Oktober 8, 2022

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Pembajak dunia maya meretas pejabat tinggi Indonesia untuk menyoroti pelanggaran

Seorang pria dengan nama samaran Bjorga telah menjalankan pemerintahan Indonesia selama sebulan terakhir, meretas dan menyebarkan jutaan informasi pribadi, termasuk beberapa pejabat paling senior negara itu dan surat dari badan intelijennya kepada Presiden Joko Widodo. Dan pemerintah terdiri dari orang-orang bodoh. Istana dan perusahaan membantah klaim tersebut.

Pemerintah telah merespons dengan membentuk satuan tugas khusus untuk membersihkan sistem perlindungan data simbolis negara dan, di bawah tekanan dari Dewan Perwakilan Rakyat, mengganti RUU perlindungan data yang telah lama terhenti sementara terus-menerus diejek oleh peretas.

Pada satu titik, polisi menangkap seorang penjual minuman es teh berusia 21 tahun berinisial MAH, diduga Bjorga. Namun, ternyata MAH yang tidak memiliki kemampuan hacking ini hanyalah pemilik channel yang dibeli Bjorka untuk mengunggah kontennya. Dia mengakui bahwa dia menjual akunnya kepada peretas seharga USD 100, yang dia bayarkan dalam Bitcoin.

Bjorka, yang mengaku tinggal di Warsawa, Polandia, mulai menarik perhatian media pada akhir Agustus setelah mengunggah dan memperdagangkan entri data jutaan warga Indonesia di forum online.melanggar.coData tersebut meliputi 91 juta entri pelanggan Tokopedia, 270 juta pengguna media sosial Wattpad, 26 juta pengguna IndiHome, 1,3 miliar pendaftaran kartu SIM, dan 105 juta pemilih dari Komisi Pemilihan Umum (KPU).

Sejumlah pengguna media sosial, khususnya Twitter, mendukung aksi Björka yang menyoroti fakta bahwa Indonesia termasuk 10 besar negara di dunia dalam kasus kebocoran data, mengingat otoritas terkait tidak kompeten menangani pencurian.

Samuel Abrijani Bangerappan, juru bicara Direktorat Pendayagunaan Informasi Kementerian Komunikasi dan Informatika (Cominfo), memperburuk keadaan dengan mengatakan kepada wartawan bahwa peretas tidak berbahaya karena “jika mungkin (mereka) tidak menyerang karena merugikan masyarakat.”

Tanggapan itu mengundang cemoohan dari Bjorka dan pengguna media sosial, yang menyebutnya dangkal dan tidak mencerminkan otoritas dengan otoritas dan martabat untuk memerangi kejahatan.

“Berhentilah menjadi idiot,” Bjorka menanggapi Kominfo di Breached.to.

Bjorka telah memperluas kehadirannya di Telegram dan Twitter, mendapatkan perhatian terutama di kalangan pengguna media sosial muda. Untuk setiap salurannya, musisi Island menggunakan foto profil sampul musik Björk. “Ya, tangkap saya jika Anda bisa,” tulisnya dalam keterangan profil Twitter-nya @bjorkanism, yang kini ditangguhkan.

Bukan Bjorga

“Negara ini telah terlalu lama dijalankan secara sewenang-wenang tanpa adanya oposisi,” cuitnya sebelum akunnya ditangguhkan. “Kritik dihapus permanen dengan cara yang salah. Berbagai cara telah dilakukan termasuk cara yang benar. Apakah berhasil

Di saluran media sosialnya, Björka “meracuni” beberapa pejabat publik, mengunggah nomor ponsel, alamat, dan status vaksinasi. Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G. Para pejabat tersebut antara lain Blade, Ketua DPR Buan Maharani, Gubernur DKI Jakarta Anis Baswedan, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan.

Bjorka juga membagikan informasi pribadi tentang mantan perwira militer dan politisi saat ini Muchi PR, yang diduga mendalangi pembunuhan aktivis hak asasi manusia Munir Said Talib. Muchi dibawa ke pengadilan karena perannya dalam pembunuhan itu, tetapi dibebaskan.

“Saya hanya ingin menunjukkan betapa mudahnya bagi saya untuk melewati berbagai pintu karena kebijakan perlindungan data yang mengerikan,” tweetnya, “terutama jika itu dijalankan oleh pemerintah. Saya punya teman baik Indonesia di Warsawa dan dia memberi tahu saya banyak tentang betapa kacaunya Indonesia. Saya melakukan ini untuknya.”

Penampilan Björk telah memicu reaksi di antara pengguna Twitter. Ada yang menduga kemunculannya hanyalah upaya pihak tak dikenal untuk mengalihkan perhatian pemerintah dari isu-isu penting yang meresahkannya. Tetapi bagi mereka yang lelah dengan kinerja resmi dalam melindungi data publik, dukungan untuk Björk, siapa pun itu, sangat meyakinkan. Berdasarkan Informasi Dari perusahaan keamanan siber Surfshark, 1,04 juta akun mengalami pembobolan data di Indonesia pada kuartal kedua 2022, meningkat 143 persen dari kuartal pertama, menjadikan Indonesia urutan kedelapan dalam jumlah serangan siber global dan pertama di Asia Tenggara.

Terjemahan: Apa yang #Bjorka lakukan ‘salah di bawah hukum?’ Mengapa banyak yang ingin #bjorkanism menjadi pemenang? Bahkan banyak yang ‘muak’ dengan ‘otoritas’ (pemerintah), sehingga (publik) membenarkan dan mendukung #Bjorka meski dengan cara yang salah.

Di tengah serangan dan ejekan publik Bjorga, Jokowi membentuk panitia khusus untuk menangani klaim kebocoran data. Banyak yang kecewa dengan pendekatan pemerintah yang hanya bertindak setelah data pribadi pejabat pemerintah dilanggar dan dibagikan.

DPR pun akhirnya tergerak untuk mengesahkan RUU Perlindungan Data Pribadi yang telah dibahas sejak tahun 2020. Aturan baru ini diharapkan dapat menjadi tameng terhadap pencurian dan penyalahgunaan data pribadi oleh publik, pemerintah, dan sektor swasta. Beberapa hal yang diatur dalam undang-undang tersebut antara lain denda bagi perusahaan pengelola data yang mengalami kebocoran data, serta menjual atau membeli data pribadi dapat dipidana dengan pidana lima tahun atau denda Rp50 miliar.

Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Hak Asasi Manusia Mahfut Md baru-baru ini mengatakan polisi mengetahui identitas Bjorka dan memburunya. Bjorg mengatakan Mahfut memiliki motif politik untuk menunjukkan pemerintah lemah. Mahfud mengatakan karena semua data yang dibagikan oleh para peretas tersedia di Internet, tidak ada rahasia negara yang bocor.

Oleh melanggar.co, Bjorga mengejek polisi karena secara tidak benar menangkap orang setelah menerima informasi palsu dari platform intelijen web gelap DarkTracer. Ia juga mengaku mendapat informasi dari seseorang yang bekerja di istana bahwa Blayd Jokowi, Menteri Komunikasi dan Informatika, akan dicopot.

“Pastikan penggantinya cerdas secara teknis dan bukan parpol, politisi atau ABRI yang idiot karena semua itu bukan apa-apa,” tulisnya.

READ  Pakar kesehatan khawatir yang terburuk belum datang dalam lonjakan virus corona di Indonesia