Februari 25, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Ibukota baru Indonesia menimbulkan ketakutan akan orangutan, lumba-lumba, dan lainnya

Ibukota baru Indonesia menimbulkan ketakutan akan orangutan, lumba-lumba, dan lainnya

Balikpapan, IndonesiaSaat mobil merah kecil itu berhenti, jendelanya terbuka dan sebuah tangan muncul, melemparkan beberapa kembang api kuning ke tanah. Beberapa detik kemudian, sekelompok kera ekor babi selatan, spesies monyet asli pulau Kalimantan, menyerbu daerah tersebut dan melahap makanan dalam hitungan detik.

Sampai saat ini, jalan di hutan Indonesia ini jarang digunakan oleh manusia atau kera, spesies langka yang menghabiskan sebagian besar waktunya di pepohonan. Tetapi dengan perbaikannya sebagai bagian dari pengembangan ibu kota negara baru, Nusantara, ia menarik burung macaw yang menurut para pengguna jalan baru menjadi sumber makanan yang dapat diandalkan.

“Sebelumnya mereka jarang terlihat,” kata Satvika Satriya Prahita, yang tinggal di dekat kota pelabuhan Balikpapan.

Pemerintah Indonesia mengatakan ibu kota baru diperlukan karena 11 juta orang yang tinggal di ibu kota saat ini yang terlalu padat, Jakarta, menghadapi ancaman lingkungan termasuk polusi, tenggelamnya daratan, dan naiknya air laut. Konstruksi telah dimulai di lokasi terpilih yang berjarak 1.200 mil di Kalimantan, yang dimiliki bersama oleh Indonesia, Malaysia, dan Brunei, yang memiliki keanekaragaman hayati tertinggi di dunia.

Para pejabat mengatakan Nusantara akan menganut konsep “kota hutan”, dengan lebih dari 75% wilayahnya menjadi hijau, dan akan menjadi netral karbon saat konstruksi selesai pada tahun 2045. Namun para pelestari lingkungan mengkhawatirkan dampaknya terhadap orangutan, lumba-lumba, dan satwa liar lainnya di dalam dan sekitar ibu kota baru, dengan alasan kurangnya pengetahuan konservasi publik.

Nusantara akan dibuka Agustus mendatang, tetapi konstruksi diharapkan selesai pada 2045. Ronnie Zakaria/Bloomberg melalui Getty Images

Hadi S., Guru Besar Fakultas Kehutanan dan Lingkungan Hidup, IPB University, Bogor, Indonesia. “Pekerjaan rumah besar kami sekarang adalah mencari tahu bagaimana mendidik orang,” kata Alicotra.

READ  KBRI, ALZI Doha Peduli Pasien Alzheimer

Para ahli telah mendesak pemerintah untuk melindungi satwa liar dari pekerja konstruksi, serta 1,9 juta orang yang diperkirakan akan tinggal di Nusantara, yang akan dibuka pada Agustus tahun depan. Jika tidak, akan terjadi beberapa konflik bencana antara manusia dan hewan, kata Muhammad Ali Imron, pakar satwa liar di Universitas Katja Mada di Yogyakarta, Indonesia.

“Dan itu dapat menyebabkan hilangnya keanekaragaman hayati,” katanya.

Wiratno, seorang pejabat di Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, mengakui kekhawatiran tersebut tetapi mengatakan bahwa pemerintah memprioritaskan perlindungan satwa liar.

“Kami akan serius mendidik semua pekerja dan masyarakat tentang konservasi di kota hutan ini dan bagaimana hidup di antara satwa liar,” kata Wiratno, yang seperti banyak orang Indonesia hanya menggunakan satu nama.

Ia mengatakan 75% tutupan hutan Nusantara akan menjadikannya tempat yang menarik bagi hewan untuk hidup. Dia mengatakan pemerintah sedang membentuk unit tanggap satwa liar dan pusat panggilan untuk menjaga dari konflik manusia-hewan.

Beberapa dari potensi konflik itu mematikan. Konservasionis mengatakan pembukaan hutan bakau secara besar-besaran dan peningkatan aktivitas kapal-kapal besar telah memicu serangan buaya terhadap nelayan setempat, membuat mereka terjepit.

“Kalau bisa memilih, saya akan memancing di siang hari untuk menghindari bertemu dengan buaya,” kata Hasanuddin, seorang nelayan di Desa Kersik. “Tapi efeknya lebih sedikit dibandingkan melakukannya di malam hari atau dini hari.”

Menurut Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional Indonesia, ibu kota baru—yang namanya berarti “kepulauan”—suatu hari nanti akan mencakup hampir 1.000 mil persegi provinsi Kalimantan Timur, atau empat kali luas Jakarta.

Sekitar 125 mil persegi lahan tersebut diklasifikasikan sebagai hutan primer yang tidak tersentuh oleh aktivitas manusia, menurut Auriga, sebuah organisasi non-pemerintah Indonesia yang berfokus pada keanekaragaman hayati. Ada sekitar 75 mil persegi hutan bakau, tiga perempatnya dianggap bukan hutan, yang berarti dapat dikonversi untuk keperluan pertanian, perumahan atau industri.

READ  Dubes mengaku bangga dengan sikap suporter Indonesia

Mangrove merupakan habitat alami primata asli Kalimantan yang tergolong terancam punah sejak 2015.

“Kera tidak bisa ditemukan di tempat lain kecuali Indonesia,” kata Alicotra.

Sekitar 1.400 bekantan hidup di hutan bakau Teluk Balikpapan, atau 5% dari total populasi di Kalimantan, menurut koalisi kelompok masyarakat sipil setempat.

Teluk yang berfungsi sebagai pelabuhan Nusantara ini juga merupakan rumah bagi spesies terancam punah lainnya, lumba-lumba Irrawaddy. Menurut survei terbaru oleh Yayasan Konservasi Spesies Perairan Langka Indonesia, hanya 71 lumba-lumba yang tersisa di daerah tersebut pada tahun 2015.

Konstruksi di Teluk Balikpapan, atau setelah populasi Nusantara tiba, dapat memberi tekanan pada ekosistem lumba-lumba, kata konsorsium itu, merujuk pada tumpahan minyak yang membunuh empat spesies pada 2018.

Pandangan udara dari istana kepresidenan baru yang sedang dibangun di Nusantara pada bulan Maret.Ronnie Zakaria/Bloomberg melalui Getty Images

Spesies langka lainnya yang dapat terpengaruh oleh proyek Nusantara adalah orangutan, yang sekitar 200 di antaranya hidup di cagar alam setempat. Manajer proyek Borneo Orangutan Survival Trust Kalimantan Timur Altrijanto Bridjati mengatakan ibu kota baru akan menggunakan semua suaka seluas 28 mil persegi.

Dia mengatakan proyek Nusantara merupakan kesempatan bagi para pejabat untuk menunjukkan komitmen mereka terhadap konservasi orangutan.

“Kami menyambut baik proyek ini dengan tangan terbuka dan terbuka untuk membantu pemerintah membangun perlindungan bagi orangutan ini,” kata Priyadjati.

Madrilsam, Direktur Lingkungan Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional, mengatakan proyek Nusantara akan menciptakan solusi lingkungan daripada masalah.

“Kami telah merencanakan proyek ini dengan hati-hati dalam semua aspek, termasuk lingkungan,” kata Matrilsam.

Ia berharap tidak ada mangrove yang tergantikan dan suaka orangutan tetap terjaga.

READ  Enugu, Indonesia berkolaborasi untuk merangsang kegiatan perdagangan dan menumbuhkan kesejahteraan bersama

“Kami akan melindungi ekosistem ikonik ini,” katanya.