April 23, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Perekonomian Indonesia akan melampaui perekonomian Rusia lebih cepat dari perkiraan.  Inilah yang dikatakan mengenai perekonomian global.

Perekonomian Indonesia akan melampaui perekonomian Rusia lebih cepat dari perkiraan. Inilah yang dikatakan mengenai perekonomian global.

Ekonomi

31 Agustus 2023 • 13.50 ET

Perekonomian Indonesia akan melampaui perekonomian Rusia lebih cepat dari perkiraan. Inilah yang dikatakan mengenai perekonomian global.

Oleh
Josh Lipsky dan Niels Graham

Pada tahun 1890, Pangeran Rusia Nicholas Alexandrovich, yang akan segera menjadi Tsar Nicholas II, melakukan perjalanan melintasi Asia. Pada bulan Februari kapal penjelajahnya berlabuh di Teluk Batavia (sekarang Teluk Jakarta) di pulau Jawa. Dia menghabiskan waktu berminggu-minggu berkeliling pulau, mengeluh tentang panasnya, dan mendaki gunung berapi. Sang pangeran tidak dapat membayangkan bahwa satu abad kemudian, pulau tersebut – dan negara-negara tetangganya – akan melampaui Rusia sebagai salah satu negara dengan perekonomian terbesar di dunia:

Pada tahun 2026, Indonesia diperkirakan akan melampaui Rusia sebagai negara dengan perekonomian terbesar keenam di dunia (dalam istilah PPP) – kira-kira dua tahun lebih awal dari invasi Putin ke Ukraina. (Kami sampai pada perkiraan tersebut dengan membandingkan proyeksi pertumbuhan IMF sebelum dan sesudah invasi.)

Ini bukan cerita langsung tentang hambatan. Ya, kurangnya akses terhadap teknologi maju akibat kendala keuangan dan pembatasan ekspor mempunyai dampak negatif jangka panjang yang signifikan terhadap perekonomian Rusia. Namun kemunduran Rusia dan kebangkitan Indonesia didorong oleh hal yang sama: manusia. Sementara angkatan kerja di Indonesia terus bertambah, Rusia mengalami brain drain yang parah. Terutama mereka yang belajar di Indonesia Kelas profesional Rusia tumbuh dan menyusut. Perbedaan inilah yang membuat mereka dengan cepat terdegradasi ke daftar negara dengan perekonomian terbesar di dunia. Pusat gravitasi perekonomian dunia sedang berubah.

Di Rusia, kini terdapat lebih sedikit warga negara yang bekerja di bawah usia 35 tahun 30 persen Jumlah tersebut merupakan jumlah angkatan kerja terendah sejak Rusia mulai mengumpulkan data dua puluh tahun lalu. Berikut adalah statistik yang seharusnya membuat takut semua pembuat kebijakan Rusia: dari awal invasi hingga musim semi tahun 2023, 86 persen Imigran Rusia berusia di bawah 45 tahun dan 80 persennya berpendidikan perguruan tinggi. Di tahun-tahun mendatang, pasokan tenaga kerja di Rusia akan menyusut Calon migran Moskow merupakan sumber migrasi tradisional, karena negara tersebut dipandang kurang menguntungkan dan standar hidupnya setara dengan bekas republik Soviet lainnya. Menurut proyeksi seperti Bloomberg Economics, menyusutnya angkatan kerja dapat mengurangi pertumbuhan PDB sebesar 0,5 persen pada tahun 2040.

READ  Ribuan orang dievakuasi setelah peringatan tsunami dikeluarkan setelah gunung berapi meletus di Indonesia

Sementara itu, angkatan kerja Indonesia terus bertambah, ekspor komoditas meningkat pesat, dan ibu kota baru sedang dibangun. Ada alasan mengapa Xi Jinping berusaha keras membawa Indonesia ke dalam ekspansi BRICS minggu ini. Dia tahu betul ke mana masa depan akan mengarah: ke arah selatan Tiongkok, bukan ke utara.

Meskipun usia angkatan kerja di Rusia dan tingkat pendidikannya menurun, Indonesia terus mengalami kemajuan, meskipun dengan laju yang lebih lambat dibandingkan dua dekade sebelum COVID, karena para pekerja baru memasuki angkatan kerja dengan latar belakang pendidikan yang kuat dan keterampilan yang sangat penting. Angkatan kerja yang tumbuh dan sejahtera juga memberikan landasan yang kuat bagi peningkatan konsumsi swasta Indonesia. Hal ini sangat penting karena Tiongkok sedang mencari pasar konsumen baru untuk menyerap ekspornya. Meskipun Rusia saat ini merupakan pasar ekspor yang penting bagi produsen Tiongkok, ketika perusahaan-perusahaan Barat bergegas mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh kepergian mereka, prospek pertumbuhan jangka panjang Rusia masih stagnan. Kebanyakan negatif. Berbeda dengan Indonesia yang masih berada pada jalur yang tepat untuk mencapai tujuannya menjadi negara berpendapatan tinggi pada tahun 2045.

Indonesia dapat melihat masa depan ekonominya yang cerah dan penolakannya untuk bergabung dengan ekspansi BRICS menunjukkan semakin besarnya kepercayaan diri mereka – salah satu perkembangan yang paling penting dan terabaikan dalam seminggu terakhir.

Data menunjukkan bahwa Rusia semakin membutuhkan dermawan seperti Tiongkok untuk menopang perekonomiannya, sementara negara-negara berkembang seperti Indonesia memiliki banyak teman yang ingin melakukan bisnis di seluruh kepulauan tersebut.


Josh Lipsky adalah direktur senior Pusat Geoekonomi Dewan Atlantik dan mantan penasihat Dana Moneter Internasional.

Niels Graham adalah Associate Director di Atlantic Council Center for Geoeconomics, di mana dia mendukung pekerjaan Pusat tersebut dalam bidang ekonomi dan perdagangan Tiongkok.

Tulisan ini diadaptasi dari Panduan Mingguan Center for Geoeconomics untuk Buletin Ekonomi Global. Jika Anda tertarik untuk menerima buletin, silakan kirim email ke [email protected]

Baca selengkapnya

Gambar: Pertumbuhan kota besar Jakarta yang tiada henti.

READ  Bagaimana Taiwan membantu Indonesia? – OpEd – Ulasan Eurasia