April 24, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Berita menetapkan agenda ambisius untuk Vela Alpha eVTOL |

Berita menetapkan agenda ambisius untuk Vela Alpha eVTOL |

Pengembang electric vertical take-off and landing (eVTOL) di Indonesia, Vela, melihat peluang regional dan internasional yang besar untuk pengembangan desain pesawatnya.

Didukung oleh perusahaan pertambangan Indonesia yang tidak disebutkan namanya, perusahaan ini berkantor pusat di Jakarta dan memiliki kantor teknik di kota Bandung, Jawa, yang merupakan rumah bagi dirgantara Indonesia.

Berbicara kepada FlightGlobal di Singapore Air Show pekan lalu, direktur proyek dan operasi Vela, Kevin Pong, mengatakan perusahaan yang diluncurkan pada tahun 2020 itu memiliki 63 insinyur.

Prototipe desain eVTOL ‘angkat dan jelajah’ Alpha sedang menjalani uji terowongan angin di Lembaga Penelitian dan Inovasi Nasional Indonesia, sambil menunggu pengujian baling-baling yang terisolasi.

Alpha memiliki delapan motor listrik untuk pengangkatan vertikal dan satu baling-baling pendorong untuk penerbangan maju – mirip dengan desain EVDOL Eve. Meskipun pekerjaan terowongan angin dapat mengalami perubahan ekor, desainnya pada dasarnya konstan.

“Kami menginginkan konfigurasi yang sederhana dan terbukti dibandingkan dengan tiltrotor,” kata Bong.

“Kami mengidentifikasi banyak tantangan ketika membangun konfigurasi miring, terutama ketika kami mencoba membangun kerangka kendali juga.”

Alfa akan hadir dengan dua pilihan tenaga: full listrik dan hybrid. Kedua varian tersebut mampu mencapai kecepatan tertinggi 135kts (250km/jam). Varian tenaga hibrida antar kota akan memiliki jangkauan 270nm (500km), sedangkan varian serba listrik akan memiliki jangkauan 54nm.

Dalam konfigurasi ekonomi, Alpha membawa seorang pilot dan enam penumpang, sedangkan dalam konfigurasi “mewah” membawa seorang pilot dan dua penumpang.

Perusahaan ini bertujuan untuk memproduksi demonstran terbang skala penuh, yang berfungsi sebagai pembuktian konsep, pada akhir tahun 2025, diikuti dengan prototipe pertama untuk sertifikasi pada akhir tahun 2027.

Setelah sertifikasi di Indonesia, Vela sedang mencari sertifikasi FAA karena melihat peluang penjualan eVTOL di pasar AS. Perusahaan akan memulai kampanye sertifikasi AS pada akhir tahun 2024.

READ  Desa-desa pedesaan di Indonesia menawarkan pelajaran untuk pariwisata global

Fang mengatakan kampanye sertifikasi oleh perusahaan seperti Jobi membantu membuka jalan bagi penggemar eVTOL di masa depan seperti Vela.

Vela juga sedang mempertimbangkan opsi produksi untuk Alfa dan mengatakan pihaknya tertarik untuk bekerja sama dengan Dirgantara Indonesia, yang akan memanfaatkan pengalaman pembuat pesawat tersebut dalam memproduksi dan mensertifikasi pesawat tersebut. Dirgantara Indonesia dan Vela sudah menjalin hubungan: prototipe Alpha telah dipajang di stand Airframer di Singapore Air Show.

Sejauh ini Vela telah menerima pengiriman 120 unit Alfa, 110 di antaranya diimpor. Fly Bali Indonesia tertarik pada 10 contoh yang beroperasi di bidang pariwisata dan transportasi.

Fang mengatakan Alpha menawarkan banyak kegunaan, termasuk transportasi, kargo, pengawasan, dan evakuasi medis.