisme Indonesia - Senin, 19 Desember 2022

Farqanda Zia memaparkan narasi nasional Pakistan untuk perdamaian dan harmoni bertajuk “Dukhtaran-e-Pakistan”.

Para delegasi mengucapkan terima kasih kepada Kementerian Luar Negeri Indonesia dan Dewan Riset Internasional Urusan Agama (IRCRA) yang telah menyelenggarakan dialog dan perjalanan yang berdampak besar ini.

Delegasi yang beragam termasuk Ketua IRCRA, Muhammad Israr; Maulana Muhammad Taiyib Tahiri, Ketua Jamaah Ishaad wa Tauhid; Pengacara Zafarullah Khan, politisi dan penulis/penulis; Mufti Nauman Naeem, Ketua, Jamia Pinnoria, Karachi; Maulana Rasheed ul Haq Sami, Darul Uloom Haqqania Wakil Rektor, Agora Cuttack; Pengacara Senator Muhammad Ali Khan Saif; Irfan Khan dari Finlandia, aktivis sosial; Malik Habib Orakzai, Presiden Organisasi Internasional Hak Asasi Manusia Pakistan; Mujdaba Muhammad Rathore, jurnalis lepas; Muhammad Ismail Khan, analis politik dan pakar kebijakan; Farganda Mansoor Zia, pendidik veteran; Ejaz-ur-Rahman, Sosialis; dan Syed Rashad AS Bukhari, Direktur Komunikasi dan Pengembangan di IRCRA.