Oktober 8, 2022

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Pembuat film Indonesia Kamila Andini adalah pemenang hadiah Berlinale untuk ‘Sebelum, Sekarang & Setelah’ (‘Nana’).

Dengan hadiah festival untuk empat filmnya, penulis-sutradara berusia 36 tahun Kamila Andini telah memantapkan dirinya sebagai pembuat film utama Indonesia yang harus diwaspadai. Repertoarnya dibentuk oleh narasi yang terpahat erat yang didorong oleh karakter wanita kuat yang memberikan ekspresi dan suara pada kehidupan batin mereka di tengah keadaan sosial politik yang keras.

Nana (Juga dikenal dengan nama Inggrisnya, Sebelum, Sekarang & SetelahAktris Indonesia Lara Basuki membuat premier dunianya di Berlinale tahun ini. Memenangkan Aktor Pendukung Terbaik hadiah Film ini juga memenangkan Penghargaan Juri di Festival Film Internasional Brussel. Nana Fitur keempat Andini dan yang pernah dia pimpin sebelumnya Cermin tidak pernah berbohong (2011), Terlihat dan tak terlihat (2017) dan Juni (2021) tahun lalu, Juni Film tersebut memenangkan hadiah podium di Festival Film Internasional Toronto.

Akhir-akhir ini, hari-hari Andini penuh, terima kasih semuanya NanaBerlinale dan kesuksesan filmnya Jadwal rilis global. Dia saat ini sedang dalam produksi untuk proyek film yang belum diumumkan dan juga mengembangkan pertunjukan teater. “Saya belum memiliki banyak kesempatan untuk merilis film di begitu banyak negara,” katanya Nana. “Apa yang saya bicarakan di film itu sangat spesifik dan sangat halus, jadi saya terkejut bagaimana orang bisa terhubung dan berinteraksi dengannya.”

Berlatar tahun 1960-an dengan latar belakang Jawa Barat pascaperang. Nana Ini bercerita tentang seorang wanita (bernama Nana) berjuang untuk makna setelah suaminya hilang. “Karena diangkat dari kisah nyata, saya kira penting bagi keluarga dan kerabatnya untuk menyebut namanya sebagai gelar Indonesia,” ungkap Andini tentang dua judul berbeda film tersebut. “Tapi secara kreatif, saya juga butuh judul yang bisa mewakili ide cerita.”

Pengendalian epidemi terbukti menjadi tantangan utama NanaProduksi dari Andini mengatakan pembatasan Covid-19 mempengaruhi seluruh proses pembuatan filmnya, mulai dari bagaimana ia menulis naskah, lokasi yang ia pilih untuk syuting, dan bagaimana berbagai adegan dikonstruksi. “Saya harus mendesain semuanya untuk pemotretan saat itu,” kata Andini. Dia juga harus sangat berhati-hati dalam menciptakan “gelembung” yang aman ketika membawa kru film besar bersama-sama di daerah yang lebih pedesaan.

Bagi Andini, representasi budaya Sunda dalam film itu bersifat personal baginya. Sisi keibuan dari keluarga besar Andini adalah orang Sunda dan Nana Ini mewakili perjalanan intim ke dalam budaya dan warisan keluarganya. Film ini diadaptasi dari salah satu episode novel Indonesia Nama saya Jais Darga Oleh Ahta Imran. “Ketika saya membaca cerita itu, saya teringat nenek saya dan saya merasa seperti itu adalah cerita keluarga saya,” kata Andini. “Sebagian besar film saya, saya selalu menggunakan budaya dan bahasa lokal tertentu, tetapi saya tidak pernah membuat film dari akar dan budaya asli saya. Jadi saya pikir sudah waktunya saya berbicara tentang bahasa Sunda [culture] Dari mana saya sebenarnya.

Meskipun Andini melakukan penelitian tambahan tentang budaya dan bahasa Sunda, dia lebih mengandalkan ingatan neneknya untuk mengumpulkan pemandangan, suara, dan tekstur neneknya. Nana. Memori antargenerasi adalah bentuk pengetahuan, sumur yang kembali lagi dan lagi oleh Andini. “Saya sangat mempercayai insting saya lebih dari penelitian,” kata Andini. “[For example,] Karangan bunga adalah sesuatu yang didasarkan pada ingatan saya, dan saya merasa saya membutuhkan tekstur seperti bambu, serta lagu-lagu tradisional.”

Gejolak batin, emosi, dan perspektif Nana adalah aspek lain yang dengan susah payah digambarkan dan digambarkan oleh Andini. “Seperti ibu saya, nenek saya, saudara perempuan saya dan saya, selalu baik untuk menggambarkan seorang wanita sebagai seorang wanita. Mereka tidak hitam dan putih, kita bisa berbicara tentang segala jenis lapisan, dan saya tidak perlu menyembunyikan apa pun,” tambah Andini. “Itulah yang saya minati untuk diproduksi Nana.”

READ  Gempa 4,3 SR mengguncang Indonesia / Volcano Discovery, Poso, Sulawesi Tengah