Juni 19, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Presiden Indonesia: Strategi Donasi untuk Pemilu 2024

Presiden Indonesia: Strategi Donasi untuk Pemilu 2024

Foto dari Canva

Tidak ada statistik resmi mengenai belanja kampanye presiden di Indonesia. Fahri Hamzah, seorang politisi senior, diperkirakan memiliki dana sekitar Rp 5 triliun (US $317 juta). Sementara itu, Ridwan KamilSeorang mantan gubernur Jawa Barat mengatakan dibutuhkan biaya sebesar Rp8 triliun (US$507 juta) untuk mencalonkan diri sebagai presiden.

Namun pada Pilpres 2019, Joko Widodo-Marouf Amin Kelompok ini melaporkan biaya kampanye hanya sebesar Rp606 miliar (US$38 juta). Itu Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno Grup ini melaporkan biaya yang lebih rendah sebesar Rp 213 miliar (US $14 juta).

Laporan resmi kampanye ini jauh dari perkiraan Ridwan dan Fahri yang lebih akurat. Karena kekurangan ini ditutupi oleh sumbangan tidak resmi Kolaborasi (Bos) dan kelompok bisnis menawarkan sejumlah besar uang sebagai imbalan atas hubungan dan pengaruh.

Bagi banyak perusahaan di Indonesia dan para taipan yang memiliki perusahaan tersebut, pemerintahan presiden berikutnya akan sangat penting untuk mencapai agenda bisnis mereka. Izin usaha, lisensi, kuota impor, insentif finansial, tax holiday, dan izin lahan semuanya bergantung pada keputusan presiden dan pemilihan kabinet presiden baru.

Bagi para pebisnis besar ini, sumbangan politik mungkin merupakan keputusan investasi terpenting yang mereka ambil dalam lima tahun ke depan.

Anda akan mendapat teman di tempat tinggi

Salah satu pintu masuk terpenting untuk mengamankan hubungan dengan para pemimpin politik adalah pendanaan kampanye pemilu.

Dalam hal ini, donor dunia usaha di Indonesia umumnya terbagi dalam dua kubu – donor publik, yaitu mereka yang memiliki ikatan formal dengan partai politik; dan donor swasta yang tidak memiliki afiliasi formal dengan partai politik.

Pendukung umum sangat menyadari dukungannya terhadap kandidat atau partai tertentu. Bahkan, mereka kerap menduduki posisi pimpinan di partai politiknya masing-masing.

READ  Masdar melakukan investasi yang mengesankan di panas bumi Indonesia

Misalnya, Aburisal Bagri dan Jusuf Kalla telah lama menjadi perantara kekuasaan di Golkar, ketua media Surya Baloh mengetuai Partai Nasional Demokrat (Nasdem), sedangkan Harry Tanosotipjo adalah tandingan Partai Persatuan Indonesia (Perinto).

Pendukung publik tampaknya ‘memihak’ – namun bahkan jika kandidat mereka kalah dalam pemilu, mereka sering kali mendapat kompensasi dari kehadiran politik di parlemen.

Di sisi lain, sponsor swasta lebih memilih untuk menyembunyikan rincian dukungan keuangan mereka dari publik.

Pendekatan yang lebih masuk akal ini populer di kalangan pengusaha karena memungkinkan mereka untuk menaruh telurnya di setiap keranjang (walaupun, semakin banyak telur yang biasanya mereka masukkan ke dalam keranjang, semakin besar kemungkinan mereka untuk berhasil).

Diversifikasi mengurangi risiko bagi prinsipal dan memberikan kelangsungan bisnis setelah siklus pemilu lima tahun.

Perlindungan investasi

Penting untuk dipahami bahwa menyumbang untuk kampanye dan mengelola hubungan dengan kandidat adalah dua hal yang berbeda.

Tantangan bagi donor swasta adalah menjaga kerahasiaan donasi mereka, namun pada saat yang sama, memastikan bahwa kontribusi mereka diakui oleh para kandidat.

Untuk menjaga hubungan dengan kandidat politik, presiden akan menyalurkan sumbangan melalui tokoh bisnis besar lainnya yang terkait dengan partai tersebut atau mempekerjakan mantan politisi atau pejabat pemerintah yang memiliki koneksi baik sebagai konsultan. Hanya sedikit kepala sekolah yang mampu mengembangkan hubungan pribadi langsung dengan para kandidat.

Dalam praktiknya, hubungan antara pemain politik dan pengusaha besar berjalan lancar, apa pun pandangan dan aktivitas politik mereka secara umum.

Hal ini disebabkan karena para elit politik di Indonesia hidup di dunia yang sangat kecil – mereka adalah mitra bisnis, saingan, saudara, anggota sekte yang sama dan alumni dari sekolah yang sama – atau mungkin bergantung pada kontak yang sama di pemerintahan.

READ  Indonesia peringkat 2 di Asia dengan 100.000 kematian Pemerintah

Donasi sebagai jaminan bagi warga Tionghoa Indonesia

Banyak kelompok bisnis besar di Indonesia dipimpin oleh orang Indonesia keturunan Tionghoa. Misalnya, Ulasan oleh ForbesDaftar 50 orang terkaya Indonesia menunjukkan bahwa sebagian besar raksasa bisnis terkemuka di Indonesia adalah keluarga Tionghoa Indonesia.

Namun terlepas dari akses mereka terhadap kekuatan ekonomi, Masyarakat Tionghoa di Indonesia menghadapi diskriminasi dan intoleransi yang meluasHal ini menghambat ekspresi politik dan keterwakilan mereka di pemerintahan.

Oleh karena itu, pemilu selalu menjadi masa yang menegangkan bagi masyarakat Tiongkok dan selalu ada ketakutan akan kekacauan dan konflik. Politik identitas dan sentimen anti-Tiongkok dengan cepat muncul dalam kampanye-kampanye tersebut Politik agama Basuki Tijahaja “Ahok” Poornama, Gubernur Jakarta yang keturunan Tionghoa, terbantu.

Pendanaan kampanye adalah cara bagi masyarakat Tionghoa kaya di Indonesia untuk menukar kekuatan ekonomi mereka dengan keterwakilan politik. Banyaknya presiden Indonesia keturunan Tionghoa dapat mempengaruhi pemilu di Indonesia.

Pada Pilpres 2019 lalu misalnya, banyak titans keturunan Tionghoa di Indonesia mendukung JokowiKelompok-kelompok radikal bergabung dengan kubu Prabowo sebagian karena kekhawatiran – meskipun mereka melihat petahana Jokowi sebagai peluang terbaik untuk menang.

Politik identitas dapat berfungsi sebagai strategi elektoral – seperti pada pemilihan gubernur Jakarta tahun 2017 – namun politik identitas juga dapat mengasingkan donor Tionghoa Indonesia yang menginginkan keamanan bagi keluarga dan komunitas mereka.

Hal ini merupakan pertimbangan penting dalam pemilihan presiden, karena belanja kampanye yang tinggi hanya akan meningkatkan kebutuhan akan strategi pendanaan kampanye yang inklusif.

Donor sedang menunggu pemungutan suara terakhir 2024

Situasi pada tahun 2024 menghadirkan dilema bagi para presiden Indonesia, karena tidak ada calon pendahulu atau petahana yang jelas. Bagi investor swasta, perlombaan dua kuda menawarkan lebih banyak jaminan dengan biaya lebih rendah. Namun bagi pendukung masyarakat, persaingan dua kandidat ini mengurangi kemampuan mereka untuk mendapatkan pengaruh dari kandidat yang membutuhkan dukungan untuk agenda parlemen mereka.

READ  Dua minggu di bawah pengawasan di Indonesia, sementara Mesir mengeluarkan fatwa melawan kemenangan epik atas konten "Penghancuran Ka'bah"

Menurut konsultan politik terkemuka Indonesia Kolaborasi, yang saat ini dipegang oleh para donor. Meskipun sejumlah kepala sekolah menyumbangkan sejumlah kecil uang, para donatur besar baru mulai mengeluarkan dana setelah para kandidat secara resmi menyerahkan pencalonannya kepada Komisi Pemilihan Umum. Batas waktu bagi kandidat untuk mendaftar adalah 25 Oktober.

Donasi bersifat dinamis dan dapat berkembang seiring dengan perkembangan situasi politik, namun pendekatan para pelaku sering kali bersifat pragmatis – terutama yang tidak terkait erat dengan partai politik atau politisi. Hal ini karena dalam perekonomian yang sangat diatur dengan proses perizinan dan persetujuan yang tidak jelas, kinerja keuangan banyak kelompok usaha besar di Indonesia bergantung pada akses langsung ke presiden Indonesia yang akan datang.

Karena tingginya biaya politik dan lemahnya penegakan audit kampanye, para taipan dan kelompok bisnis telah menjadi sumber utama dana kampanye di Indonesia.

Selama sumbangan kampanye masih menjadi investasi bisnis yang menarik, sulit untuk melihat perubahannya.