Juli 23, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Serangkaian pelanggaran data dapat merusak reputasi Indonesia: para ahli

Serangkaian pelanggaran data dapat merusak reputasi Indonesia: para ahli

JAKARTA – Seiring dengan pulihnya layanan imigrasi, pengurusan paspor, dan layanan pemerintah lainnya di Indonesia setelah pelanggaran data nasional, para ahli memperingatkan bahwa reputasi negara akan rusak parah jika insiden seperti itu terus berlanjut.

Para pelancong yang frustrasi di bandara dan terminal feri di kepulauan dengan 17.000 pulau itu harus menunggu dalam antrian berjam-jam sejak 20 Juni saat mereka mencatat rincian data mereka menggunakan pena dan kertas.

Laporan di media dan media sosial selama akhir pekan menunjukkan bahwa layanan kembali normal secara bertahap. Pada tanggal 24 Juni, kantor berita Antara mengutip Menteri Komunikasi Indonesia Budi Ari Setiadi yang mengatakan seorang peretas telah menyusupi pusat data nasional dan meminta uang tebusan sebesar US$8 juta (S$10,8 juta).

“Pejabat pemerintah melakukan yang terbaik untuk memulihkan sistem, namun dalam hal komunikasi selama krisis, ada kebutuhan untuk lebih transparan,” kata Muhammad Habib Abyan Thakwan dari Pusat Kajian Strategis dan Internasional di sebuah wadah pemikir di Indonesia. . CSIS).

Habib menambahkan bahwa mengingat situasi ini bersifat publik, informasi lebih lanjut seharusnya dipublikasikan untuk menyadarkan masyarakat akan perlunya langkah-langkah keamanan siber yang ketat.

Direktur Jenderal Imigrasi Silmi Karim telah mengatakan pada tanggal 24 Juni bahwa masalahnya bukan karena kesalahan teknis melainkan serangan siber.

“Umumnya permasalahan teknis bisa diselesaikan dalam waktu satu hingga tiga jam. “Jika memakan waktu lebih dari enam jam, kami menyimpulkan bahwa serangan tersebut pasti lebih dari sekadar masalah teknis, misalnya masalah yang disebabkan oleh serangan siber,” kata Pak Silmi.

Proses pemerintah lainnya seperti pengajuan dan perpanjangan paspor diperkirakan akan kembali normal pada 24 Juni.

Silmi mengatakan dalam postingan Instagram pada pukul 6 sore tanggal 20 Juni bahwa ada “gangguan sementara” pada server Pusat Data Nasional (PDN) Indonesia.

READ  Indonesia merupakan pusat keunggulan dalam Forum Air Dunia

Server yang dikelola oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika ini berisi database informasi yang digunakan oleh layanan pemerintah untuk berfungsi.

Pada tanggal 23 Juni, kementerian mengatakan upaya pemulihan sedang dilakukan, namun tidak banyak informasi terbaru mengenai sifat insiden PDN atau apakah ada data yang disusupi.

Kurangnya informasi telah memicu rumor, dan beberapa orang menyalahkan insiden tersebut sebagai serangan ransomware yang terkait dengan kelompok peretas yang bertanggung jawab atas serangan sebelumnya.

Halaman Instagram @ecommurz, yang memuat berita terkait teknologi di Indonesia, mengatakan pemadaman PDN mungkin dilakukan oleh orang-orang yang terkait dengan grup ransomware LockBit. Pak Budi mengkonfirmasi keterlibatannya dengan kelompok tersebut pada 24 Juni.

Pada bulan Mei 2023, kelompok ini menjadi terkenal di Indonesia karena bertanggung jawab atas pelanggaran data besar-besaran yang melibatkan data pribadi lebih dari 15 juta nasabah dan karyawan bank syariah terbesar di negara ini, Bank Syariah Indonesia (PSI).

Dalam kasus baru-baru ini, para ahli menyesalkan kurangnya informasi dan perkembangan terkini mengenai kondisi layanan publik.