Juli 23, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Obit: Bob Muntz, 1947-2024 – Inside Indonesia: Masyarakat dan Kebudayaan Indonesia

Helen Passaker

Bob Muntz adalah orang yang mempunyai prinsip dan nilai moral yang dalam, dan dia menunjukkan hal ini tidak hanya dalam perkataannya, namun yang lebih penting lagi dalam apa yang dia lakukan. Ia menghabiskan sebagian besar hidupnya memperjuangkan keadilan sosial di Asia Tenggara. Namun, awal kariernya tampaknya membawanya ke arah yang sangat berbeda.

Bob lahir di Geelong pada tahun 1947 dan dibesarkan di Golag di Victoria Barat, dimana ayahnya adalah seorang guru sekolah. Pada tahun 1965 ia memulai gelar Bachelor of Science di Monash University dan pada tahun 1968 meraih gelar Master of Science di Florey Institute, University of Melbourne. Pada tahun 1970 dia bekerja di Departemen Pertanian Victoria, tempat dia akhirnya bekerja. Pemecatan Menyusul intervensi Unit Khusus Kepolisian Victoria.

Karena selain studi dan pekerjaannya, setelah menjadi dosen tentang Vietnam di kampus Monash University, Bob terlibat dalam kegiatan protes terhadap keterlibatan Australia dalam perang di Vietnam. Bob dipanggil pada tahun 1967 dan menjadi anggota pendiri Anti-Draft Union. Sebagai bagian dari kelompok ini, ia terlibat dalam Komite Larangan tahun 1971. Lalu Bob pergi Bawah tanah Dari bulan Maret sampai Desember 1972, dia tinggal sebentar di beberapa rumah persembunyian, tidur di siang hari, berjalan-jalan di malam hari, tetapi menghadiri pertemuan. Hal ini akhirnya menyebabkan terpilihnya Partai Buruh dan penarikan diri Australia dari Perang Vietnam.

Setelah aktivismenya dalam Perang Vietnam, Bob terlibat dalam beberapa kelompok aktivis Kelompok Dukungan Aksi Filipina, adalah juru bicara PAP pada tahun 1983 dan untuk Australia Asia Worker Links (AAWL) dari tahun 1981 hingga 1990. Sebagai bagian dari pekerjaannya dengan AAWL, Bob mendampingi delegasi serikat buruh ke Asia Tenggara. Bab juga menghadiri pertemuan pertama yang diselenggarakan Di dalam Indonesia Pada bulan Oktober 1982 dan tahun yang sama, dia menjadi anggota dewan redaksi majalah Friends of the Earth. reaksi berantai.

READ  Negara-negara Asia Tenggara Akan Meluncurkan Latihan Militer Gabungan Pertama Khusus ASEAN - BenarNews

Bob bekerja sebagai South East Asia Program Officer untuk sebuah lembaga bantuan sosial di luar negeri (CAA, yang kemudian berganti nama menjadi Oxfam Australia). Pada tanggal 12 November 1991, ia berada di Dili, Timor Leste, di mana ia menyaksikan pembantaian Santa Cruz, yang mana sedikitnya 100 orang dibantai oleh militer Indonesia. Di antara korbannya adalah Kamal Bhamadaj, salah satu anggota Bob Dilli yang merupakan istrinya. Di dalam IndonesiaGrup Sydney.

Pemakaman Santa Cruz, foto oleh Tilly, diambil oleh Bob pada 12 November 1991, dicetak Di dalam Indonesia (No. 29 Desember 1991)

Bob terluka parah, meski tidak serius. Sekembalinya dia bertindak sebagai saksi dan memberi Konferensi pers Dan Santa Cruz berbicara empat hari kemudian, pada demonstrasi termasuk di Melbourne pada tanggal 16 November, tangannya masih dalam gendongan. Pernyataan saksi mata Bob dikutip dalam laporan Komite Gabungan Urusan Luar Negeri, Pertahanan dan Perdagangan dan Hak Asasi Manusia Parlemen Australia pada bulan Desember 1992.

Mendengar kematian Bob, Presiden Timor Leste, José Ramos Horta Dikatakan'Dedikasi dan kontribusinya yang tak ternilai bagi perjuangan Timor tidak akan pernah terlupakan, dan kenangannya akan terus menginspirasi generasi aktivis dan pembela kebebasan, perdamaian dan hak asasi manusia di masa depan.'

Bob Muntz dan Sersan Max/John B Ellis pada Pameran Peralatan dan Pertahanan Internasional Australia (AIDEX) di Melbourne, 16 November 1991. Dicetak ulang dengan izin dari Arsip Universitas Melbourne

Bob bekerja dengan Oxfam/CAA selama 14 tahun, mengelola proyek di Indonesia dan negara-negara Asia Tenggara lainnya. Ia juga merupakan salah satu pengurus serikat pekerja utama di Oxfam/CAA – komitmennya terhadap hak-hak buruh, termasuk di dalam dan luar negeri.

Bob adalah anggota grup Di dalam Indonesia Juli 2005 hingga Juli 2007 dan menjadi editor tamu Oktober-Desember (No. 84) Edisi Khusus tentang Bantuan Internasional. Bob adalah seorang pemikir mendalam yang tidak mudah terpengaruh slogan-slogan atau hambatan partai, serta sadar dan bersedia mendengarkan perbedaan pendapat. Dua tulisannya dalam terbitan ini menunjukkan dilema bekerja di sektor bantuan, yang mana ia telah mengabdikan sebagian besar hidupnya.

READ  Mineral Penting untuk Indonesia Debat: Konsul

Di dalam Artikel pertama, Bob berargumentasi bahwa proyek-proyek multinasional besar yang tidak mempunyai hubungan dengan masyarakat yang terkena dampaknya dapat menimbulkan permasalahan sosial dan lingkungan yang sangat buruk. Dalam konteks Indonesia, ia mencontohkan relokasi dan keluarga berencana. Ia berpendapat bahwa program advokasi harus didanai. Ia menyimpulkan bahwa setelah jatuhnya Suharto 'setidaknya para aktivis Indonesia mempunyai ruang untuk mengembangkan visi mereka tentang bagaimana mengubah negara menjadi lebih baik'. Dan masih banyak lagi peluang untuk menggunakan bantuan internasional untuk mendukung pekerjaan mereka.'

Dalam esai kedua, Bob mempertanyakan penggunaan istilah 'mitra' bagi penerima bantuan: 'Apakah kemitraan mungkin terjadi bila salah satu pihak mengendalikan seluruh sumber daya dan pihak lain sangat membutuhkannya untuk mencapai tujuannya?' Ia menimbulkan dilema mengenai strategi mana yang harus diikuti dan apakah 'kelompok-kelompok Indonesia yang melakukan pekerjaan nyata sering kali dilihat hanya sebagai aktor dalam strategi yang lebih luas dari lembaga-lembaga pembangunan internasional'. Terakhir, ia mengangkat isu korupsi sebagai isu keadilan sosial yang sama pentingnya dengan pemberantasan korupsi, pelanggaran hak asasi manusia, atau perusakan lingkungan.

Setelah meninggalkan Oxfam, Bob menghabiskan beberapa tahun bekerja sebagai guru di perguruan tinggi di Victoria, melatih para migran dan pencari suaka.

Sebagai pendukung lama Partai Buruh, Bob kemudian bergabung dengan Partai Hijau pada tahun 2002 dan mencalonkan diri dalam pemilihan federal tahun 2007. Selalu tertarik dengan isu-isu internasional, Bob melayani Dari November 2004 hingga November 2007 ia menjabat sebagai Sekretaris Gabungan Internasional Partai Hijau.

Bob (mantan LHS), bersama anggota lainnya Di dalam Indonesia Keluarga tersebut merayakan ulang tahun ke-40 majalah tersebut di Melbourne pada Januari 2024.

Pop adalah orang yang sangat berkomitmen pada suatu tujuan, tetapi itu tidak berarti dia selalu serius. Dia memiliki selera humor yang tinggi dan mampu menemukan sisi lucu dalam kehidupan bahkan di saat-saat paling kelam. Humornya sering kali merugikan dirinya sendiri. Di awal tahun 2000-an, Bob menceritakan bagaimana dokternya bertanya tentang pola olahraganya. Aku akan memutar kunci kontak mobilnya,' jawab Bob. Namun, Bob tidak mengabaikan nasihat dokternya dan menjadi rajin bersepeda dalam semalam, bersepeda sejauh 15 kilometer ke dan dari tempat kerja. Ketika Bob memutuskan sesuatu, dia menunjukkan tekad.

READ  Pertamina di Indonesia memulai uji coba injeksi karbon bawah tanah pertama

Sebagai kolega dan teman, Bob tidak pernah terlalu sibuk untuk mendengarkan suatu masalah dan memberikan empati, simpati atau nasihat, atau bersukacita atas keberhasilan yang dibutuhkan oleh situasi tersebut. Dia senang berbagi pengalamannya sendiri, sehingga tidak pernah terasa seperti jalan satu arah. Bob akan sangat dirindukan dan, seperti yang dikatakan Jose Ramos-Horta, ia meninggalkan 'celah besar dalam perjuangan global untuk keadilan dan hak asasi manusia'.

Helen Pausacker ([email protected]) Beliau adalah Wakil Direktur Pusat Hukum, Islam dan Masyarakat Indonesia di Melbourne Law School di Universitas Melbourne.

156 Di Indonesia: April-Juni 2024