Desember 5, 2022

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Pendiri superapp Gojek menggunakan reformasi gaya teknologi untuk ‘mengganggu’ sekolah-sekolah di Indonesia

160 siswa di Madrasah Iptidaya Al Mamuria Jakarta menghabiskan setengah minggu sekolah mereka untuk mempelajari Al-Qur’an atau mempelajari tulisan, adat istiadat, dan budaya Islam.

Fokus pada pelatihan agama, di mana bahkan siswa sekolah umum sering menghabiskan waktu berjam-jam di kelas ekstrakurikuler Islam, dipandang penting untuk membangun “identitas” di Indonesia yang konservatif, rumah bagi populasi Muslim terbesar di dunia.

“Kami menekankan kebiasaan baik seperti mengaji,” kata Jolyando, salah satu guru, di kantor menyeimbangkan atap yang runtuh di tiang bambu. Seperti banyak orang Indonesia, dia hanya menggunakan satu nama.

Namun, sekitar 50 persen dari Indonesia Siswa memiliki tingkat melek huruf di bawah tingkat kemahiran minimum berdasarkan Program Penilaian Siswa Pisa OECD. Angkanya lebih buruk.

Standar pendidikan Indonesia yang buruk dipersalahkan karena menghambat negara tersebut, karena negara tetangga seperti Vietnam bersaing secara agresif untuk menarik bisnis yang melakukan diversifikasi jauh dari China.

Meskipun ekonomi terbesar di Asia Tenggara telah tumbuh sekitar 5 persen tahun ini karena ledakan komoditas, pemerintah berharap untuk mendorong pertumbuhan dengan mereformasi pendidikan secara radikal dan mengadopsi model yang digunakan di negara-negara Barat.

Menteri Pendidikan Indonesia Nadiam Anwar Maharim meluncurkan superapp Gojek © Willy Kurniawan/Reuters

Tahun 2019, Presiden Joko Widodo Nadiam menoleh ke Anwar Maharim. Seorang pengusaha lulusan Harvard memimpin reformasi. Makarim, 38, yang mendirikan salah satu perusahaan rintisan paling sukses di Indonesia, aplikasi super pengiriman dan pemesanan kendaraan Gojek, mulai mengorientasikan kembali sistem sekolah dan universitas ke pengujian literasi dan numerasi. Sedang belajar”.

Maharim, menteri pendidikan pertama di Indonesia yang bukan dari salah satu dari dua organisasi Islam besar di Indonesia, membandingkan paket kebijakannya dengan “seri Netflix 22 episode” dalam sebuah wawancara dengan Financial Times.

READ  Dua minggu di bawah pengawasan di Indonesia, sementara Mesir mengeluarkan fatwa melawan kemenangan epik atas konten "Penghancuran Ka'bah"

Di setiap langkah, dia menemui “perlawanan besar,” katanya. Tapi reformasi itu penting. Meskipun ekonomi Indonesia berkembang pesat, industri ini tidak menciptakan lapangan kerja yang cukup bagi 2 juta orang yang lulus setiap tahun dari universitasnya, tambahnya.

“Kita tidak akan pernah memiliki pekerjaan yang cukup. Tidak peduli seberapa sukses kita [we are]. Bahkan jika pertumbuhannya 5 atau 6 persen,” katanya. “Itulah mengapa literasi keuangan menciptakan wirausahawan mikro yang siap tidak hanya mendapatkan pekerjaan setelah lulus tetapi juga menjalani kehidupan mereka sendiri. . . Sangat penting.”

Seorang “pengganggu” yang dideskripsikan sendiri, Maharim juga mereformasi ujian masuk untuk universitas dan memberi mahasiswa hak untuk menghabiskan hingga satu tahun pada empat kursus yang disetujui di sektor korporasi.

Teknologi merupakan bagian penting dari perubahan. Meluncurkan platform e-commerce untuk meningkatkan transparansi dalam membeli segala sesuatu mulai dari peralatan olahraga hingga komputer. Kementeriannya berupaya mendistribusikan laptop ke seluruh sistem sekolah, terutama di daerah pedesaan.

Namun, para kritikus mengatakan rencananya terlalu ambisius, mengingat dampak buruk pandemi pada pendidikan dan jangka pendek – negara itu akan memilih presiden baru pada 2024.

Yang lain berpendapat bahwa Maharim mencoba memperlakukan sistem pendidikan seperti institusi teknologi di negara yang tidak siap untuk perubahan radikal seperti itu. Seseorang yang akrab dengan pemikiran pengusaha itu berkata, “Dia agak terlalu visioner, dan dia tidak dikelilingi oleh alat yang cukup untuk memastikannya bekerja. Misalnya, beberapa wilayah di Indonesia tidak memiliki akses Internet, dan mereka tidak dapat menggunakan Chromebook. laptop yang mereka kirim.”

Beberapa guru mengatakan mereka kewalahan dengan konsep baru dan harus berjuang dengan platform digital yang berbeda.

“Sebagai kepala sekolah, saya siap untuk berubah, tetapi butuh waktu dan proses,” kata Rahmat Hidayat, direktur sebuah sekolah dasar di Jakarta Pusat.

READ  Jakarta Fashion Week 2023 Indonesia - Xinhua

Timnya menghabiskan waktu berjam-jam menjelajahi web untuk memahami kurikulum baru dan platform digital yang perlu mereka gunakan.

“Banyak guru yang saya ajak bicara bingung,” kata aktivis pendidikan Indira Karismyatji. “Masalah sebenarnya adalah dia seharusnya fokus pada pengembangan dan pelatihan guru daripada fokus pada kurikulum. [Indonesia’s] Kelemahan. Utilitas dan kebebasan mewah tidak akan membuat perbedaan jika Anda tidak tahu cara mengajarinya.

Seorang guru dan murid-muridnya membaca Al-Qur'an di atas sajadah
Seorang guru dan murid-muridnya membaca Alquran di sebuah madrasah di Ungaran, Jawa Tengah © WF Sihardian/NurPhoto/Reuters

Meskipun 44 juta siswa bersekolah di sekolah umum, sebagian besar siswa Indonesia tidak terjangkau oleh Maharim. Pengelolaan Madrasah yang sebagian besar dibiayai swasta, termasuk kurikulumnya, ditangani oleh Kementerian Agama. Madrasah mendidik sekitar 10 juta siswa pada tahun ajaran 2019-2020, kata kementerian itu. besantranceAtau sekitar 4,2 juta santri di pondok pesantren.

Undang-undang tersebut, yang bertujuan untuk membawa institusi keagamaan ke dalam kelompok, terhenti di Parlemen bulan lalu sebagai bagian dari RUU omnibus yang lebih luas.

Maharim membantah bahwa banyak dari lembaga keagamaan tersebut sudah menggunakan standar pendidikan nasional, dan data tahun ini menunjukkan bahwa nilai sekolah agama sedikit lebih baik daripada rata-rata nasional dalam berhitung dan melek huruf.

Krisis pandemi telah menciptakan keinginan yang lebih besar untuk menemukan cara baru untuk mendidik siswa, katanya.

“Pendidikan menjadi depan, kanan dan tengah. Jadi itu membuka jalan [and] Itu memberi saya dan tim saya izin untuk melakukan reformasi besar ini,” kata Maharim.

Namun, reformasi besar Maharim masih jauh dari selesai di madrasah di Sigini, masjid bersejarah tempat Radon Saleh, salah satu pelukis paling terkenal di negara itu, pertama kali dibangun.

Dengan rak buku yang penuh dengan buku seperti Cara belajar membaca Al Quran dengan cepatJoliando menekankan bahwa murid-muridnya berprestasi secara akademis.

READ  Kemitraan Transisi Energi Adil Indonesia diluncurkan di G20

“Sebagian besar siswa SD di sini bisa masuk SMP negeri dengan nilai bagus,” ujarnya bangga.