April 24, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Indonesia untuk menarik investasi asing langsung dari Teluk

Indonesia untuk menarik investasi asing langsung dari Teluk

Para pejabat menandatangani nota kesepahaman pada hari Kamis antara Al Sargal Group di Dubai dan Pemerintah Kota Surabaya di Jawa Timur.

Marycar Jara-PuyotKoresponden Senior

Tidak hanya untuk menarik Investasi Langsung Asing (FDI) dari negara-negara Teluk ke negara mereka, delegasi tingkat tinggi dari Jakarta yang dipimpin oleh Gubernur Bank Indonesia Perry Warjio berpartisipasi dalam “Forum Investasi Indonesia 2023 di Dubai” di Uni Emirat Arab dari Rabu. Terutama untuk mempercepat implementasi 17 Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) PBB sebelum batas waktu 2030.

Pada Rabu malam, Vargeo mengatakan kepada Gulf Today bahwa forum investasi adalah “rencana reguler” bank sentral Indonesia, “rencana yang disahkan di London dua bulan lalu yang menarik banyak minat untuk peluang bisnis, khususnya di bidang ​​usaha kecil dan menengah (UKM)” di 18.110 pulau dan pulau kecil di dunia. Kepulauan terbesar adalah rumah bagi lebih dari 6.000 283 juta orang.

“Indonesia berkomitmen pada SDGs. Presiden saya (Joko Widodo) telah menginstruksikan kami untuk memfasilitasi semua program dan proyek (dari pihak kami) dan kami telah merealisasikan (ini),” katanya, diikuti wartawan ini, untuk dikonfirmasi dan ditargetkan investor asing di seluruh dunia Salah satu investasi yang diusulkan terkait dengan keberlanjutan seperti energi terbarukan dan SDGs seperti peningkatan kesehatan, lingkungan dan keanekaragaman hayati.

“Transisi ke energi terbarukan tidak mudah (dengan semua logistik dan infrastruktur yang diperlukan, yang perlu diteliti dan dikerjakan dengan hati-hati, dan semua proyek harus disatukan agar bankable). Di Indonesia, kami percaya bahwa forum investasi ini adalah pendekatan lain,” kata Wargeo merujuk pada proyek perbankan yang menjamin pengembalian investasi. Diminta pendapatnya.

Pada hari Rabu, Duta Besar Indonesia untuk UEA Hussain Bagis mengatakan forum investasi, yang berakhir Jumat di Dubai, merupakan dorongan lain untuk hubungan diplomatik dan bilateral Indonesia-UEA: “Hari ini, ekspor Indonesia kita ke UEA adalah $2 miliar (31) miliar dolar Indonesia rupiah/Dhs7,3 miliar). Setelah lima sampai enam tahun, kami yakin ekspor kami akan melebihi $20 miliar (309 miliar rupiah Indonesia/Dhs73 miliar).

READ  Kementerian Luar Negeri Indonesia telah memperingatkan WNI untuk tidak melakukan perjalanan ke Iran atau Israel

Pakis menjelaskan bahwa pembentukan Otoritas Investasi Indonesia (IIA) pada tahun 2022 akan melihat “mayoritas investasi dilakukan” sementara Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif antara pemerintah dalam perdagangan.

IIA adalah dana kekayaan negara Indonesia, yang menurut Bagis “dipromosikan oleh UEA”. Ini bertanggung jawab atas dana investasi yang mengarah pada peningkatan daya saing negara Asia Tenggara yang berkelanjutan di pasar global untuk pengiriman manfaat sosial-ekonomi yang berkelanjutan dan jaminan berkelanjutan dari semua upaya keberlanjutan untuk generasi mendatang. Sheikh Awad Mohammed bin Mujren adalah tamu kehormatan di forum investasi yang diadakan di Palazzo Versace.

Pejabat pemerintah dan manajemen senior seperti Menteri Investasi Bahlil Lahatalia dan Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, Duta Besar Indonesia untuk Arab Saudi Abdul Aziz, selain Vergeo, yang sebelumnya menjadi tuan rumah semua forum investasi yang diadakan di Dubai di Tokyo (Jepang). Ahmad, Duta Besar RI untuk Kuwait Lena Mariana dan Konjen Jeddah (Arab Saudi) Eko Hardono. Dalam pidato utamanya dan sambil menekankan: “Saya di sini untuk mendukung Anda (investor dari UEA dan negara-negara Teluk lainnya), beliau menggarisbawahi bahwa forum tersebut adalah inisiatif “satu negara” bekerja sama dengan misi diplomatik dan diplomatik Indonesia di forum tersebut . UEA termasuk Pusat Promosi Perdagangan Indonesia di Dubai.

Kelompok tersebut terdiri dari Badan Koordinasi Penanaman Modal, Karya Credif Indonesia, Indonesia International Modest Fashion Festival dan Indonesian Fashion Chamber.

“Kami di sini bukan hanya karena hubungan kepemimpinan Indonesia dan Uni Emirat Arab yang kuat, tetapi juga karena mereka memiliki kepentingan yang sama untuk kesejahteraan warganya,” kata Vargeo.

Sorotan adalah penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU) pada Kamis antara Al Sergal Group yang berbasis di Dubai dan Pemerintah Kota Surabaya di Jawa Timur untuk “Proyek Daur Ulang Lemak, Minyak, dan Lemak”.

READ  Singapura menghentikan impor babi hidup dari pulau Indonesia setelah demam babi Afrika terdeteksi dalam ekspor

Mohammed Al Gabi, Managing Director Al Sergal Group, yang diwawancarai mengatakan, “Sebagai hasil dari berpartisipasi dalam G20 2022, proyek ini adalah yang kedua yang ditargetkan dimulai pada Mei tahun ini, setelah yang pertama didirikan pada Kota Tangerang, satu jam perjalanan dari ibu kota Jakarta. KTT di Bali November lalu.

Al Gabi mengatakan bahwa atas saran dari Konsul Jenderal untuk Dubai dan Emirat Utara Contra Negara, pemerintah meneliti dan mengembangkan teknologi daur ulang lemak-minyak-minyak Kota Surabaya untuk ekspansi setidaknya satu dekade lalu. “Teknologi unik” ini memiliki kemampuan untuk mengubah lemak, minyak, dan lemak yang disimpan dari semua rumah tangga, gerai makanan dan minuman, serta pabrik menjadi air, pupuk, dan kosmetik.

“Kami menguji Surabaya yang berpenduduk empat juta di Dubai, situasinya sama, komunikasi antara kami dan pemerintah daerah untuk proyek itu,” kata Al Gabi.