Februari 25, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Musik Diterbitkan Ulang Mingguan: Padang Moonrise

Musik Diterbitkan Ulang Mingguan: Padang Moonrise

Instrumen lain yang sebanding adalah “Tandung Tjina” oleh Zaenal Combo. Ada hubungan dengan “Infiltrasi” oleh band selancar California The Pyramids, tetapi, sekali lagi, blok bangunan utama berada di luar jangkauan. Kedua jejak tersebut tampaknya berasal dari sumur yang tidak dikenal.

Dan itu terbukti. Versi vinil dari album ganda menampilkan “Ka Huma” dan “Dandung Djina” di kedua sisi single tujuh inci. Padang Chandra Udayam: Kelahiran Industri rekaman Indonesia modern (195569) – Semua trek dalam format CD. Berbasis di Jakarta, Zaenal Combo adalah wadah bagi arranger, pemimpin band, komposer dan gitaris Zaenal Arifin – yang bandnya, menurut artikel yang menyertainya, “memainkan lagu-lagu tradisional modern dari seluruh nusantara”.

Kepulauan Indonesia terdiri dari sekitar 17.000 pulau, mencakup tiga perempat juta mil persegi, termasuk kelompok-kelompok yang berbeda dan memiliki banyak bahasa, sehingga sulit untuk memahami salah satu aspek dari cerita kawasan itu. namun, Ini Batang Moonrise Seluruh topik berfokus pada asal muasal musik pop dan infrastruktur yang mendukungnya. Sebuah artikel panjang oleh Andrew N. Weintraub harus dibaca.

Profesor Weintrop berada di University of Pittsburgh. “Indonesia telah menjadi fokus utama penelitian saya, khususnya praktik musik, narasi, dan teatrikal masyarakat Sunda di Jawa Barat,” demikian biografi daringnya. “Tahun 2003, saya mulai meneliti genre musik populer nasional Indonesia yang bergenre Tangdut.” Daftar publikasi panjangnya termasuk buku Cerita dangdut. Dia juga memimpin band Dangdut Cowboys yang bermain di Indonesia. Padang Bulan Terbit Harus set yang tajam.

Padang Chandra Udayam_Ivo NilakrishnaApa yang didengar – bagi sebagian besar calon pembeli – sebelumnya tidak diketahui: lingkungan dan musik. 27 lagu tentang pop dan kreasi Musik pop Baru saja. Weintraub mengatakan “Pada masa pemerintahan Presiden pertama Sukarno (1945-1967), musik populer [in the post-independence period] Ini membuka ruang untuk banyak definisi tentang seperti apa bangsa itu. Di bawah kondisi sejarah dan material baru ini, orang Indonesia bekerja melintasi batas geografis, etnis, dan bahasa untuk menciptakan bentuk musik populer yang inovatif dan bentuk identitas baru. (Gambar kiri, Ivo Neelakrishna)

READ  Fiji Times » Fiji, Indonesia memperkuat hubungan

“Industri rekaman modern Indonesia lahir di ibu kota, Jakarta, pada awal 1950-an,” lanjutnya. “Termasuk berbagai kategori[ed] Jazz dan pop Indonesia, Hawaii, musik string-band kronkong, qasita dan kampus yang terinspirasi Islam, musik seni (ceriosa), dan musik populer daerah dengan pengaruh Barat dan Latin yang kuat (lagu rakyat, termasuk band Melayu).”

Banyak rasa musik pop ini berkembang Padang Bulan Terbit. “Pulan Dagon” milik Orcs Teruna Ria adalah lagu pembuka. Lambat dan bertele-tele, sepertinya tertekan. Di dunia lain, itu mungkin menjadi soundtrack momen reflektif dalam film Aki Kaurismaki. Sebuah sampul album Orkes Teruna Ria mengatakan tentang band tersebut: “Mungkin cara mereka berpakaian: warna cerah, potongan baju dan celana yang terlihat seksi, lengkap dengan topi bambu keren dan kaki telanjang. Sepertinya mereka dari Amerika Latin benua. Semua ini sesuai dengan musik yang mereka mainkan: Latin panas. Ritme sekarang populer di kalangan warga negara kita, dan bahkan nama grup menggambarkan apa yang mereka lakukan: Ritme Kuba Deruna Ria.

Combo Padang Moonrise_Gen“Seruling” Zaenal Combo sangat luas dan bisa jadi merupakan produksi Joe Meek. “Sojang” Orcs Kelana Rea adalah jazzy di jalan rekaman awal John Barry. “Bandjaran Ghasi” oleh Orks Tropicana adalah salah satu bentuk pop jazz. dari beberapa Padang Bulan Terbit Dipengaruhi oleh The Shadows dan The Ventures. “Mus Ts” Ahai Tara memiliki nuansa The Beatles. Tapi apa pun yang diminta, tidak ada yang seperti memberi makan musik — pengaruh diubah.

Keseimbangan harus dibangun secara lokal. Membuat musik tidak harus langsung. Weintraub berkata, “Sukarno percaya bahwa pop dan rock ‘n’ roll Barat akan mengalihkan perhatian kaum muda dari pertempuran melawan imperialisme, kolonialisme, dan kapitalisme Barat. Sukarno menggambarkan penyebaran budaya populer Barat, khususnya musik dan tarian, sebagai simbol imperialisme budaya yang tidak diinginkan, mengganggu dan berbahaya. Dalam pidato Hari Kemerdekaannya pada 17 Agustus 1959, Sukarno menggunakan istilah “ngak-ngik-ngok” (“berisik, menjengkelkan dan menjengkelkan”) untuk menyebut rock ‘n’ roll, cha-cha dan bentuk musik lainnya. Sebuah tarian yang membuat orang bertindak “gila” (gila-gilan). Pada tahun 1963, Sukarno melarang suara dan gerakan yang terkait dengan bentuk-bentuk ini karena mengancam akan mengalihkan perhatian pemuda Indonesia dari identitas dan kewajiban mereka yang sebenarnya sebagai warga negara.

READ  Top 3 Berita Hari Ini: 5 Destinasi Wisata Indonesia Terbaik Selain Bali

Penting untuk menemukan konteks untuk apa yang didengar – 27 lagu ini direkam ketika negara bagian memiliki pandangan yang sangat spesifik tentang musik apa yang seharusnya atau tidak seharusnya. Meski begitu, teori itu bisa diabaikan. Padang Moonrise: Kelahiran Industri Rekaman Indonesia Modern (1955-69) Ada lebih dari musik.

@Tuan Kieran Tyler