April 25, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Negara-negara Asia Tenggara Akan Meluncurkan Latihan Militer Gabungan Pertama Khusus ASEAN – BenarNews

Negara-negara Asia Tenggara Akan Meluncurkan Latihan Militer Gabungan Pertama Khusus ASEAN – BenarNews

Kesepuluh negara ASEAN akan memulai latihan militer bersama di Indonesia pada hari Selasa, yang merupakan pertama kalinya hanya anggota blok tersebut yang akan terlibat dalam latihan militer ketika Beijing menegaskan klaimnya yang lebih luas di Laut Cina Selatan yang disengketakan.

Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara telah melakukan latihan bersama dengan negara-negara lain termasuk Amerika Serikat dan Tiongkok, namun latihan khusus ASEAN ini merupakan tanda meningkatnya kerja sama dan persatuan dalam keamanan maritim, kata para analis kepada BenarNews.

Timor-Leste, yang akan menjadi anggota ke-11 di masa depan, akan bergabung dengan 10 anggota ASEAN selama latihan non-tempur selama lima hari. Secara resmi dikenal sebagai Latihan Solidaritas ASEAN, latihan ini akan diadakan di sekitar pulau Batam dan Natuna dekat Laut Cina Selatan, kata Letkol Abidin Toba, koordinator media acara tersebut, kepada BenarNews pada hari Senin.

“Sebelas negara dan ratusan personel akan berpartisipasi dalam latihan tersebut,” termasuk Myanmar, kata Abidin, tanpa menjelaskan secara spesifik alasan mereka berpartisipasi.

Junta militer Myanmar secara langsung tidak hadir dalam pertemuan ASEAN setelah gagal menerapkan rencana perdamaian regional yang disepakati dua bulan setelah militer merebut kekuasaan dari pemerintah terpilih pada Februari 2021.

Latihan tersebut akan mencakup patroli maritim gabungan, evakuasi medis, pencarian dan penyelamatan serta bantuan kemanusiaan dan bantuan bencana di simulasi daerah yang terkena dampak, kata militer Indonesia.

Panglima TNI Laksamana. Menurut Yudo Margono, hal tersebut diharapkan dapat meningkatkan stabilitas kawasan dan “meningkatkan perekonomian negara kita”. ASEAN mengusulkan latihan tersebut Selama pertemuan para kepala pertahanan kamp di Bali pada bulan Juni.

Indonesia memegang kepemimpinan bergilir ASEAN tahun ini.

Pelatihan ini dilakukan tiga minggu setelah Beijing Merilis peta baru Termasuk Taiwan dan hampir seluruh Laut Cina Selatan. Namun negara-negara Asia Tenggara dan Taiwan menolak peta tersebut.

READ  Ulasan Advent Online | Di Indonesia, Gereja Advent membuat vaksin COVID-19 lebih mudah bagi masyarakat

Tiongkok mengklaim seluruh Laut Cina Selatan, termasuk perairan dalam zona ekonomi eksklusif anggota ASEAN, Brunei, Malaysia, Filipina, Vietnam, dan Taiwan. Indonesia bukan salah satu pihak yang mengajukan klaim dalam sengketa tersebut, namun telah berulang kali keberatan dengan kapal nelayan Tiongkok dan kapal penjaga pantai yang memasuki perairan dekat Kepulauan Natuna.

Pada tahun 2016, Pengadilan Arbitrase PBB memutuskan bahwa sembilan garis putus-putus Tiongkok, batas yang digunakan oleh Beijing untuk menggambarkan klaimnya pada peta Tiongkok, tidak valid. Namun Beijing menolak keputusan tersebut dan bersikeras bahwa pihaknya memiliki yurisdiksi atas seluruh wilayah dalam garis demarkasi.

Dalam insiden baru-baru ini, kapal-kapal Tiongkok mendekat dengan tidak nyaman Dia melarikan diri dengan kapal Penjaga Pantai Filipina Kapal ini mengawal kapal pasokan sipil ke pos militer Manila di Beting Ayungin (Thomas II).

Seorang reporter Benarnews dan reporter lain yang memiliki izin khusus untuk melakukan perjalanan dengan dua kapal Penjaga Pantai Filipina untuk misi pasokan menyaksikan momen-momen menegangkan di laut.

Taruna TNI Angkatan Laut menggunakan teropong saat latihan bersama menjaga perbatasan Indonesia pada 1 Oktober 2021, saat latihan bersama menjaga perbatasan Indonesia di Kepulauan Riau, Indonesia, 1 Oktober 2021. [Muhammad Adimaja/Antara Foto/via Reuters]

Anggota ASEAN, Kamboja, Laos, Myanmar, Thailand, dan Singapura tidak terlibat dalam perselisihan tersebut tetapi berpartisipasi dalam latihan tersebut karena latihan ini bernilai dan mengirimkan pesan kepada negara adidaya, kata Vincenzo Duguis, kepala Pusat Studi ASEAN di Universitas Airlang di Surabaya. . .

“Tidak semua orang setuju dengan masalah Laut Cina Selatan, tapi kenyataannya memang demikian [exercise] Hal ini menunjukkan bahwa bahkan mereka yang tidak memiliki klaim langsung pun merasa prihatin dengan masalah ini,” katanya kepada BenarNews.

Ia mengatakan latihan tersebut juga menunjukkan bahwa ASEAN tidak ingin memihak Tiongkok atau Amerika Serikat dalam persaingan strategis di kawasan Indo-Pasifik.

Namun, isu Laut Cina Selatan sebelumnya telah menimbulkan konflik di dalam ASEAN, termasuk lokasi latihan bersama, menurut laporan media.

READ  Presiden Marcos telah mengucapkan selamat kepada Presiden Indonesia yang baru

Kamboja dan Myanmar, yang memiliki hubungan kuat dengan Tiongkok, awalnya tidak mengonfirmasi partisipasi dalam latihan tersebut pada bulan Juni.

Beberapa laporan media menyebutkan Kamboja keberatan dengan lokasi yang direncanakan sebelumnya di Laut Natuna Utara, yang terletak di dalam zona ekonomi eksklusif (ZEE) Indonesia, namun beberapa wilayah diklaim oleh Tiongkok.

Kemudian pada bulan Juni, Indonesia ASEAN mengubah tempat pelatihan Singapura dan Batam di dekat perairan Natuna Selatan menunjukkan bahwa mereka cocok untuk latihan non-tempur seperti patroli maritim bersama, evakuasi medis, dan bantuan bencana.

Indonesia mengganti nama bagian selatan Laut Cina Selatan menjadi Laut Natuna Utara pada tahun 2017, untuk menegaskan kedaulatannya atas perairan yang mencakup ladang gas alam. Indonesia serta Malaysia dan Vietnam menuduh Tiongkok mengganggu kegiatan eksplorasi minyak dan gas dengan seringnya serangan oleh penjaga pantai dan kapal bersenjata maritim Tiongkok.

Amerika Serikat, yang tidak mengklaim Laut Cina Selatan namun memiliki perjanjian pertahanan dengan Filipina, anggota ASEAN, telah menentang klaim Tiongkok mengenai tindakan “kebebasan navigasi” di jalur air tersebut.

Konflik antara kedua negara adidaya ini telah mengubah Asia Tenggara menjadi arena geopolitik yang mudah terbakar, kata para analis, ketika Beijing memperbarui peringatannya mengenai invasi sekutu AS, Taiwan, yang dipandang Tiongkok sebagai provinsi yang membangkang.

Para analis mengatakan keputusan ASEAN untuk melakukan latihan khusus anggota tersebut merupakan upaya untuk menjaga stabilitas regional di tengah persaingan negara adidaya ini.

“Tujuan dari latihan ini adalah untuk menunjukkan usaha bersama, terlepas dari gesekan dan persaingan antara negara-negara besar,” Muhammad Wafa Karisma, peneliti di Pusat Studi Strategis dan Internasional (CSIS) di Jakarta, mengatakan kepada BenarNews.

READ  Industri halal Indonesia berkembang pesat di tengah epidemi

“Hal ini memiliki nilai lebih karena secara praktis memenuhi kebutuhan nyata tanggap bencana, pencarian dan penyelamatan, yang tidak dikaburkan oleh hubungan AS-Tiongkok dan isu-isu politik yang tinggi,” katanya.