Februari 26, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Pakar HAM mengkhawatirkan ancaman terhadap proyek megawisata di Indonesia

Pakar HAM mengkhawatirkan ancaman terhadap proyek megawisata di Indonesia

Proyek Mandalika meliputi taman, resor, hotel, dan trek balap sepeda motor yang menyelenggarakan acara olahraga internasional. Itu terletak di pulau Lombok di provinsi Nusa Tenggara Barat yang miskin.

Para ahli mengatakan mereka menerima laporan yang mengkhawatirkan tentang dugaan pelanggaran hak asasi manusia oleh polisi dan pasukan militer, termasuk penggunaan kekuatan berlebihan untuk mengusir dan membatasi hak masyarakat adat Sasak.

Intimidasi dan paksaan

Proyek senilai $3 miliar ini dilaksanakan oleh Indonesia Tourism and Development Corporation (ITDC), sebuah perusahaan milik negara, dengan pendanaan terutama dari Bank Investasi Infrastruktur Asia (AIIB).

Menurut para ahli, satuan tugas untuk menyelesaikan sengketa tanah terkait proyek tersebut, yang mencakup anggota polisi dan tentara provinsi, diduga mengancam dan memaksa masyarakat adat untuk menyerahkan tanah mereka.

“Pemerintah Indonesia harus memastikan bahwa setiap tindakan yang diambil sehubungan dengan proyek Mandalika tidak berlebihan, dan memberi para korban akses segera ke pemulihan yang efektif,” kata mereka baru-baru ini. Laporan.

Mematuhi standar kepemilikan

Mereka juga meminta pihak berwenang Indonesia dan AIIB untuk memastikan bahwa kebijakan dan praktik mereka mematuhi standar hak asasi manusia internasional, termasuk pedoman PBB tentang penggusuran dan migrasi berbasis pembangunan.

Pemerintah juga didesak untuk mencopot anggota pasukan keamanan dari satuan tugas untuk menyelesaikan sengketa tanah. “Hanya dengan begitu masyarakat yang terkena dampak dan pembela hak asasi manusia dapat dengan aman menyampaikan kekhawatiran mereka tentang dampak negatif proyek tersebut,” kata para ahli.

Konsultasi yang berarti harus dilakukan pada semua tahap pengembangan proyek, dan persetujuan bebas, didahulukan dan diinformasikan dari masyarakat adat harus diperoleh sesuai dengan standar internasional, tambah mereka.

Selain itu, AIIB dan otoritas negara bagian harus menerbitkan prosedur operasi standar untuk personel keamanan yang terkait dengan proyek, memungkinkan masyarakat yang terkena dampak untuk melaporkan ketidakpatuhan apa pun.

READ  Intermap memenangkan kontrak pemetaan besar di Indonesia

Pakar PBB telah menyampaikan keprihatinan mereka kepada Indonesia, ITDC, AIIB dan perusahaan swasta terkait yang memiliki kantor pusat di Prancis, Spanyol, dan Amerika Serikat, serta dengan pemerintah negara-negara tersebut.

Suara independen

Sepuluh ahli yang mengeluarkan laporan itu termasuk lima pelapor khusus PBB. Mandat mereka mencakup isu-isu seperti kemiskinan ekstrim dan hak asasi manusia dan hak-hak masyarakat adat.

Penandatangan lainnya termasuk Konvensi PBB tentang Hak Asasi Manusia dan Korporasi Transnasional dan Perusahaan Bisnis lainnya. Anggota Gugus Tugas.

Pelapor khusus dan pakar independen bertindak dalam kapasitas masing-masing. Mereka adalah PBB. Bukan karyawan dan tidak dibayar untuk pekerjaan mereka.