Desember 5, 2022

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Penundaan bendungan selama delapan tahun telah menghambat langkah Indonesia dari batu bara

Selama delapan tahun, tidak ada satu pun bendungan yang dibangun dan hanya sebagian jalan menuju kawasan yang telah selesai. Persetujuan yang lambat dan penduduk yang awalnya menolak untuk menyerahkan tanah mereka menyebabkan keterlambatan konstruksi dan biaya tinggi, kata CEO Andrew Suryali.

Isu-isu ini menyoroti tantangan yang dihadapi negara-negara berkembang dalam menarik investasi energi terbarukan untuk menggantikan batubara yang melimpah dan murah di pengekspor bahan bakar kotor terbesar di dunia. Dalam kasus Guyana, penundaan tersebut membutuhkan pembangunan pembangkit listrik tenaga batu bara sementara yang baru di provinsi Kalimantan Utara.

“Kami sudah bolak-balik” selama proses persetujuan, kata Suryali saat jumpa pers di Tanjong Selor, Kalimantan, 2.475 kilometer utara Jakarta, pada Agustus. “Harapan kami selesai dulu, jadi mereka tidak perlu membangun PLTU itu. Kita bisa 100% hijau.

Terlepas dari janji undang-undang penciptaan lapangan kerja baru di Indonesia yang pro-bisnis, aturan tambahan perlu diumumkan atau diubah untuk mematuhi undang-undang baru tersebut.

Pembangkit listrik tenaga air adalah sumber energi bersih terbesar dan dapat digunakan kapan pun dibutuhkan seperti halnya bahan bakar fosil. Namun, Indonesia perlu memanfaatkan kapasitas pembangkit listrik tenaga air sebesar 75 gigawatt – cukup untuk memenuhi permintaan seluruh nusantara – untuk menutup semua pembangkit listrik tenaga batu bara dan mencapai target emisi nol bersih pada tahun 2060.

Kayan Hydro telah menghabiskan waktu kurang dari satu dekade mengamankan situs di hutan, yang dipilih oleh pendiri perusahaan sebagai tempat terbaik untuk membangun pabrik. Namun penggunaan hutan dan pembebasan lahan memerlukan berbagai izin, dan pembebasan lahan harus dirundingkan dengan penduduk setempat yang takut jika mereka meninggalkan pertanian dan menjual tanah mereka, mereka akan kehilangan pekerjaan yang dijanjikan.

READ  Orang Indonesia harus 'cinta produk lokal, benci produk asing': Presiden Djokovic

Selain itu, ketika perusahaan pindah dari Kalimantan Timur ke provinsi baru pada 2012, dikatakan proses persetujuan tertunda, sementara perubahan peraturan investasi pada 2019 berarti proyek harus meminta persetujuan dari perusahaan lain.

Tidak ada jangkauan telepon

Kayan Cascade, demikian sebutan pabrik itu, akan dibangun di daerah aliran sungai seluas 28.600 kilometer persegi, yang sebagian besar merupakan rumah bagi hutan primer dan sekunder, rangkong, beruang madu, macan tutul, dan suku Dayak asli.

Untuk membangun bendungan pertama, perusahaan harus membersihkan 170 hektar lahan dan menghubungkannya dengan jalan raya terdekat, menenggelamkan dua desa dan merelokasi 150 keluarga lebih jauh ke pedalaman.

Chief Operating Officer Keroni mengatakan kepada wartawan pada awal Oktober bahwa proses penyusunan rencana relokasi telah dihentikan karena lebih banyak waktu diperlukan untuk meyakinkan warga. Akibatnya, pemerintah provinsi tidak bisa memberikan izin.

Tentu saja, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan bahwa Kayan Hydro pada dasarnya telah menerima persetujuan kunci, menambahkan bahwa sisanya adalah “masalah operasional saja”.

Kondisi tidak normal

Menurut Surya Dharma, mantan presiden Asosiasi Energi Terbarukan Indonesia, pembangkit listrik tenaga air biasanya membutuhkan waktu lima hingga enam tahun untuk menyelesaikannya. “Kalau kondisinya tidak normal, akan memakan waktu lebih lama, jadi belum bisa dipastikan semua pembebasan ini akan selesai dalam setahun, yang memperburuk keadaan,” kata Dharma.

Suryali mengatakan pendanaan proyek yang digelontorkan perseroan adalah 75% pinjaman bank dan 25% ekuitas. Sejauh ini, perusahaan telah menghabiskan 2 triliun rupee ($ 130 juta) untuk proyek tersebut. Sumitomo Corporation setuju pada 6 Oktober untuk memimpin pembiayaan bersama proyek tersebut, sambil menunggu uji tuntas. Perusahaan Jepang itu ingin mendatangkan kontraktor sendiri untuk mempercepat pembangunan.

READ  B.D. Assurance Tokyo Marine mengukuhkan peringkat kredit terbaik Indonesia

Pembeli potensial

Kayan Cascade adalah proyek terbesar di bawah rencana pengembangan industri berbasis energi terbarukan pemerintah Indonesia, yang menciptakan taman industri hijau di lokasi terpencil untuk mendukung transisi negara menuju target emisinya. Presiden Joko Widodo mengutip program Kayan setiap kali dia berbicara tentang program tersebut. Proyek-proyek lain dalam program ini jauh lebih kecil di bawah 1.000 MW.

Listrik dari Guyana akan memasok Green Industrial Park Indonesia Strategis Industry (ISI), yang dirancang untuk sepenuhnya menggunakan energi terbarukan. Setidaknya tujuh perusahaan patungan China-Indonesia berencana untuk mendirikan toko di sana, termasuk produsen nikel Shandong Xinhai Technology Co Ltd.

Suryali mengatakan telah membuat kesepakatan dengan penyewa Kayan Hydro Park untuk menyelaraskan pembangunan pabrik mereka dengan pembangkit listrik tenaga air miliknya. ISI dijadwalkan untuk menyambut pabrik pertamanya pada 2025-2026 ketika bendungan pertama berkapasitas 900 MW mulai memasok listrik. Namun, kawasan industri berencana untuk membangun pembangkit listrik tenaga batu bara sementara untuk memenuhi permintaan sambil menunggu pembangkit listrik tenaga air selesai.

“Setiap tahun kami mendapatkan izin yang berbeda. Mereka tidak menyediakan semuanya sekaligus,” kata Suryali. Dia sekarang berharap untuk memiliki seluruh kompleks operasional pada tahun 2035 dan memulai pembangunan bendungan mulai tahun depan setelah dia menerima izin bahan peledak dari polisi.

(oleh Norman Harsonow)