Desember 8, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

SSAP meningkatkan dukungan untuk operasi penambangan Indonesia dengan diperkenalkannya pelat akar Hardox (R)

Tips

Raymond James: 2 Chip Giants Beli Sekarang (dan Hindari 1)

Semikonduktor adalah salah satu industri penting di dunia modern, yang membuat kita lebih mungkin untuk mengandalkan atau mengambilnya: akses internet, komputer berkecepatan tinggi dengan memori berkecepatan tinggi, bahkan termostat yang mengontrol AC kita – tidak lebih, Secara teknis, ia tidak menggunakan chip semikonduktor. Pasar chip semikonduktor global bernilai lebih dari $ 513 miliar pada tahun 2019, dan meskipun yang terburuk dapat disebabkan oleh epidemi, sektor chip tumbuh menjadi $ 726 miliar pada tahun 2020. Ini adalah pasar berbasis pelanggan yang tidak terbatas; Diperkirakan 2,5 miliar orang memiliki setidaknya satu smartphone. Ini adalah 1 dari 3 total populasi dunia, yang cukup untuk memastikan bahwa permintaan chip semikonduktor tidak pernah berkurang. Dengan latar belakang itu, analis Raymond James Chris Caso melihat dua raksasa chip menghasilkan keuntungan tahun ini – tetapi investor harus menghindari. Mari kita lihat lebih dekat. Advanced Micro Devices (AMD) Stok chip pertama yang kami lihat, AMD, terus menempati peringkat di antara 20 pembuat chip terbesar di dunia – berdasarkan penjualan. Perusahaan itu menduduki peringkat ke-15 tahun lalu dengan total pendapatan 76 9,76 miliar. Sementara AMD berada di peringkat kedelapan belas, telah meningkat 45% sejak 2019. Posisi AMD di industri ini didasarkan pada produk-produk kelas atas, termasuk mikroprosesor, chipset motherboard, dan prosesor grafis. Chip AMD Raison Mobile 4000 adalah prosesor 7nm x86 pertama yang ada di pasaran. Perusahaan chip menunjukkan paruh kedua yang solid pada tahun 2020, dengan pendapatan Q3 dan Q4 pulih dengan cepat dari penurunan 1H20 dan naik di atas level 2019. Penghasilan untuk Q4 naik dari 32 sen per saham di Q3 menjadi 45 1,45 per saham. Penghasilan untuk tahun 2020 adalah 6 2.06, dibandingkan dengan 30 sen untuk tahun 2019. Dalam hal permintaan yang meningkat di pasar PC, game, dan pusat data, paruh kedua yang kuat mendorong pendapatan setahun penuh ke rekor perusahaan. Prospek AMD telah menarik Chris Casso dari Raymond James, yang membandingkan perusahaan tersebut dengan saingannya Intel. “Kami telah menggunakan retret untuk berkomunikasi dengan AMD sejak awal tahun, dan kami berharap ini menjadi pemenang sekuler karena kami yakin ini akan menjadi keunggulan teknologi yang bertahan lama melawan Intel. Kami mengambil sisi lain,” kata 5 analis bintang. Caso melanjutkan, “Sekarang Intel telah berkomitmen untuk produksi internal, kami pikir tidak selalu mungkin bagi Intel untuk mendapatkan kembali keuntungan transistor dari versus AMD dan peta jalan saat ini. Kami berasumsi bahwa kasus dasar kami menempatkan peringkat EPS 2022 12% di depan 82 2.81 di jalan, sedangkan kasus sebaliknya adalah sekitar 00 3.00. Dimulai. (Klik di sini untuk melihat rekam jejak Caso) Raymond James Vision bukanlah orang asing yang positif; Ada 13 ulasan positif untuk AMD. Ini agak diimbangi oleh 5 Holds dan 1 sales, yang membuat konsensus analis menilai pembelian yang moderat. Saham dijual untuk 11.11.11, menunjukkan target harga rata-rata $ 104.44 mereka untuk 12 meter berikutnya ~ 29% dengan satu lawan satu. (Lihat Analisis Saham AMD dalam Peringkat Dip) Nvidia Corporation (NVDA) Selanjutnya, Nvidia adalah salah satu perusahaan terbesar di industri chip. Seperti AMD, peringkat Nvidia perlahan naik; Dari segi total penjualan, perusahaan menempati peringkat 10 pada 2019 dan peringkat 8 pada 2020. Penjualan Nvidia tahun lalu mencapai lebih dari $ 16 miliar, keuntungan 53% dari tahun ke tahun. Nvidia telah mencapai kesuksesannya dalam kombinasi chip memori – yang memiliki pasar kuat di segmen pusat data – dan prosesor grafis – yang populer di kalangan gamer hardcore dan desainer grafis profesional. Pada kuartal terbaru, Q4 tahun fiskal 2021 yang berakhir pada 31 Desember, dengan Nvidia mencatat pendapatan $ 5 miliar, rekor perusahaan dan laba 61% dibandingkan tahun sebelumnya. EPS naik dari 3 1,53 di Q4 sebelumnya menjadi 31 2,31 pada sumbu saat ini, kenaikan 51%. Angka-angka sepanjang tahun sangat kuat; 68 16,68 miliar rekor di baris pertama, dan EPS, 90 6,90, 53% lebih tinggi dari tahun sebelumnya. Enterprise Center mencatat kekuatan segmen pusat data, tetapi juga menunjukkan bahwa Nvidia memiliki bisnis AI yang sedang berkembang. Perusahaan menghasilkan 5% hingga 10% dari total penjualannya di pasar otomotif, dan lebih dari setengahnya terkait AI dalam kepentingan kendaraan otomotif. Chris Caso dari Raymond James menyebutkan hal ini dalam laporannya meningkatkan posisinya di NVDA. “Seruan kami bukanlah hal baru karena kami telah mendukung NVDA selama beberapa waktu. Seruan kami adalah untuk menyatakan kepercayaan kami dalam jangka pendek dan panjang. Dalam jangka pendek, kami pikir hasil NVDA akan bergantung pada distribusi daripada defisit yang meluas – dan kami mengharapkan peningkatan distribusi seiring berjalannya tahun. “Keyakinan jangka panjang kami didorong oleh fakta bahwa NVDA memiliki lebih banyak bidikan daripada orang lain, dan kesuksesan mereka dalam AI telah membuat mereka mendapatkan tempat permanen di atas meja di Hyperscale dan Enterprise Hitung, ‚ÄĚkata Kaso, menaikkan posisinya dari Outform menjadi Strong Pi., Menetapkan target harga 750. Pada level saat ini, ini mewakili kenaikan 17% selama 12 bulan terakhir (115%). Memiliki. Saham diperdagangkan pada 14 614,47, dengan rata-rata 70 670,20 menargetkan pertumbuhan 9%. Namun demikian, saham tersebut memiliki peringkat konsensus beli yang kuat berdasarkan 22 pembelian dan 4 penangguhan yang diberikan dalam beberapa pekan terakhir. (Lihat Analisis Saham NVDA di Diprank) Intel Corporation (INDC) Saham ketiga yang kami lihat adalah salah satu yang dihindari Intel dan Raymond James. Ini mungkin tampak berlawanan dengan intuisi; Intel adalah pembuat chip semikonduktor terbesar di dunia dengan penjualan, meraup lebih dari $ 77 miliar tahun lalu dan memimpin pasar $ 720 + miliar. Jadi mengapa Caso menyarankan agar berhati-hati di sini? “Pangsa Intel telah meningkat terlambat karena kepemimpinan baru dari CEO baru mereka yang berbakat akan memungkinkan mereka untuk kembali ke dominasi sebelumnya dan kembali ke dominasi sebelumnya. Itu juga mencerminkan rasa sakit yang mereka tanggung dalam pengejaran. Ketergantungan pada Intel berkurang,” Caso menjelaskan. “Seperti yang dicatat Caso, INDC mengevaluasi kinerja (yaitu menjual) dan tidak menetapkan target harga di atasnya. Secara keseluruhan, prospek pasar saat ini di INDC adalah campuran. Adalah tas, yang menandakan ketidakpastian tentang prospeknya. Saham tersebut memiliki peringkat Konsensus Analis Holt berdasarkan 12 pembelian, 10 tahan dan 8 penjualan. Sementara itu, target harga $ 67,68 mewakili sedikit pembalikan hampir 6%. (Lihat Analisis Saham INTC dalam Peringkat Dip) Untuk menemukan ide chip yang bagus untuk memperdagangkan saham dalam peringkat yang menarik, saham terbaik untuk membeli Dipronx, alat yang baru diluncurkan, menggabungkan semua wawasan saham Dipronx. Penafian: Pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini adalah dari analis eksklusif. Konten harus digunakan untuk tujuan informasional saja. Sangat penting untuk melakukan analisis Anda sendiri sebelum melakukan investasi apa pun.

READ  Kasus terhadap Indonesia mengutip masalah di 737 autotrot kecelakaan - WGAU