Desember 5, 2022

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Sepasang suami istri di ‘Desa Gila’ di Indonesia telah membuka rumah mereka untuk orang yang sakit jiwa

Setyawan, saat bekerja sebagai sekretaris desa di Baringan, yang terletak di Kabupaten Ponaroko, tidak keberatan membantu dan terus melakukannya. Ia menikah dengan Lamini pada tahun 1998.

Pada 2005, Chetyawan harus berhenti menjadi relawan. “Saya harus berhenti melakukannya karena saya menderita tetanus,” kenangnya. Dia hampir mati, tetapi akhirnya berhasil pulih.

Dia mengatakan kepada CNA bahwa pengalaman mendekati kematian membuatnya memutuskan untuk mendedikasikan hidupnya untuk membantu orang-orang dengan masalah kesehatan mental.

Pada tahun 2007, seorang pria meminta Setyavan untuk menjemput dua pria, berusia 37 dan 45 tahun, yang telah keluar dari rumah sakit jiwa.

Karena keluarga mereka tidak menyambut mereka, Chetyawan memutuskan untuk membawa mereka pulang.

Lamini ingat terkejut ketika Setyavan pulang dengan orang asing.

“Bagi saya, itu aneh. Mengapa kami memilikinya di rumah kami?

“Kami masih keluarga muda, dan saya menginginkan perhatian suami saya, tetapi merasa harus membaginya dengan orang asing.”

Akhirnya, dia mulai mengerti mengapa Chetyavan ingin membantu.

“Saya menyadari bahwa orang yang menderita gangguan kesehatan mental membutuhkan perhatian, kasih sayang dan cinta seperti orang normal,” kenang Lamini.

Chetyawan menambahkan: “Ini sebenarnya sebaliknya sekarang. Dia merawat mereka.

Selama 10 tahun berikutnya, mereka terutama menerima pria yang menderita masalah kesehatan mental.

Namun pada tahun 2017, saat Setiwan mulai mundur karena alasan kesehatan dan Lamini menjadi pengasuh utama, mereka memutuskan untuk menyediakan rumah khusus wanita.

Chetyawan dan Lamini tidak memungut biaya untuk merawat orang dengan masalah kesehatan mental. Namun, sebagian besar keluarga menawarkan sejumlah kecil uang untuk membantu pasangan dengan pengeluaran mereka.

Ketika dana terbatas, pasangan menarik dari tabungan mereka. Mereka juga telah menerima sumbangan dari masyarakat.

READ  Singapura kirim pasokan dan peralatan medis ke Indonesia karena catatan harian kasus COVID-19

Marco Widodo bisa mengurus 12 orang sekaligus.