Mei 30, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Target restorasi bakau Indonesia bisa kehabisan lahan, studi memperingatkan

Target restorasi bakau Indonesia bisa kehabisan lahan, studi memperingatkan

  • Menurut sebuah studi baru, rencana restorasi bakau pemerintah Indonesia menghadapi rintangan besar: kurang dari sepertiga wilayah target sebenarnya layak untuk direstorasi.
  • Penemuan itu tidak semuanya berita buruk; Para peneliti telah diundang untuk bekerja dengan National Mangrove Restoration Institute untuk bertanya, “Di manakah daerah-daerah tersebut, dan prioritas seperti apa yang mereka butuhkan?”
  • Kajian ini menemukan lokasi yang paling menjanjikan untuk rehabilitasi berada di pulau Kalimantan dan Sumatera, yang seringkali bertepatan dengan wilayah prioritas pemerintah sendiri.
  • Restorasi bakau yang berhasil di seluruh Indonesia dapat melindungi perikanan yang sehat bagi masyarakat pesisir dan meningkatkan ekonomi berbasis perikanan, sehingga mengurangi kemiskinan dan kelaparan, serta meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan bagi 74 juta orang.

Pada tahun 2020, pemerintah Indonesia menargetkan untuk memulihkan 600.000 hektar atau hampir 1,5 juta hektar ekosistem mangrove pada tahun 2024. Kemajuan menuju tujuan tersebut berjalan lambat: Badan Restorasi Gambut dan Mangrove Indonesia (PRGM) melaporkan telah pulih (9.113,86.267 acre) pada tahun 2021, melebihi target 30.000 hektar (74.000 acre) yang ditentukan, tetapi persentasenya masih kecil dari sasaran yang lebih besar. . Kini, target 600.000 hektare menghadapi tantangan lain. A Baru-baru ini dirilis Peta nasional wilayah yang cocok untuk restorasi bakau menunjukkan bahwa hanya 193.367 hektar (477.820 acre) hutan bakau, 30% dari wilayah target, yang benar-benar cocok untuk restorasi.

Ide di balik studi baru ini dipimpin oleh Sikit Chasmido dari Universitas Nasional Singapura dan Mohamed Basuni dari Universitas Sumatera Utara dan dipublikasikan di jurnal Ekologi & Evolusi Alam, sederhana. “Kami termotivasi oleh fakta bahwa Indonesia memiliki proyek besar untuk merestorasi 600.000 hektar mangrove, sehingga kami penasaran di mana menemukan lahan tersebut,” kata rekan penulis Daniel Murtiarzo, ilmuwan utama CIFOR-ICRAF.

READ  Rupiah Indonesia stabil setelah FX Asia tergelincir, Senbank tetap bertahan

Restorasi mangrove lebih kompleks dari sekedar penanaman bibit; Apakah bibit tersebut akan tumbuh tergantung pada substrat, hidrologi dan sejarah daerah di mana mereka ditanam, dan apakah mereka akan bertahan dalam jangka panjang terkait dengan status penguasaan lahan tempat mereka tumbuh. Menurut Adam Miller, direktur eksekutif Planet Indonesia, penanaman bahkan belum tentu merupakan metode restorasi yang paling efektif.

“Penelitian dan praktik terbaik menunjukkan kepada kita bahwa rekrutmen alami harus diprioritaskan daripada penanaman kembali mangrove secara manual,” katanya kepada Mongabay. Secara keseluruhan, memahami faktor-faktor biologis, geografis, dan tata kelola sangat penting untuk memprediksi di mana mangrove yang dipulihkan akan tumbuh subur.

Tim Susmitto dan Bassuni melakukan hal itu, mengumpulkan data nasional untuk mengidentifikasi kawasan dengan potensi restorasi mangrove tinggi, sedang, dan rendah. Hanya 9% dari lahan restorasi potensial, mereka menemukan, adalah area dengan kemungkinan tinggi, sementara hampir 60% diklasifikasikan sebagai kemungkinan rendah. Area yang paling menjanjikan untuk restorasi terkonsentrasi di lima provinsi: provinsi Kalimantan di Kalimantan Timur, Utara, dan Barat, serta provinsi Sumatera di Sumatera Selatan dan Rhea.

Penanaman Mangrove di Jawa Tengah. Studi tersebut menunjukkan bahwa hanya 193.367 hektar (477.820 hektar) mangrove, 30% dari luas target, yang benar-benar cocok untuk restorasi. Gambar oleh CIFOR-ICRAF Flickr (CC BY-NC-ND 2.0)

Meskipun terdapat perbedaan yang besar antara luasan kawasan bakau yang dapat direstorasi dalam peta baru dan target BRGM, provinsi prioritas badan tersebut secara umum sesuai dengan kawasan yang diklasifikasikan sebagai situs prospek tinggi menurut analisis Sasmitto dan Basuyuni. Menurut Murtiyarso, publikasi mereka menarik perhatian BRGM dan dia diundang untuk rapat “full house” dengan perusahaan.

“Hal baiknya adalah kita diajak untuk bekerja sama dengan mereka dan membantu mereka [with] Penyesuaian di mana area-area ini dan prioritas apa yang mereka butuhkan, ”katanya. Murdiarzo juga merupakan bagian dari grup WhatsApp para pakar mangrove dan konservasi Indonesia, banyak dari mereka telah menawarkan bantuan mereka dalam restorasi di daerah mereka.

READ  Indonesia-Swiss perkuat kerja sama sumber daya manusia

Memulihkan ratusan ribu hektar mangrove Indonesia akan membawa banyak manfaat bagi masyarakat pesisir dan membantu setidaknya seperenam tujuan pembangunan berkelanjutan PBB. Hutan bakau Kubu Raya di Kalimantan Barat, kawasan yang diidentifikasi sebagai kawasan dengan peluang sedang untuk restorasi berdasarkan studi Susmitto dan Basyuni, menggambarkan manfaat tersebut.

“Masyarakat di Kupu Raya memanfaatkan mangrove untuk berbagai macam produk perikanan dan non-kayu,” kata Miller. Planet Indonesia bekerja sama dengan organisasi pengelola hutan tingkat desa di Kubu Raya untuk mengelola dan memantau strategi pengelolaan mangrove desa.

Restorasi bakau yang berhasil di Kubu Raya dan di seluruh negeri dapat melindungi perikanan yang sehat bagi masyarakat pesisir dan meningkatkan ekonomi berbasis perikanan, sehingga mengurangi kemiskinan dan kelaparan, serta meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan bagi 74 juta orang. Restorasi 193.367 hektar ekosistem mangrove pada tahun 2025 akan berkontribusi pada penyerapan setara 22 juta metrik ton karbon dioksida pada tahun 2030 dan konservasi ratusan spesies hewan.

Meski belum jelas berapa hektar mangrove yang akan direstorasi BRGM dalam dua tahun mendatang, Indonesia tampaknya serius memperbaiki ekosistem mangrovenya. Peta baru ini, dan kerja tim peneliti dengan agensi untuk menerjemahkannya ke area prioritas di lapangan, merupakan bagian penting dari teka-teki yang menurut para pendukung harus membawa negara lebih dekat untuk mencapai tujuan restorasi.

Gambar Spanduk: Penanaman mangrove di pesisir Pulau Ambon, Indonesia. Gambar melalui Departemen Luar Negeri AS Flickr (Area publik).

Upaya restorasi bakau di Indonesia sangat menjanjikan, tetapi banyak kendala

Mengutip:

Sasmido, S.D., Basyuni, M., Kritalaksana, A., Saraki-Sasmido, M.F., Lovelock, C.E., & Murdiarzo, D. (2023). Tantangan dan peluang pencapaian tujuan pembangunan berkelanjutan dengan merestorasi mangrove Indonesia. Ekologi & Evolusi Alam, 7(1), 62-70. doi:10.1038/s41559-022-01926-5

READ  Film dokumenter Indonesia mendeklarasikan perang terhadap plastik sekali pakai