Juni 17, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Politisi muda Indonesia mengatakan pemuda bukan komoditas pemilu

Politisi muda Indonesia mengatakan pemuda bukan komoditas pemilu

Politisi muda menangani dilema kuno tentang bagaimana pemilih pemula akan dilayani dalam pemilihan umum mendatang di Indonesia pada tahun 2024. Aspirasi.

Menurut data pemilu yang dianalisis oleh Pusat Kajian Strategis dan Internasional (CSIS), demografi berusia 17-39 tahun akan menjadi 60% pemilih dalam pemilu 2024 – dan banyak pendukung pemuda mulai berbicara tentang cara-cara . Untuk meningkatkan sistem.

Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Tardak, yang pertama kali memasuki dunia politik pada tahun 2015 sebagai bupati Trengalek, Jawa Timur berusia 31 tahun, berbagi keprihatinan ini dalam panel CSIS baru-baru ini tentang Demokrasi, Pemuda, dan Pemilu 2024.

“Ini lingkaran setan, ketika anak muda merasa pemerintah kurang memperhatikan kepentingan mereka, mereka menjadi apatis dan pragmatisme dalam politik,” kata Emil.

Selama karir politiknya yang singkat, Emil sering bertemu dengan pemilih yang dicabut haknya, yang berpendapat bahwa terlepas dari siapa yang duduk di kursi kepresidenan, semuanya akan tetap sama.

Michael Sianibar, anggota muda Pengurus Pusat Partai Persatuan Indonesia (Perindo), lebih jauh mengatakan bahwa pemuda Indonesia menderita “tokenisme” politik.

“Ada kecenderungan parpol membentuk dewan pemuda atas nama inklusi, artinya harus ada juru bicara pemuda untuk membangun rapport. Tapi apakah anak muda benar-benar diperhatikan dalam hal-hal penting adalah pertanyaan lain,” kata Michael.

Dari pengalamannya bekerja di Youth 20 (Y20) tahun lalu, grup keterlibatan resmi yang berfokus pada pemuda dari KTT Kelompok 20, Michael membalas tuduhan Emil bahwa pemuda negara telah menjadi apatis.

“Masalahnya adalah ketika anak muda tidak diberi ruang atau kesempatan yang diperlukan untuk menyuarakan aspirasi politiknya,” katanya.

Dua dekade setelah era reformasi (yang diawali dengan lengsernya Presiden Soeharto yang diktator pada 21 Mei 1998), Indonesia mulai merasakan efek dari proses demokratisasi di elite politik. Alih-alih mempersiapkan pemilih dan aktivis mahasiswa generasi berikutnya untuk partisipasi sipil, politisi partai dituduh mencabut hak anak muda.

READ  Mengapa india mengakhiri bebas visa dan visa-on-arrival entry ke India dan 158 negara?

Setelah protes yang dipimpin mahasiswa terhadap RUU Cipta Lapangan Kerja tahun 2020, Ketua Partai Demokrasi Indonesia (PDI-P) Megawati Soekarnoputri terkenal mengkritik aktivisme generasi muda, mempertanyakan kontribusi mereka kepada bangsa. Tapi protes adalah cara generasi muda ini belajar untuk berpartisipasi dalam demokrasi, kata Saiful Mujani, pendiri Saibul Mujani Research and Consulting. Ia menyebut mereka yang lahir pada tahun 1984 atau sesudahnya sebagai bagian dari generasi reformasi (reformasi).

“Generasi muda mungkin menghindari memilih atau mereka tidak ingin memilih. Tapi ini sejalan dengan sejauh mana demokrasi kita berjalan,” kata Saiful.

Jumlah pemilih mencapai rekor tertinggi dalam pemilu terakhir di Indonesia, dengan data dari Komisi Pemilihan Umum (KPU) menunjukkan sekitar 150 juta suara diberikan pada pemilu 2019, mewakili sekitar 80% pemilih terdaftar.

Sebagai perbandingan, menurut data dari American Elections Project, jumlah pemilih untuk pemilihan presiden di Amerika Serikat sejak abad ke-20 adalah sekitar 60%. Terlepas dari partisipasi politik yang tinggi di Indonesia, Michael mempersoalkan rendahnya perwakilan pemuda dalam politik.

“Jika pemuda mewakili 60% pemilih di Indonesia, berapa banyak dari mereka yang duduk di pemerintahan?” Dia mempertanyakan. “Apakah cukup bagi anak muda untuk sekadar terlibat dalam kampanye politik dan kelompok kampanye, atau cukup bagi mereka untuk benar-benar mewakili diri mereka sendiri dalam politik?”

Michael membandingkan Indonesia dan Uni Emirat Arab (UEA), yang memiliki Shamma Al Masrui, 30 tahun, sebagai Menteri Negara Urusan Pemuda. Meskipun UEA adalah negara non-demokratis, Muhadjir Effendi yang berusia 66 tahun untuk sementara menduduki posisi serupa di Indonesia setelah Menteri Pemuda dan Olahraga Zainuddin Amali yang berusia 60 tahun mengajukannya. Pengunduran dirinya baru-baru ini.

READ  Dubes RI Minta Ketua Menteri Haryana Perkuat Hubungan

Kaum muda kurang terwakili di Dewan Perwakilan Rakyat Indonesia, dengan hanya 15% anggota saat ini berusia 40 tahun atau lebih muda, menurut data KPU.

Politisi PTI-P Eva Kusuma Sundari mengemukakan kekhawatiran lebih lanjut bahwa 15% itu termasuk politisi muda yang bisa dibantu oleh ikatan keluarga. Misalnya, anggota Partai Nastem Hilary Brigitta Lasut, 26 tahun, politisi generasi kedua dari Sulawesi Utara; Ayahnya, Ellie Engelbert Lasut, adalah Bupati Kepulauan Talat di Sulawesi Utara, sedangkan ibunya, Delhi Djanglung, mantan Bupati Minahasa, Tenggara Sulawesi Utara.

“Pertama-tama kita harus membenahi mekanisme internal partai politik untuk mendapatkan representasi yang tepat yang diperlukan oleh demokrasi. […] Perjuangan kemerdekaan selalu bermanfaat [privileged]kata Eva dalam diskusi.

Pemilihan legislatif di Indonesia masih sangat mendukung kandidat petahana, memberi mereka prioritas pada surat suara sementara mempersulit pendatang baru untuk memasuki politik nasional, menurut data awal dari penelitiannya saat ini oleh analis politik CSIS Nuri Oktarisa. – Jakarta Post/Asia News Network