Februari 29, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Program penghapusan batubara ADB akan meluncurkan proyek pertama di Indonesia ‘segera’, kata duta besar

Program penghapusan batubara ADB akan meluncurkan proyek pertama di Indonesia ‘segera’, kata duta besar

SINGAPURA, 29 September (Reuters) – Alat pembiayaan baru yang memungkinkan pemerintah Asia menghentikan pembangkit listrik tenaga batubara lebih awal akan meluncurkan program pertamanya di Indonesia “segera” setelah negosiasi selama berbulan-bulan, kata utusan iklim Bank Pembangunan Asia (ADB) pada hari Jumat.

“Mekanisme Transisi Energi” (ETM) ADB menggunakan modal swasta dan publik untuk membiayai kembali investasi pada pembangkit listrik tenaga batu bara, sehingga menyebabkan perjanjian jual beli listrik dibatalkan dan pembangkit listrik ditutup beberapa dekade lebih awal dari yang direncanakan.

Warren Evans, penasihat iklim senior ADB, mengatakan negosiasi untuk proyek Cirebon One di Indonesia kini telah dijadwalkan, dan pembicaraan sedang dilakukan untuk meluncurkan proyek serupa di Filipina dan Vietnam.

“Ini adalah pertama kalinya hal ini dilakukan, jadi ada banyak tantangan dan ketidakpastian yang harus diselesaikan, namun negosiasi terus berlanjut dan kami berharap hal ini dapat segera dilaksanakan,” katanya kepada Reuters.

“Jika kita berhasil di seluruh negeri, seperti yang sedang kita diskusikan – jika kita berhasil mengurangi umur pembangkit listrik tenaga batu bara sebesar 50% – ini akan menjadi inisiatif dekarbonisasi terbesar yang pernah ada di dunia.”

Memobilisasi pendanaan iklim untuk membantu negara-negara berkembang beradaptasi terhadap perubahan iklim akan menjadi tema utama dalam pembicaraan iklim COP28 tahun ini di Dubai.

Negara-negara maju belum memenuhi janji mereka untuk menyediakan dana tahunan sebesar $100 miliar pada tahun 2020, namun bahkan jika mereka melakukannya, kata Evans, hal itu tidak akan cukup.

ADB baru-baru ini meluncurkan Fasilitas Pembiayaan Inovatif untuk Iklim di Asia dan Pasifik (IF-CAP), yang memungkinkan pencairan modal miliaran dolar untuk pinjaman proyek-proyek iklim di wilayah tersebut.

READ  Indonesia mewajibkan bursa mata uang kripto untuk mendaftar ke bursa aset digital nasional

IF-CAP, yang diluncurkan pada bulan Mei, telah dikritik oleh kelompok amal Oxfam karena mengatakan hal itu akan menambah lebih banyak utang pada komunitas paling rentan di Asia.

Evans mengatakan dia setuju bahwa diperlukan lebih banyak konsesi dan dana hibah untuk mentransformasi masyarakat miskin, namun “tindakan harus diambil sekarang”.

“Jika seseorang datang dengan model yang berbeda, dimana pendanaan tersedia, kita semua setara,” katanya.

Laporan oleh David Stanway; Penyuntingan oleh Simon Cameron-Moore

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Dapatkan hak lisensiMembuka tab baru