Oktober 8, 2022

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Indonesia melangkah polos ke kancah internasional

Penulis: Shafiah F Muhibat, CSIS Indonesia

Ketika Presiden Indonesia Joko Widodo mengunjungi Ukraina dan Rusia pada Juni 2022, ia menjadi berita utama internasional. Beberapa memuji dia sebagai pemimpin Asia pascaperang pertama yang mengunjungi Rusia dan Ukraina. Yang lain bertanya-tanya tentang kemampuan Indonesia untuk memberikan dampak pada konflik. Kepemimpinan de facto Indonesia di Asia Tenggara dan ASEAN diakui secara luas, tetapi apa pengaruhnya di seluruh dunia?

Indonesia telah menjadi kekuatan pendorong dalam membangun komunitas politik dan keamanan di Asia Tenggara, memperkuat kemitraan bilateral dengan negara-negara besar. Ini juga memobilisasi dukungan ASEAN dan Asia Timur untuk Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP). Profil global Indonesia sedang meningkat. Namun demikian, para kritikus mencatat bahwa pemerintahan saat ini terlalu fokus pada masalah domestik, dengan Indonesia bercita-cita menjadi pemain global.

Keterbatasan nasional Indonesia jelas – institusi yang lemah, tingkat ketimpangan ekonomi yang tinggi dan kemajuan demokrasi dan ekonomi yang tidak merata – dan tantangan pembangunan ini merupakan fondasi yang goyah yang menjadi sandaran aspirasi internasional.

Dalam politik Indonesia, audiens dan kepentingan domestik masih mengalahkan audiens global dan kepentingan publik global. Bukan hal yang aneh, dan masuk akal, bahwa kebijakan luar negeri melibatkan tindakan dan kegiatan pemerintah yang bertujuan melindungi dan memajukan kepentingan nasional. Tetapi Indonesia dengan cepat menemukan bahwa mengawinkan peran, tanggung jawab, dan harapan internasionalnya dengan kepentingan nasional yang menyenangkan audiens domestik tidak sepenuhnya mudah.

Kunjungan Vito ke Ukraina dan Rusia adalah contohnya. Indonesia akan mengambil peran perdamaian yang lebih besar dan berkontribusi pada kepentingan global dalam membangun perdamaian di Ukraina. Motif kunjungannya memang lebih dekat ke rumah. Dalam pernyataan pers sebelum keberangkatannya, Widodo menjelaskan bahwa mencari solusi untuk krisis pangan dan energi global adalah prioritas utamanya dan menyerukan dialog antara pihak-pihak yang bertikai.

READ  Reformasi BUMN Indonesia: Berapa Jumlah Orang China? - Komentar

Namun, kemenangan Indonesia sebagai presiden G20 sekarang menjadi keharusan domestik. KTT G20 November tidak mungkin menjadi KTT ekonomi bisnis seperti biasa. Pada awal 2022, para pemimpin Barat mengancam akan memboikot KTT Presiden Rusia Vladimir Putin. Sebagai tanggapan, Widodo mengundang Putin dan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky untuk hadir, yang mengakomodasi kekhawatiran Barat dan mendesak para pemimpin Barat untuk bergabung, sambil menjaga hubungan dan komunikasi dengan Rusia. KTT G20 yang ‘berhasil’ sangat penting untuk menyelamatkan rasa malu nasional Indonesia yang signifikan. Manfaat sampingan bagi Indonesia adalah bahwa ini bisa menjadi langkah signifikan menuju kerja sama global.

Kepresidenan G20 Indonesia tahun 2022 berfokus pada tiga isu utama: infrastruktur kesehatan global, transformasi digital ekonomi global, dan transisi energi. Prioritas ini membentuk agenda utama Kelompok Kerja Sherpa Track dan Tim Keterlibatan.

Indonesia dipuji karena mewakili suara negara-negara berkembang dan negara-negara berkembang di luar G20, tetapi kepresidenannya menghadapi tantangan besar – terutama karena implikasi geopolitik dari perang Rusia-Ukraina. Meskipun G20 telah melakukan fungsi penting bagi negara-negara anggota dan dunia, G20 telah berjuang untuk menyeimbangkan pengejaran kepentingan nasional anggotanya dengan komitmen yang tulus untuk kebaikan bersama global. Ketika dunia bergulat dengan pemulihan ekonomi dan kesehatan dari COVID-19 dan dampak perang Rusia-Ukraina terhadap pasokan makanan dan energi, kebaikan bersama global dan bagaimana mencapainya menjadi perhatian utama.

Menjelang kepresidenan G20, pemerintah Indonesia telah memulai beberapa langkah untuk meningkatkan perannya di dalam negeri. Ini termasuk meningkatkan kesadaran akan ‘manfaat’ G20, seperti manfaat ekonomi langsung dari menjadi tuan rumah KTT. Dalam pidato November 2021, Jokowi mendesak negara itu untuk menggunakan posisi strategisnya dalam kepresidenan G20 dan ‘menempatkan kepentingan nasional terlebih dahulu’. Menjelaskan bagaimana kepemimpinan G20 akan menguntungkan negara adalah bagian penting dari upaya pemerintah untuk memastikan dukungan domestik untuk semua inisiatif.

READ  Grup Pemantau Indonesia mengkaji perjanjian Kozak-Tokopedia

Indonesia bukanlah pemain utama ekonomi global, meskipun pengaruhnya terhadap dunia penting dalam peruntungan ekonominya. Iklim bisnis Indonesia tidak menguntungkan bagi investasi asing – infrastruktur di bawah standar; lingkungan peraturan yang kompleks; Dan korupsi masih mengganggu birokrasi dan sistem hukumnya. Keterbatasan di dalam negeri ini memiliki dampak signifikan pada ambisi untuk memandu inisiatif global dan kesenjangan antara kebijakan domestik dan penyelarasan ambisi global terkadang tampak mencolok.

Menjadi tuan rumah KTT Pemimpin G20 November dan semua pertemuan yang mengarah ke sana memaparkan aspirasi kepemimpinan global Indonesia ke tingkat pengawasan internasional yang baru. Sementara pemerintahan Widodo masih perlu menyenangkan audiens domestiknya, ia sekarang menghadapi ujian berat atas kemampuannya untuk memberikan hasil global dalam geopolitik yang kompleks dan dunia yang dilanda krisis.

Shafia F Muhibat adalah Wakil Direktur Eksekutif Penelitian di Pusat Studi Strategis dan Internasional.

Ini adalah versi singkat dari artikel Versi terbaru Forum Asia Timur Triwulanan, pesawat terbang. 14, tidak. 3, JPilihan strategis Apan.