Mei 30, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Negara-negara Barat tidak mau mendanai pensiun pembangkit listrik tenaga batu bara di Indonesia

Negara-negara Barat tidak mau mendanai pensiun pembangkit listrik tenaga batu bara di Indonesia

NUSA DUA, Indonesia, 25 September (Reuters) – Negara-negara Barat tidak bersedia membiayai pensiun dini pembangkit listrik tenaga batu bara di Indonesia di bawah Kemitraan Transisi Energi yang Adil (JETP), kata seorang pejabat pemerintah, Senin. Negara-negara mitra.

November lalu, Indonesia menjadi negara kedua yang bergabung dalam JETP. Kemitraan ini akan menyediakan dana sebesar $20 miliar dari koalisi negara-negara maju untuk membantu mengurangi ketergantungan pada bahan bakar fosil, namun rencana investasinya tertunda.

“Selama diskusi, jelas bahwa mereka tidak tertarik untuk membiayai pensiun dini,” Septian Hario Seto, Deputi Koordinasi Penanaman Modal dan Pertambangan Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Indonesia, mengatakan kepada Reuters di sela-sela konferensi industri. Coltrans.

“Tuntutan kami sangat jelas – penghentian dini pembangkit listrik tenaga batu bara dan penciptaan jaringan listrik pintar (smart grid),” tambahnya.

Namun, “mereka lebih tertarik pada proyek bisnis terbarukan,” kata Septian. Bagi Indonesia, kelebihan pasokan merupakan sebuah tantangan, katanya.

“Prioritasnya adalah penghentian penggunaan batu bara atau peningkatan permintaan karena kita memiliki terlalu banyak listrik,” katanya. “Jika kita menambahkan energi terbarukan, itu akan mempengaruhi anggaran kita.”

Menghentikan penggunaan batu bara masih memerlukan pendanaan lunak dari negara-negara maju, kata Septian.

Di bawah JETP, Indonesia telah berkomitmen untuk mengurangi emisi karbon sektor ketenagalistrikan sebesar 290 juta metrik ton pada tahun 2030. Puncak tahun 2030 akan menjadi 25% lebih rendah dari perkiraan puncak sebelumnya pada tahun 2037.

Rencana tersebut bertujuan untuk menghilangkan 300 juta metrik ton emisi gas rumah kaca pada tahun 2030 dan menguranginya sebesar 2 miliar ton pada tahun 2060.

Rencana pendanaan untuk JETP merupakan gabungan dari investasi ekuitas, hibah dan pinjaman lunak – orang-orang yang mengetahui rencana tersebut mengatakan bahwa hal tersebut merupakan bagian terbesar dari janji tersebut.

READ  17 WNI 'selamat dan sehat' setelah kapal tanker Korea ditumpangi perompak

Sebuah proyek untuk menghentikan pembangkit listrik tenaga batu bara berkapasitas 660 MW di Jawa Barat, Indonesia akan dibiayai sebesar $300 juta oleh Asian Development Bank.

Afrika Selatan adalah negara pertama yang mencapai kesepakatan berdasarkan JETP, menerima komitmen keuangan sebesar $8,5 miliar pada tahun 2021, sementara Vietnam menerima $15,5 miliar pada perjanjian akhir tahun 2022.

Laporan Sudarsan Varadhan dan Francisca Nango; Oleh Florence Tan; Penyuntingan oleh Kim Coghill dan Christian Schmollinger

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Dapatkan hak lisensiMembuka tab baru

Sudarsan saat ini melaporkan perkembangan lanskap energi di Asia seiring upaya kawasan tersebut untuk mencapai keseimbangan antara memastikan pasokan listrik yang andal dan memerangi perubahan iklim. Dalam inkarnasi sebelumnya, ia melaporkan perdagangan dunia di era sanksi, pelanggaran hak asasi manusia, gerakan buruh, kejahatan lingkungan dan bencana alam di India selama enam tahun. Selama sembilan tahun menjadi reporter Reuters, ia mencoba memberikan perspektif global terhadap permasalahan kota-kota kecil. Hubungi: +91 9810393152