Juni 22, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Intermap memenangkan kontrak pemetaan besar di Indonesia

Intermap memenangkan kontrak pemetaan besar di Indonesia


Intermap Technologies, sebuah perusahaan produk geospasial 3D dan solusi intelijen, mengumumkan bahwa mereka telah memenangkan kontrak senilai $20 juta untuk memetakan pulau Sulawesi di Indonesia pada tahun 2024.

Perjanjian tersebut merupakan tahap pertama dari Proyek Peta Dasar Topografi Nasional Indonesia, yang menghasilkan peta dasar digital nasional sebagai bagian dari proyek pemetaan yang didukung oleh Keputusan Presiden.

Berdasarkan spesifikasi teknis proyek Satu Peta yang disetujui, pemerintah akan mengumpulkan data ketinggian dari IFSAR di udara dan citra radar bebas awan untuk seluruh negara dengan resolusi yang sesuai untuk pemetaan pada skala 1:5.000.

Tahap pertama yang disajikan hari ini mewakili 10% luas daratan negara dan 10% rencana peta. Sisanya yang 90% pekerjaan diharapkan dalam empat tahun ke depan.

Badan geospasial nasional Indonesia, Badan Informasi Geospasial (BIG), telah diberi mandat untuk mengembangkan peta dasar digital nasional. Indonesia adalah negara dengan jumlah penduduk terbesar keempat dan salah satu negara dengan pertumbuhan ekonomi terbesar dan tercepat di Asia Tenggara, serta memiliki posisi strategis di jalur perdagangan utama melalui Laut Cina Selatan.

Peta dasar memainkan peranan penting dalam perumusan kebijakan, pengambilan keputusan dan pelaksanaan kegiatan seperti pengelolaan sumber daya alam, tanggap bencana dan perencanaan tata ruang.

Pembuatan profil skala 1:5.000 memerlukan data penginderaan jauh beresolusi tinggi, termasuk citra dan model elevasi digital (DEM), untuk mengekstrak detail seperti bangunan, jalan, medan, dan fitur topografi guna membuat peta dasar.

Indonesia adalah rumah bagi lahan gambut tropis dan hutan bakau terbesar di dunia serta hutan hujan tropis terbesar ketiga. Sumber daya alam ini sangat penting dalam penyerapan karbon, membantu mitigasi dampak perubahan iklim, dan merupakan sumber daya utama untuk mendukung pembangunan jangka panjang Indonesia. Peta dasar sangat penting untuk mengembangkan rencana tata ruang, tanggap darurat dan rehabilitasi bencana alam.

READ  Kesusahan Litbang Indonesia | Forum Asia Timur

Pengadaan kontrak untuk mencapai tujuan ini melibatkan proses kompetitif yang mengevaluasi beberapa teknologi dan sensor udara dan satelit komersial.

Penghargaan hari ini adalah salah satu proyek pemetaan medan bersumber tunggal terbesar dan menunjukkan bahwa lembaga pemetaan nasional menghargai koleksi Intermap Interferometric Synthetic Aperture Radar (IFSAR) lintas udara yang unik dan asli, data ketinggian berkualitas tinggi, dan teknologi pemrosesan yang cepat.

Intermap dan mitranya akan menggunakan IFSAR Intermap untuk memetakan seluruh pulau Sulawesi yang luasnya 180.000 kilometer persegi. Tidak ada perusahaan lain yang dapat memenuhi kebutuhan teknologi Indonesia sesuai anggaran dan jangka waktu yang ditentukan dalam kontrak.

Intermap memiliki kemitraan eksklusif dengan anak perusahaan PT Pratama Persada Airborne (PPA), sebuah perusahaan milik negara, yang memanfaatkan kekuatan kedua belah pihak.

Kemitraan ini menggabungkan teknologi pengumpulan IFSAR yang mutakhir dan dipatenkan serta keahlian pemrosesan data Intermap dengan pengetahuan lokal, sumber daya, dan dukungan pemerintah PPA yang luas.

Bersama-sama, perusahaan-perusahaan ini memberikan solusi pemetaan yang tak tertandingi untuk tahap pertama Proyek Pemetaan Nasional Indonesia dan untuk pekerjaan masa depan dalam proyek pemetaan.

Kesepakatan yang dicapai hari ini diharapkan menjadi tahap pertama proyek pemetaan untuk memetakan sekitar 17.000 pulau di seluruh daratan Indonesia, yang meliputi Asia Tenggara ekuator. Kontrak lanjutan diperkirakan akan berlangsung selama empat tahun dan akan melengkapi baseline dengan kontrak tambahan untuk mempertahankan baseline.

“Kontrak penting di Indonesia ini menyoroti nilai pengalaman kami selama puluhan tahun, keahlian komersialisasi, dan pengembangan teknologi,” katanya. Patrick A. Platt, presiden dan CEO Intermap. “Kami telah hadir di Indonesia sejak tahun 1990an dan telah memenangkan banyak kontrak selama dua dekade terakhir.

READ  Perayaan Idul Fitri di Indonesia, Malaysia setelah COVID-19 | Berita agama

Kemajuan teknologi kami, eksploitasi data yang relevan untuk mendorong kasus penggunaan bisnis yang berharga, dan perluasan operasi kami di Indonesia merupakan bukti kemampuan kami dalam menanggapi kebutuhan pelanggan yang menantang – dalam hal ini, pemrosesan internal, spesifikasi data yang ketat dan kemampuan untuk bekerja sama dengan survei lokal, pemetaan, pemerintah dan komunitas bisnis.

Indonesia terletak di sabuk awan, yang sebagian besar tertutup oleh tutupan awan yang persisten, dan sebagian besar terdiri dari wilayah pedesaan dan hutan hujan tropis yang lebat. Teknologi IFSAR adalah satu-satunya solusi pemetaan yang memberikan kemampuan penetrasi awan dan penetrasi dedaunan pada resolusi yang diperlukan untuk mencapai pemetaan skala 1:5.000.

IFSAR Intermap telah diakui sebagai teknologi pilihan oleh pemerintah Indonesia, yang mampu mencapai standar kartografi dasar yang disyaratkan. Penghargaan ini menunjukkan tingginya kepercayaan Indonesia terhadap kemampuan pengumpulan dan pemrosesan Intermap dan mitranya. Indonesia berencana untuk mengkomersialkan data tersebut dan Intermap memiliki posisi unik untuk menawarkan pengalaman dan kemampuan yang luas dalam mengembangkan alat eksploitasi untuk aplikasi seperti pemetaan banjir, navigasi, pengelolaan sumber daya, dan pemantauan infrastruktur.

Berdasarkan syarat-syarat perjanjian, dengan tunduk pada syarat dan ketentuan yang direvisi lebih lanjut terkait dengan subkontraktor untuk alokasi akhir barang dan jasa, Intermap sebagian akan menyediakan pengumpulan, pemrosesan, dan pengiriman data ketinggian dan data gambar berkualitas tinggi. Konsorsium operator lokal lainnya.