Desember 5, 2022

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

‘Nasib kami tidak jelas’: Pria Indonesia yang membayar deposit £1.000 untuk pekerjaan pertanian di Inggris | Imigrasi dan Suaka

Iklan Instagram membual “Job Vacancies United Kingdom” di atas gambar chubby greens dan janji gaji dua kali lipat dari pekerjaan meja di Indonesia.

Ketika Indan (bukan nama sebenarnya) melihatnya di ponselnya di Jakarta musim panas ini, dia tidak bisa menahan diri. Dia bukan petani, tapi untuk menghidupi istri dan anak, ekonomi tak terbantahkan.

Al Jubara Manpower, sebuah agensi yang berbasis di Jakarta, mengiklankan perusahaan Inggris Ag Recruitment untuk mencari orang yang datang ke Inggris untuk bekerja sebagai pemetik buah.

Selama musim panas, AG membawa lebih dari 1.200 orang Indonesia dengan visa pekerja musiman ke pertanian yang memasok sebagian besar supermarket besar. Tetapi tidak semua yang menunjukkan minat datang ke Inggris.

Pada bulan Juni, kata Intan, dia secara resmi mendaftar dengan Al Zubaara, dan agensi Indonesia mengatakan kepadanya bahwa jika dia “benar-benar menginginkan pekerjaan itu”, dia dapat melakukan pembayaran di muka untuk “menjamin” tempatnya. Dia membayar sekitar £1.000 dan berharap dia akan segera berangkat.

Itu banyak uang – lebih dari satu bulan upah dalam pekerjaan yang layak di Jakarta – tetapi iklan tersebut mengklaim upah hingga £ 1.500 sebulan di Inggris, dan posting sebelumnya menjanjikan lebih banyak lagi.

Dia mengatakan Al Jubara mengatakan kepadanya bahwa dia mengadakan pertemuan dengan direktur pelaksana AG, Douglas Ames, pada awal Agustus untuk mengontraknya dan mengaturnya dengan visa. Tapi Amaze tidak datang.

Indan sudah meninggalkan pekerjaannya dan sangat ingin pergi. Namun seiring berjalannya waktu, tidak ada pekerjaan atau pertemuan dengan perekrut Inggris yang dilakukan.

Ames mengatakan dia tidak mengetahui situasi dan tidak memiliki rencana untuk mengunjungi Indonesia pada bulan Agustus. Dia menambahkan bahwa biaya untuk menemukan pekerjaan, “deposit atau lainnya” adalah “ilegal di Inggris dan Indonesia dan sama sekali tidak dibenarkan oleh AG”.

READ  Pria Indonesia positif COVID-19 dari 5 orang yang ditangkap di Changi karena masuk secara ilegal

Indan mengatakan ada banyak lagi seperti dia yang menunggu untuk datang ke Inggris. “Kami tahu bahwa sejumlah besar kandidat menangisi berita rekrutmen AG setiap hari,” katanya.

Menurut dokumen, sekitar 170 pekerja yang diberikan visa dan ditugaskan ke peternakan Inggris masih menunggu di Indonesia pada akhir Agustus.

Amesz mengatakan AG mengetahui pekerja di Indonesia menunggu untuk datang ke Inggris dan telah mewawancarai “semua pekerja yang tersisa untuk menentukan keadaan masing-masing”. “Birokrasi di Indonesia” telah menunda izin kerja bagi banyak orang, dan dia mewawancarai mereka tentang “apa, jika ada, pekerja yang dibayar dan siapa yang mereka bayar.”

Meskipun Intam tidak pernah berbicara dengan Amesz, Al Zubara mengatakan bahwa dia terus mencari lebih banyak orang sejak Amesz terakhir mengunjungi Indonesia awal tahun ini.

Ames mengatakan dia merekrut langsung di Indonesia, menambahkan bahwa “AG dikontrak untuk menyediakan layanan di Indonesia, membantu kami membuat surat permintaan (untuk jalur pekerjaan), dan kemudian menayangkan iklan lokal melalui papan pekerjaan. Kontrak dengan AZ memperjelas bahwa mereka tidak akan mensubkontrakkan pekerjaan kepada pihak ketiga atau membebankan biaya tenaga kerja.

AG diberi lisensi untuk mempekerjakan 2.000 pekerja di Indonesia, yang mungkin menjelaskan mengapa Al Jubara terus beriklan setelah 1.200 orang telah tiba.

Beberapa peternakan Inggris gugup menerima pekerja setelah Guardian melaporkan bahwa mereka menerima pinjaman hingga £ 5.000 dari broker asing tanpa izin. Yang lain sekarang membutuhkan lebih sedikit pekerja setelah panen yang lebih kecil sebagai akibat dari musim panas yang kering dan panas.

Pekerja seperti Intan, yang belum pernah bertemu dengan Ames atau perwakilan AG mana pun, masih berharap dapat ditemukan solusi, “karena sebagian dari kami sangat ingin bekerja di sana,” kata Intan.

READ  Dua minggu di bawah pengawasan di Indonesia, sementara Mesir mengeluarkan fatwa melawan kemenangan epik atas konten "Penghancuran Ka'bah"

Dia menambahkan: “Kami telah berhenti bekerja untuk secara aktif mengejar proses rekrutmen untuk pekerjaan baru dan lebih baik. Sekarang kami menganggur dan nasib kami semakin tidak jelas.