September 27, 2021

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Meski mendapat perlindungan hukum, orang Tionghoa di Indonesia masih menghadapi diskriminasi D + C

Dua dekade lalu, Indonesia secara resmi mencabut undang-undang yang mendorong diskriminasi terhadap warga keturunan Tionghoa. Namun, akan membutuhkan lebih banyak waktu untuk menghilangkan prasangka dasar.

“Saya tidak ingin pergi ke jalan itu; Penuh,” kata Anwar, seorang sopir taksi Jakarta. Ini adalah pendapat yang berbeda karena lalu lintas di kota telah berkurang di bawah pengaruh peraturan yang terkait dengan Pemerintah-19. Namun, banyak pengendara yang malu dengan beberapa sisi jalan yang mengarah ke Pasar Pettah Sembilan di Pecinan, Jakarta. Alasannya untuk menghindari keramaian. Tetapi bahkan mungkin menghindari lingkungan – penghuninya – secara tidak adil – memiliki reputasi negatif.

Pecinan Jakarta sedang mengalami masa-masa sulit belakangan ini. Epidemi telah secara signifikan mengurangi perdagangan di mana-mana di Jakarta, tetapi daerah ini terpengaruh dengan cara tertentu. Masa-masa sulit memicu kecurigaan iri bahwa orang lain berkinerja lebih baik daripada diri sendiri, dan kecurigaan semacam itu di Indonesia berfokus pada warga keturunan Tionghoa.

Terkait dengan beberapa pekerjaan yang tidak bersahabat. Indonesia juga merupakan salah satu lokasi utama dalam infrastruktur sabuk dan jalan China. Sekitar 1.000 perusahaan China telah membangun kehadirannya di negara tersebut. Mereka terlibat dalam konstruksi, pertambangan dan elektronik dan telah membawa setidaknya 25.000 pekerja dari China. Perusahaan ingin mempekerjakan penutur bahasa Mandarin. Kehadiran banyak tenaga kerja asing menimbulkan ketidakpuasan di kalangan masyarakat Indonesia.

Tapi sentimen anti-Cina Indonesia melampaui konflik pekerjaan saat ini. Para penguasa Indonesia telah melakukan diskriminasi terhadap orang Tionghoa sejak zaman kolonial. Massa – diizinkan oleh beberapa pemerintah – telah berulang kali menyerang orang-orang China. Pada tahun 1740, tentara Perusahaan Hindia Timur Belanda membunuh sekitar 10.000 etnis Tionghoa. Diskriminasi yang diizinkan secara hukum telah tersebar luas selama berabad-abad, yang berpuncak pada undang-undang anti-Cina yang diberlakukan oleh Presiden Suharto yang otoriter pada 1960-an. Terlepas dari pencabutan undang-undang diskriminatif tersebut, sentimen rasis masih hidup (lihat boks).

READ  Riset Konsumen Indonesia menerima pendanaan M1.2 juta sebelum seri Populix awal - TechCrunch

Kedermawanan aktif

Prasangka terhadap orang Tionghoa akan terungkap selama kampanye pemilihan. Pertimbangkan kampanye kebencian yang dilarang oleh orang Cina terhadap gubernur pertama Jakarta, Pasuki Tajaja Purnama (dikenal dengan nama panggilan Cinanya Ahok). Pada 2012, ia menjabat ketika pendahulunya, Joko Widodo, terpilih sebagai presiden negara itu. Ahok adalah pendampingnya. Ketika dia mencalonkan diri dalam pemilihan berikutnya, dia menjadi sasaran serangan rasis. Dalam komunitas mayoritas Muslim, fakta bahwa dia adalah seorang Kristen menambah masalahnya. Jenderal Angkatan Darat Surya Prabho mengatakan Ahok “harus mengetahui posisinya sehingga orang Tionghoa Indonesia tidak menghadapi konsekuensi dari tindakannya.” Ada juga demonstrasi besar anti-Ahok.

Bagi banyak orang Indonesia, ancamannya adalah kerusuhan anti-Cina bisa terjadi. Berlangsung pada Mei 1998 di beberapa kota di Indonesia. Setelah itu, Awareness menyebar selama dua hari. Hampir 1.000 orang tewas dan 87 wanita diperkosa, kebanyakan dari mereka keturunan Tionghoa. Ahok tidak memenangkan pemilihan ulang.

Gema prasangka masih terdengar sampai sekarang. Pada bulan September 2020, dalam rangka memperingati 75 tahun kemerdekaan Indonesia, pemerintah mencetak uang kertas baru senilai 75.000 rupee (setara dengan sekitar 50 4,50). Salah satu gambar dalam RUU baru adalah pakaian tradisional Tiongkok. Ada gebrakan di media sosial bahwa orang Indonesia mempertanyakan apakah film China itu milik mata uang. Perdebatan mereda setelah pemerintah bersikeras bahwa gaun itu sebenarnya milik sebuah suku di Kalimantan.

Etnis minoritas lainnya juga menghadapi diskriminasi. Pada Agustus 2019, nasionalis Indonesia menyerang mahasiswa etnis Melanesia dari Papua di kota Surabaya, Jawa, dengan menggunakan nama rasis seperti “anjing” dan “monyet.” Pelajar Papua dari Kepulauan Maluku di Indonesia bagian timur telah mengalami serangan serupa di Jawa Tengah.

READ  Studi kelompok Irlandia tentang burung Indonesia mengungkapkan bahwa evolusi terjadi lebih cepat dari yang diperkirakan sebelumnya

Insiden semacam itu mengingatkan pada sejarah panjang ketegangan rasial dan diskriminasi. Banyak ahli menyebutkan masalah ini terjadi pada masa pra-kolonial. Belanda membentuk sistem kelas di bekas jajahannya, yang disebut Hindia Belanda. Mereka menganggap orang Eropa sebagai orang asing kelas satu. Mereka melihat orang asing Asia, terutama keturunan Cina dan India, yang umumnya berasal dari komunitas bisnis yang relatif makmur, sebagai pasangan tidur kelas dua. Kekuatan kolonial melihat penduduk asli Indonesia mengeksploitasi dan mengendalikan kelas tiga, masyarakat kolonial. Organisasi ini menciptakan permusuhan antara orang Cina dan orang-orang suku.

Seiring waktu, politik identitas memperoleh pegangan yang kuat. Hak kewarganegaraan dikaitkan dengan latar belakang etnis masyarakat. Ketika kelompok suku memperoleh kekuasaan, orang-orang Tionghoa dianggap sebagai kategori warga negara yang terpisah, meskipun mereka telah lama dikaitkan dengan komunitas adat. Stigma “orang lain” terkait dengan kelompok non-pribumi. Orang Tionghoa khususnya, yang umumnya unggul secara ekonomi, telah menjadi sasaran pesimisme yang mendalam, menurut sarjana Indonesia Irawan S.S. kata Pasuki dalam sebuah artikel.

Pasuki menyerukan sejarah Indonesia yang seimbang untuk mengurangi perpecahan etnis di negara ini. “Kita dapat mengubah persepsi kita tentang orang Cina dengan menulis ulang sejarah mereka secara proporsional dan kontekstual,” katanya. “Siswa harus diberitahu tentang kontribusi mereka terhadap perjuangan kebebasan melalui buku teks sejarah.”

Merayakan multikulturalisme

Bahkan, Indonesia baru-baru ini memulai kampanye untuk mempromosikan pemahaman lintas budaya dan antar agama. Banyak kelompok agama besar secara teratur mengadakan kebaktian umum untuk mengamati praktik keagamaan yang luas di negara itu. Pemerintah, media dan berbagai LSM berusaha mendidik masyarakat tentang sifat multikultural negara ini. Mereka menekankan perlunya konten sosial. Upaya seperti itu mulai membuahkan hasil.

READ  Pasar Asuransi D2C Indonesia Raih Lifepal $9M Seri A - TechCrunch

Misalnya, selama Tahun Baru Imlek, Pecinan Jakarta – dengan kuil, kedai makanan, dan barongsai jalanan – menarik orang Indonesia dari semua ras untuk bergabung dalam perayaan budaya Tionghoa. Ini membantu menjadikan Tahun Baru Imlek sebagai hari libur nasional 20 tahun yang lalu.

Di luar itu, pemerintah ingin meningkatkan kualitas “menarik” Indonesia. Publikasi perjalanannya mempromosikan citra kemewahan, warna, dan “perbedaan” yang tidak biasa, misalnya. Namun, pendekatan ini bisa menjadi pedang bermata dua karena persepsi positif “menarik” dan persepsi negatif “lainnya” saling terkait.

Dalam banyak hal, Indonesia mendapat manfaat dari keragaman budayanya yang luar biasa. Tetapi ada perbedaan antara menyoroti warisan budaya suatu negara dan memastikan bahwa para praktisi tradisi tersebut melihat kelompok lain sebagai anggota masyarakat yang sama-sama berdaya.

Indonesia mulai menghapus diskriminasi dari kode hukumnya dan menghormati keragaman budayanya. Ia sekarang harus mengikuti populasinya dan membuat kesetaraan menjadi kenyataan di sekitar 6.000 pulau berpenghuni di negara itu.

Edith Cosomaviria Seorang jurnalis lepas.
[email protected]