Juli 23, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Seni narasi kuno ditemukan di gua Indonesia

Universitas Salib Selatan

Ketepatan laser dari Southern Cross University telah menemukan bukti penceritaan seni berusia 51.200 tahun di sebuah gua di Indonesia.

Lukisan adegan berburu yang terletak di gua kapur Liang Karambuang, kawasan Maros-Bangep, Sulawesi Selatan, menggambarkan tiga sosok mirip manusia yang sedang berinteraksi dengan seekor babi hutan.

Kecuali beberapa temuan kontroversial di Spanyol, tidak ada satu pun karya seni Zaman Es Eropa yang terkenal berusia lebih dari 51.200 tahun. Ini adalah pertama kalinya tanggal seni cadas dimajukan melampaui 50.000 tahun.

Profesor Renaud Joannes-Boyau adalah pakar kimia arkeologi di Geology and Archaeological Research Group (GARG) di University of Southern Cross. Temuan ini dipublikasikan di jurnal Nature.

Putar videonya

Transkrip video

Hutan di Pulau Sulawesi, Indonesia, menyimpan rahasia terpendam dari manusia pertama ribuan tahun lalu. Jauh di atas gunung, di sistem gua terpencil, terdapat bentuk penceritaan tertua yang dimiliki umat manusia. Seni gua berwarna merah menggambarkan sosok manusia berinteraksi dengan binatang buas, seperti adegan berburu babi ini. Sebuah tim peneliti internasional telah mengembangkan metode penanggalan baru untuk mengungkap usia mengejutkan dari mahakarya prasejarah ini. Dengan menggunakan sinar laser presisi tinggi yang berukuran empat kali rambut manusia, mereka mampu membuat peta geokimia dari sampel kecil. Kelompok yang berkorelasi langsung dengan seni prasejarah berusia 51.000 tahun adalah strata karbonat kuno, contoh tertua dari penceritaan nenek moyang kita dan membuktikan dunia spiritual manusia purba yang kompleks.

Untuk menentukan usianya, Profesor Jones-Boyau mengembangkan metode inovatif analisis ablasi laser seri-U (seri LA-U), dan hingga saat ini lapisan kecil kalsium karbonat telah terbentuk di atas karya seni tersebut.

READ  Kedaulatan Bawah Laut dan Tantangan Modernisasi Angkatan Laut Indonesia – Utusan

Karya seni yang mendasarinya dilukis setidaknya 51.200 tahun yang lalu, menjadikannya gambar seni gua tertua di dunia dan seni naratif paling awal yang ditemukan di mana pun.

“Teknik inovatif yang kami rintis memungkinkan kami membuat 'peta' lapisan kalsium karbonat secara rinci,” jelas Profesor Jones-Boyau.

“Kemampuan ini memberdayakan kami untuk secara tepat mengidentifikasi dan mengisolasi area yang dipengaruhi oleh proses diagenesis alami yang dihasilkan dari sejarah pertumbuhan yang kompleks. Hasilnya, penentuan usia untuk seni cadas menjadi lebih kuat dan dapat diandalkan.”

Southern Cross University berkolaborasi dengan Griffith University dan Lembaga Riset dan Inovasi Nasional Indonesia (BRIN) dalam temuan makalah ini.

Profesor Jones-Boyau mengembangkan sistem penanggalan seri LA-U yang baru bekerja sama dengan Profesor Maxim Aubert, pakar arkeologi di Pusat Penelitian Sosial dan Budaya Griffith (GCSCR).

Gua tersebut ditemukan satu dekade lalu oleh tim yang dipimpin pakar seni cadas Indonesia Adi Agus Octaviana dari Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN).

Seni cadas Renaud Joannes-Boyau dan Maxime Aubert berkencan di fasilitas GARG dan berkencan di fasilitas GARG
Kencan seni cadas: Profesor Renaud Jones-Boyau (kiri) dengan Profesor Maxime Aubert dari Universitas Griffith di fasilitas GARG Universitas Southern Cross. Metode analisis ablasi laser seri-U (seri LA-U) telah digunakan untuk mendeteksi lapisan kecil kalsium karbonat dalam bidang ini.

Adi Agus Octaviana menjelaskan bahwa bercerita merupakan bagian penting dari budaya seni manusia purba di Indonesia.

“Manusia mungkin telah bercerita selama lebih dari 51.200 tahun, namun karena kata-kata tidak menjadi fosil, kita hanya bisa menggunakan cara tidak langsung, seperti menggambarkan adegan dalam seni – dan seni Sulawesi kini dikenal sebagai bukti tertua. Arkeologi, “ucap Oktaviana.

/rilis publik. Konten ini mungkin spesifik waktunya dari organisasi/penulis pembuatnya, dan dapat diedit untuk kejelasan, gaya, dan panjangnya. Mirage.News tidak mengambil posisi atau pihak perusahaan, dan semua opini, posisi, dan kesimpulan yang diungkapkan di sini semata-mata merupakan pandangan penulis. Tonton selengkapnya di sini.