Februari 29, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

SWF Indonesia memperkuat pembiayaan utang swasta |  Pemilik properti

SWF Indonesia memperkuat pembiayaan utang swasta | Pemilik properti

Dari modal awal sebesar $5 miliar yang didanai oleh pemerintah pada tahun 2021, Otoritas Investasi Indonesia (INA) telah berkembang menjadi $9 miliar AUM dan telah mengerahkan $3 miliar. Sejumlah alokasi baru dan proyek usaha patungan diperkirakan akan diumumkan dalam beberapa bulan mendatang oleh dana kekayaan negara, dengan fokus pada empat sektor utama: infrastruktur dan logistik, infrastruktur digital, layanan kesehatan, dan energi ramah lingkungan.

Pekan lalu, INA dan Development Bank of Japan (DBJ) mengumumkan kolaborasi untuk menyediakan fasilitas kredit swasta kepada perusahaan-perusahaan menengah dan besar di Indonesia.

Menurut konsultan Global SWF, dana negara di seluruh dunia biasanya mengalokasikan antara satu hingga sembilan persen portofolionya untuk solusi utang swasta.

Menurut data Bank Indonesia, kredit swasta mendapatkan momentum di kawasan Asia-Pasifik dan pasar kredit Indonesia, senilai $400 miliar. Investor utang negara ini telah menunjukkan kecenderungan yang kuat terhadap struktur keuangan non-tradisional.

INA juga akan mencapai kesepakatan dengan GDS, pemilik pusat data terbesar di Tiongkok. Usaha patungan strategis ini menyediakan platform bagi INA dan GTS untuk membangun platform data center berskala nasional di Indonesia.

Stephenus Ade Hadiwitjaja
Kapan

kata Chief Investment Officer INA Stephens Ade Hadiwitjaja investor Asia Dana Kekayaan Negara (Sovereign Wealth Fund) telah mulai melakukan sejumlah investasi baru (greenfield) dengan perusahaan-perusahaan asing yang berkomitmen untuk membangun fasilitas dan operasi dari awal di Indonesia.

“Pusat data adalah contoh yang baik dan kami bekerja sama dengan SK di Korea untuk mengembangkan produksi vaksin plasma. Ini sangat penting bagi Indonesia – kami membutuhkan layanan kesehatan ini,” kata Stephenus merujuk pada konglomerat bisnis terbesar kedua di Korea Selatan.

READ  Otoritas pelabuhan menuduh kehidupan pelaut Indonesia dalam bahaya

Defisit infrastruktur yang kronis di india adalah salah satu alasan mengapa SWF-nya meniru Dana Investasi dan Infrastruktur Nasional India, yang bertujuan untuk memanfaatkan kekayaan negara dan mendorong lebih banyak penanaman modal asing ke negara tersebut. INA kini memiliki komitmen investasi bersama lebih dari $27 miliar.

Tantangan negara ke depan adalah memastikan bahwa momentum ekonomi yang diperoleh selama masa kepemimpinan Joko Widodo tidak hilang begitu saja ia mengundurkan diri pada tahun 2024.

“Anda dapat melihat keberhasilan pembangunan infrastruktur di bawah pemerintahan saat ini selama delapan tahun terakhir,” kata Stephens. “Kami ingin melanjutkan ini. Jadi kami bisa mengakuisisi aset yang sudah menghasilkan arus kas, seperti tol.”

“Jelas kami menyukai hasil; Kami ingin IRR optimal,” imbuhnya. “Hal ini bisa berasal dari imbal hasil atau keuntungan modal. Bagi kami, saya yakin ada keseimbangan karena kami fokus pada infrastruktur.

INA tidak mengungkapkan kinerja investasinya dalam hal target pengembalian. “Kami mempunyai tingkat larangan, tapi kami tidak bisa membagikan informasi itu.”

Masalah tata kelola

Pertimbangan utama dalam keterlibatan INA dengan SWF yang sudah mapan adalah pengetahuan dan transfer teknologi yang dapat diberikan oleh mitra. “Kami menyebutnya Modal Cerdas. Jadi mereka membawa teknologi ke Indonesia. Namun dalam banyak hal, bekerja sama dengan SWF dan dana pensiun, nilai tambah terbesar bagi kami adalah tata kelola,” kata Stefanus dari INA.

Transparansi perusahaan masih menjadi masalah bagi setiap investor di Indonesia, namun INA melihat dirinya sebagai katalis, tidak hanya mendatangkan modal tetapi juga membantu meningkatkan kualitas aset secara keseluruhan.

“Setiap investasi dijalankan dengan tingkat tata kelola tertinggi, dengan tingkat transparansi yang kami harapkan, mengambil alih dewan dan terkadang kursi manajemen jika diperlukan,” tambahnya.

READ  Presiden Indonesia mengucapkan selamat kepada Syekh Hasina yang terpilih kembali menjadi Perdana Menteri

Transfer pengetahuan memainkan peran penting dalam memastikan tata kelola yang baik. INA telah bermitra dengan GIC Singapura dan Silk Road Fund Tiongkok, dan telah melakukan investasi bersama dengan dana negara Abu Dhabi ADIA, bersama dengan perusahaan induk negara Abu Dhabi ADQ dan investor negara Mubadala.

“ADIA dan dana pensiun besar adalah investor infrastruktur terbesar di dunia. “Mereka telah berbagi pengetahuan tentang bagaimana menangani segala risiko yang ada dalam investasi jalan tol,” kata Stephanus.

Kritik umum terhadap pendanaan pemerintah di Indonesia adalah bahwa sebagian besar dana tersebut dikonsumsi oleh Pulau Jawa, sebuah pulau dengan ibu kota negara dan pusat perekonomian negara. Sambil mendukung perusahaan dan aset infrastruktur terbesar di Indonesia, INA bertekad untuk setara.

“Sulit kalau harus mengalokasikan pulau demi pulau. Faktanya, itu tidak bisa. Tapi kenyataannya, bisnis di luar Jawa seringkali mendapat andil besar karena kita berinvestasi di sektor dan perusahaan terpenting di Indonesia.

“Misalnya di jalan tol kita investasi di Trans-Jawa dan Trans-Sumatera. Investasi terbesar kita di Trans-Sumatera. Di pemerintahan ini kita bangun tol dari Lampung sampai Aceh,” jelas Stephenus tentang kota-kota di Sumatera, Pulau terbesar di Indonesia.

¬ HAYMARKET MEDIA LTD. Seluruh hak cipta.