April 24, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

india meminta India mengekspor 900.000 ton bawang merah

india meminta India mengekspor 900.000 ton bawang merah

NEW DELHI: india telah meminta 900.000 ton bawang merah dari India di tengah larangan ekspor, kata seorang pejabat tinggi pemerintah India. Hal ini menjadi semakin penting karena india adalah mitra dagang terbesar India di ASEAN, yang mengimpor bawang merah dari Amerika, India, dan Selandia Baru.

Setelah India mengenakan bea ekspor bawang merah sebesar 40% pada bulan Agustus lalu, harga ekspor minimum sebesar $800 per ton pada bulan Oktober akan menstabilkan pasokan dan harga dalam negeri karena kekurangan panen. Meskipun ada langkah-langkah ini, harga yang tinggi menyebabkan larangan ekspor sepenuhnya pada bulan Desember, yang akan tetap berlaku hingga akhir tahun keuangan 2023-24.

“Setelah India melarang ekspor bawang merah, para pedagang dan importir di india meminta bawang bombay India dan terdapat permintaan 900.000 ton bawang merah senilai $100.000. Oleh karena itu, permintaan telah dikirim ke Pemerintah India,” kata pejabat itu.

India menyumbang seperempat produksi bawang merah global dan merupakan eksportir terbesar setelah Belanda dan Meksiko.

Selama bulan April-Oktober tahun anggaran berjalan, India mengekspor 1,4 juta ton bawang merah, termasuk 36.146 ton ke india. Pada periode yang sama tahun fiskal 2023, mereka mengekspor 1,35 juta ton bahan pokok dapur. Pada FY23, ekspor bawang merah India berjumlah 2,5 juta ton, termasuk 116.695 ton ke india, menurut data Kementerian Perdagangan dan Industri serta eksportir.

“KBRI belum menerima informasi apapun terkait masalah ini. Faktanya, Indonesia memproduksi bawang merah, khususnya bawang merah dalam jumlah kecil. Pada tahun 2023, india akan mengimpor bawang merah sebanyak 194.107 ton, dimana total impor dari India hanya 79.000 ton,” kata KBRI New Delhi.

READ  Asian Games: Indonesia mengalahkan China untuk memenangkan Lomba Perahu Naga

Pertanyaan yang dikirim ke juru bicara Kementerian Urusan Konsumen, Pangan dan Distribusi Publik, serta Kementerian Perdagangan dan Industri belum terjawab hingga berita ini diterbitkan.

“Setelah larangan ekspor, kontainer kami ditahan di gerbang pelabuhan. Kami telah meminta pemerintah mengizinkan kami mengekspor kontainer yang melewati bea cukai,” kata Sanket Hoge, konsultan ekspor pertanian yang berbasis di Mumbai.

“Ekspor menjual bawang $20 per kg di pasar lokal setelah pembayaran $45. untuk hasil panen, pengepakan, tenaga kerja, bahan pengisi, angkutan transit, bea keluar dan angkutan laut $“Ekspor mengalami kerugian sebesar Rs 25 per kg untuk setiap kontainer,” ujarnya. Eksportir di perbatasan Bangladesh juga mengalami kerugian besar.

Tantangan produksi, termasuk curah hujan yang tidak menentu dan musim kemarau yang berkepanjangan, telah mempengaruhi produksi bawang merah selama musim kharif dan akhir musim kharif (musim tanam hujan). Hal ini menyebabkan penurunan tajam dalam luas lahan pertanian dan produksi, sehingga meningkatkan perdebatan politik menjelang pemilu nasional.

Pada hari Rabu, rata-rata harga eceran bawang merah adalah $41,12 per kg, 49,6% lebih tinggi dibandingkan tahun sebelumnya, menurut data resmi.

Pada musim kharif tahun 2023-2024, luas areal budidaya bawang merah menurun sebesar 96% dibandingkan tahun sebelumnya menjadi 8,6 juta hektar (mh). Produksi sayuran di negara bagian ini telah menurun sebesar 94% dibandingkan tahun lalu menjadi 750.000 ton.

Di Karnataka, produsen terbesar kedua, menurut sumber kementerian pertanian, luas lahan yang ditanami turun sekitar 75% menjadi 11 juta jam dan produksi turun sebesar 43,3% menjadi 770.000 ton.

Menurut perkiraan awal pemerintah, India dapat memproduksi 3 juta ton (MT) dan 1,5 MT bawang merah pada musim kharif dan akhir musim kharif pada tahun 2023-2024. Jumlah ini jauh lebih rendah dibandingkan produksi masing-masing musim sebesar 4,1 MT dan 2,4 MT pada tahun lalu.

READ  Penambang tembaga Indonesia Amman bertujuan untuk mengumpulkan $880 juta dalam IPO

Produksi bawang merah pada musim Rabi sebelumnya sebanyak 24,6 juta ton. Konsumsi domestik rata-rata bulanan adalah 1,4-1,7 juta ton, namun kini mungkin lebih rendah tergantung pada harga.

Pada tahun panen 2022-23, India diperkirakan memproduksi 30 juta ton bawang merah.

“Berdasarkan data beberapa tahun terakhir, petani bawang merah mengalami kerugian. “Meskipun terjadi musim hujan, hujan es, dan kekeringan yang terus berlanjut, para petani tetap bertahan dan mampu mengatasi kondisi buruk,” kata Hoke.

Petani mengambil pinjaman dari bank atau koperasi untuk budidaya tanaman, namun dalam beberapa tahun terakhir, beban utang petani meningkat secara signifikan, katanya. Pemerintah pusat tidak memberikan subsidi langsung ketika bawang merah dijual $2 per kilogram. Namun, pemerintah terus melakukan intervensi untuk mengendalikan kenaikan harga pasar,” tambah Hoge.

Harga bawang merah telah turun karena tidak adanya eksportir dari pasar akibat larangan tersebut, dan penurunan lebih lanjut diperkirakan akan terjadi dalam beberapa hari mendatang.

Buka dunia yang penuh manfaat! Dari buletin mendalam hingga pelacakan saham real-time, berita terkini, dan umpan berita yang dipersonalisasi – semuanya ada di sini, hanya dengan sekali klik! Masuk sekarang!