April 24, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Para petani di Timor-Leste khawatir Indonesia akan mengambil alih tanah mereka seiring dengan memuncaknya perselisihan yang sudah berlangsung berabad-abad

Para petani di Timor-Leste khawatir Indonesia akan mengambil alih tanah mereka seiring dengan memuncaknya perselisihan yang sudah berlangsung berabad-abad

Noviana Dom menjalani hidup sederhana.

Petani dari Okasse Barat yang terpencil di Timor-Leste ini melakukan perjalanan ke sawahnya setiap hari, berangkat pagi-pagi sekali dan pulang ke rumah pada sore hari.

Setiap tahunnya ia menghasilkan 50 karung beras untuk keluarganya – yang merupakan sumber makanan utama mereka.

Namun akhir-akhir ini ada masalah.

“Saya punya banyak sawah dan kalau kita serahkan ke Indonesia, apa yang akan kita lakukan?” katanya kepada ABC.

“Kami tidak bisa memenuhi kebutuhan kami dan memberi makan anak-anak kami. Kami bergantung pada sawah.”

Tanah Bu Dom berada di ujung utara Oxus, disebut Naktuga.

Wilayah ini adalah Daerah Administratif Khusus – sebuah pulau atau enklave – yang dipisahkan dari wilayah Timor-Leste lainnya oleh Timor Barat, sebuah provinsi di Indonesia.

Dan inilah masalahnya.

Akibat sengketa perbatasan, 270 hektar lahan yang digunakan untuk bercocok tanam oleh ratusan petani seperti Ibu Dom akan diserahkan ke Indonesia.

“Kami miskin,” kata petani Domingos Fallo kepada ABC.

Petani setempat, Domingos Fallo, mengatakan dia tidak akan mendapat apa-apa jika sawahnya dirampas. (Berita ABC: Vonia Vieira)

“Kami hidup sebagai petani dan sawah adalah sawah kami.

“Sejauh yang saya tahu, perbatasan itu sudah ada sejak lama.”

Sejarah kontroversi

Batasan wilayah ini sudah ada sejak masa penjajahan Portugis.

Oecusse adalah bagian pertama dari pulau Timor tempat Portugis menetap – kira-kira pada tahun 1556 – dan dengan demikian secara luas dianggap sebagai tempat lahirnya Timor-Leste (Timor Timur).

Pada masa penjajahan Belanda di Indonesia, kedua negara membuat kesepakatan untuk membagi wilayah.

Ketika masa kolonial Portugal berakhir pada tahun 1975, Indonesia menginvasi dan menduduki negara yang sering berlumuran darah ini 24 tahun sebelum referendum kemerdekaan Timor-Leste pada tahun 1999.

READ  Badak Sumatera yang terancam punah lahir di Indonesia

Setelah kemerdekaan, Indonesia dan Timor-Leste mulai membahas batas laut dan darat, dan akhirnya menandatangani perjanjian tentatif pada tahun 2005.

Sekelompok pemilik tanah di lingkungan pedesaan

Pemilik tanah yang terkena dampak di Nakduka, Wilayah Oguz, Timor-Leste.(Berita ABC: Vonia Vieira)

Namun dari 96 persen batas lahan yang telah ditentukan sebelumnya, 4 persen batas lahan lainnya masih belum terselesaikan, dan “pilar” lahan digunakan untuk membatasi wilayah sengketa.

Wilayah yang disengketakan mencakup tanah dan sawah di wilayah Naktuka di Oecusse, yang ditanami oleh Bapak Falo, Ibu Tome dan ratusan orang lainnya.

Pada bulan November, Komite Bersama Indonesia dan Timor-Leste mendirikan 76 pos baru di sepanjang perbatasan untuk menentukan perbatasan negara baru. Petani setempat mengatakan militer Indonesia sedang memantau proses tersebut.

Pilar-pilar baru ini pada dasarnya merampas tanah petani dan mengembalikannya ke Indonesia.

Setelah terjadi keributan di masyarakat, tim perunding yang dipimpin oleh Perdana Menteri Timor-Leste Sanana Gusmao tiba di wilayah tersebut awal bulan ini untuk mendengarkan kekhawatiran masyarakat dan memantau wilayah tersebut.

Gusmao di tengah kerumunan

Xanana Gusmao dari Timor-Leste pada acara komunitas di Oecusse.(Berita ABC: Vonia Vieira)

“Saya yakin bisa mengirim ke Indonesia [that] Kami sedang bernegosiasi,” kata Gusmao saat kunjungannya.

“Kami di sini bukan untuk duduk dan minum kopi dan tertawa, bukan itu.

“Jika kita semua tidak mau [hand back the land] Semuanya [Oecusse] Orang-orang tidak menyukainya, itu bukan masalah.”

Beberapa media di Indonesia memberitakan bahwa negosiasi telah selesai dan selesai.

ABC telah menghubungi Kedutaan Besar Indonesia di Oecusse, Timor-Leste dan Duta Besar Indonesia di ibu kota Timor-Leste, Dili.

Tidak ada yang menanggapi permintaan komentar ABC.