Maret 1, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Kepresidenan G20 Indonesia dan India Juara dalam Inovasi dan Kewirausahaan

Kepresidenan G20 Indonesia dan India Juara dalam Inovasi dan Kewirausahaan

Penulis: Giulia Ajmone Marsan, ERIA

india dan India telah melakukan upaya signifikan untuk meningkatkan inovasi dan kewirausahaan di antara para pemimpin Kelompok 20 (G20) masing-masing pada tahun 2022 dan 2023. Baik bagi negara maupun negara berkembang lainnya, inovasi sangat penting untuk meningkatkan produktivitas dan transisi menuju negara berpendapatan tinggi dan berbasis pengetahuan.

Menurut Indeks Inovasi Global Organisasi Kekayaan Intelektual Dunia 2023, India Pindah ke atasnya Telah menduduki peringkat ke-48 hingga ke-40 sejak tahun 2020 Indonesia sedang bergerak Ke-85 hingga ke-61 dalam rentang waktu yang sama.

Kedua negara dikenal karena budaya kewirausahaannya yang dinamis dan ketersediaan pendanaan untuk usaha rintisan dan peningkatan skala usaha. Namun kelemahan mereka mencakup terbatasnya sirkulasi talenta dan – dalam kasus India – terbatasnya partisipasi perempuan dengan gelar yang lebih tinggi di pasar tenaga kerja.

Peningkatan kinerja India dan india mencerminkan perubahan yang lebih luas Lanskap inovasi global. Sejak tahun 2010, pusat-pusat inovasi dan kewirausahaan baru telah muncul di luar negara-negara maju. Banyak di seluruh Asia. Hingga awal tahun 2000an, negara-negara OECD menyumbang lebih dari 95 persen aktivitas paten dunia. Namun porsi ini berangsur-angsur menurun dan pada tahun 2019 turun menjadi 76 persen.

Perubahan geografi inovasi disebabkan oleh kemunculan Tiongkok sebagai pusat teknologi dan inovasi global yang terkemuka. Antara tahun 2000 dan 2018, porsi investasi penelitian dan pengembangan dalam PDB negara-negara OECD relatif stabil pada angka 2,2 persen hingga 2,4 persen, sementara di Tiongkok angkanya meningkat lebih dari dua kali lipat – dari kurang dari 1 persen menjadi 2 persen.

Namun pemain baru bermunculan di beberapa sektor dan teknologi. Misalnya, di bidang fintech, pemerintah India memimpin dengan menciptakan infrastruktur digital publik yang dapat digunakan oleh sektor swasta untuk mengembangkan solusi baru.

READ  Indonesia mengamati lonjakan Covid, Wakil Presiden mendesak lebih banyak suntikan seiring meningkatnya kasus

Contoh utamanya adalah India Antarmuka Pembayaran Terpadu (UPI), sistem pembayaran real-time yang memungkinkan pengguna mentransfer uang secara instan melalui ponsel. Sejak diluncurkan pada tahun 2016, UPI terus berkembang dan terdaftar Lebih dari sembilan miliar Transaksi senilai Rs 14 lakh crore (US$ 169 miliar) pada Mei 2023 saja.

UPI memainkan peran penting dalam mendorong inklusi keuangan di pedesaan India di mana sebagian besar penduduknya tidak memiliki akses ke rekening bank tradisional. UPI tidak hanya berkembang di dalam negeri tetapi semakin banyak digunakan untuk pembayaran lintas batas Lintas negara Asia, Timur Tengah dan Eropa mengadopsi atau berencana mengadopsi metode ini.

Di Indonesia, startup disruptif merupakan pendorong utama pengembangan dan adopsi fintech. Berkat populasi muda dan melek teknologi, layanan ride-hailing digital — seperti GoTo yang berbasis di Indonesia – Diversifikasi cepat dalam transaksi keuangan. Mereka sekarang Memperluas lebih jauh ke layanan tambahanSeperti pinjaman konsumen, investasi ritel dan asuransi.

Seperti di India, aplikasi-aplikasi ini tidak hanya mengganggu pasar dengan menawarkan solusi inovatif, namun juga menjangkau kelompok besar konsumen baru – yang disebut sebagai ‘populasi yang tidak memiliki rekening bank’. Inilah orang-orangnya Orang yang tidak bisa membuka bank tradisional Rekening karena mereka memiliki pekerjaan informal, tidak memiliki alamat tetap, atau kesulitan dengan peringkat kredit.

Fenomena ini tidak hanya terjadi di Asia dan umum terjadi Di Afrika Dan Amerika Latin.

Mengingat lanskap teknologi yang terus berkembang, para pembuat kebijakan di negara-negara berkembang di Asia semakin menempatkan inovasi dan kewirausahaan sebagai pusat agenda kebijakan nasional, regional, atau global. Pada masa Presidensi G20 Indonesia tahun 2022, Presidensi G20 tahun 2021 melanjutkan kompetisi perdana G20 yang dibuat oleh Italia.

READ  Indonesia yakin implementasi EUDR akan tertunda

Dijuluki Jaringan Inovasi Digital G20, yang memberikan kesempatan kepada wirausahawan baru untuk bertemu dengan investor, pemimpin bisnis, dan pemerhati lingkungan dari negara-negara G20 lainnya. Ketika dunia sedang memulihkan diri dari pandemi Covid-19 yang sudah berlangsung lebih dari dua tahun, penekanannya adalah pada inovasi untuk pemulihan pascapandemi.

Sektor-sektor prioritas meliputi kesehatan, energi hijau dan terbarukan, teknologi pendidikan, inklusi keuangan, dan rantai pasokan. Teknologi layanan kesehatan dan pendidikan telah terdorong oleh berbagai pembatasan pergerakan selama pandemi COVID-19. Rantai pasokan sangat terganggu dan teknologi ramah lingkungan serta fintech diidentifikasi sebagai pendorong utama pemulihan global pascapandemi yang inklusif.

Selama Presidensi G20 tahun 2023, India telah meningkatkan upaya untuk lebih mengembangkan ekosistem inovasi dan kewirausahaan Indonesia. India mengumumkan grup keterlibatan G20 baru – Startup20 – yang didedikasikan sepenuhnya untuk penciptaan start-up, inovasi dan kewirausahaan.

Awal20 Menekankan landasan ekosistem inovasi, seperti akses terhadap pendanaan dan pengembangan jaringan global talenta, mentor, dan sirkulasi ide. Hal ini juga menyoroti pentingnya solusi inovatif untuk mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs), khususnya melalui kerja beberapa kelompok kerja.

Permulaan20 Kelompok Kerja Keberlanjutan Berfokus pada peningkatan kapasitas dan kondisi yang mendukung inovasi ramah lingkungan dan start-up yang berfokus pada SDG. Itu Kelompok Kerja Inklusif Berfokus pada solusi inovatif untuk mendukung pendiri start-up dari individu yang kurang terwakili seperti perempuan, penyandang disabilitas, komunitas LGBTQIA+, dan komunitas akar rumput. Karya Startup20 telah disetujui pada September 2023 Deklarasi Pemimpin G20 New Delhi.

Upaya Indonesia dan India untuk mendorong kewirausahaan dan inovasi yang inklusif dan berkelanjutan merupakan dampak langsung dari perubahan geografi inovasi.

Dinamika ini membuka peluang baru untuk membangun jaringan investor, wirausahawan, dan pemerhati lingkungan global yang mencakup negara maju dan berkembang untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi, mempercepat inovasi inklusif, dan mendorong transisi ramah lingkungan.

READ  Prospek Peningkatan Hubungan Indonesia-Israel - OPET - Eurasia Review

Giulia Ajmone Marsan adalah Direktur Strategi dan Kemitraan di Economic Research Institute for ASEAN and East Asia (ERIA).