Oktober 7, 2022

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Pendeta desak pemulangan pekerja Indonesia yang terdampar

Seorang pendeta Indonesia yang berbasis di Kaohsiung telah mendesak Biro Kelautan dan Pelabuhan untuk mengizinkan pemulangan delapan pelaut Indonesia yang telah terdampar di pelabuhan Kaohsiung selama hampir enam bulan.

Pendeta Stella Maris Pastor Unsencius Guntur, yang mengunjungi para pelaut, mengatakan mereka tidak dapat meninggalkan kapal kargo mereka yang terdaftar di Togo setelah ditarik ke pelabuhan Kaohsiung pada 23 Februari setelah kehilangan listrik beberapa hari sebelumnya di dekat perairan Taiwan.

Kantor perwakilan Indonesia di Taipei telah menawarkan untuk membayar penerbangan pulang mereka, tetapi biro hanya akan mengizinkan kru untuk pergi jika kru baru dikirim ke Taiwan untuk mengoperasikan kapal sehingga tidak akan ditinggalkan, kata imam itu.

Foto: Lee Hui-chou, Taipei Times

Pemindahan awak tampaknya lebih kecil kemungkinannya karena anggota awak telah menunggu selama enam bulan sejak Februari dan pemilik kapal di Hong Kong belum menanggapi pesan, yang berdampak pada kesehatan mental mereka. kata Guntur.

“Kalau tidak dipulangkan, kalau terjadi apa-apa, kita semua yang bertanggungjawab karena bukan kita yang mencegah. Kondisi psikologis dan fisik mereka sudah sangat buruk. Karena alasan kemanusiaan, mereka harus dipulangkan,” kata Guntur.

Kapten kapal, Fausan Salihin, mengatakan kepada Kantor Berita Pusat dalam pesan teks awal bulan ini bahwa dia dan krunya membutuhkan bantuan untuk kembali ke keluarga mereka di Indonesia.

“Orang tua, istri dan anak-anak menunggu saya di rumah. Kru saya stres dan gila, jadi bisakah Anda membantu saya pulang? “Pak, tolong, selama enam bulan, pemilik belum membayar kami, tolong bantu saya pulang,” tulis Fauson.

Biro tersebut mengatakan kepada Kantor Berita Pusat bahwa dengan bantuan dari pemerintah Indonesia, sebagian besar pelaut dapat mengatur untuk kembali ke rumah sebelum akhir pertukaran kelompok, dan sekitar sepertiga dari kelompok pergi untuk menangani masalah keselamatan navigasi.

READ  Lima Destinasi Wisata di Indonesia yang Promosikan Kesehatan Paru-paru

Namun, Guntur mengatakan para pelaut menolak tawaran biro itu karena mereka tidak bisa memilih siapa yang akan pulang dan siapa yang akan tinggal.

“Mereka semua ingin pulang. Siapa yang akan memilih untuk tinggal dalam kasus ini? Tidak ada yang mau tinggal di sana karena pemilik kapal tidak yakin apakah dia akan mengirim kru baru,” kata Guntur.

Biro mengatakan bahwa jika pemilik kapal, yang terdaftar dalam daftar kapal sebagai perusahaan Hong Kong, terus mengabaikan masalah komunikasi dan transfer awak, biro mengatakan akan bertemu dengan perusahaan terkait untuk membahas lelang kapal untuk mendapatkan dana untuk membayar biaya kapal. pelaut.

Tidak disebutkan kapan diskusi semacam itu akan dilakukan.

Komentar akan ditinjau. Pertahankan komentar yang relevan dengan artikel. Komentar yang mengandung pelecehan dan kecabulan, serangan pribadi atau promosi akan dihapus dan pengguna dilarang. Keputusan akhir akan menjadi kebijaksanaan The Taipei Times.