Juli 23, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Menjadikan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) lebih ramah lingkungan – OpEd – Eurasia Review

Menjadikan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) lebih ramah lingkungan – OpEd – Eurasia Review

Sebagai permulaan, negara-negara berkembang dapat mendukung Kawasan Ekonomi Khusus (KEK), yang merupakan kawasan yang ditetapkan secara geografis di dalam wilayah negara tuan rumah yang beroperasi di bawah rezim liberalisasi khusus di kawasan lain dalam hal administrasi, keuangan, dan regulasi. Ini adalah wilayah yang sengaja digunakan pemerintah untuk merangsang pertumbuhan ekonomi, menarik investasi asing langsung, dan bekerja di bidang perdagangan. KEK sangat penting bagi keseimbangan pembangunan daerah karena berkontribusi sama terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) dan ketergantungan pada pusat ekonomi tertentu (Woolfrey, 2013).

KEK pada awalnya dibayangkan sebagai alat untuk mendorong industrialisasi, namun seringkali mengorbankan pertimbangan lingkungan demi kepentingan pembangunan ekonomi. Model KEK tradisional cenderung menimbulkan degradasi lingkungan besar-besaran yang dapat digunakan untuk merangsang kegiatan ekonomi. Ketika perubahan iklim dan perlindungan lingkungan menjadi semakin mendesak, diperlukan sebuah solusi.

Peralihan ke KEK yang lebih ramah lingkungan bukan hanya merupakan keharusan bagi lingkungan hidup namun juga merupakan keharusan finansial. Praktik ramah lingkungan menarik bagi pemodal global yang memprioritaskan zona ramah lingkungan. Struktur administrasi pemerintahan perlu direformasi untuk membantu tercapainya gerakan hijau. Sejumlah besar modal publik dan swasta harus dimobilisasi untuk mengisi kesenjangan finansial, dan persiapan proyek yang terperinci harus dilakukan berdasarkan pengalaman khusus.

Pertaruhannya sangat besar, dan tindakan harus diambil sekarang karena kegagalan beradaptasi tidak hanya akan menghambat pertumbuhan ekonomi namun juga mempercepat degradasi lingkungan dan melemahkan kesejahteraan di masa depan. KEK Hijau saat ini sangat penting untuk memastikan pertumbuhan yang berkelanjutan dan adil.

Evolusi Kawasan Ekonomi Khusus (KEK).

Konsep Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) dimulai pada akhir tahun 1950an dengan Zona Shannon di Irlandia, yang merupakan contoh penting dari model KEK 1.0. Zona awal ini, sering disebut Zona Pemrosesan Ekspor (Export Processing Zones/EPZs), bertujuan untuk menarik investasi asing, meningkatkan ekspor, dan menghasilkan devisa. Meskipun sukses secara ekonomi, KEK 1.0 menyebabkan pengabaian lingkungan secara signifikan, sehingga mendorong peralihan ke model yang lebih berkelanjutan pada tahun 1970an (The Economist, 2015).

Peralihan dari KEK 1 ke versi selanjutnya menunjukkan adanya perubahan signifikan dalam kebijakan ekonomi menuju fokus pada pembangunan berkelanjutan dan prinsip-prinsip keadilan. KEK 2, yang dicontohkan oleh Tiongkok, telah berkembang mencakup seluruh kota dan wilayah dengan kebijakan berorientasi pasar yang mendorong pembangunan sosio-ekonomi yang pesat. KEK telah mengadopsi 3 Eco-Industrial Parks (EIPs) sejalan dengan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) yang fokus pada industrialisasi berkelanjutan untuk upaya manusia dan inklusi sosial. Dengan kemajuan Revolusi Industri Keempat, KEK 4 berdasarkan layanan nilai tambah yang melibatkan keuangan dan perdagangan muncul. Zona perdagangan bebas Tiongkok diilustrasikan oleh Shanghai Pilot FTZ yang didirikan pada tahun 2013, yang mencerminkan evolusi kebijakan perdagangan baru di bawah struktur FTZ yang diatur secara fleksibel dan dikombinasikan dengan FTZ alternatif (Hutauruk dkk. 2023).

READ  Melindungi hak-hak imigran Indonesia

Pergerakan menuju KEK yang lebih ramah lingkungan bukan sekedar tren namun merupakan sebuah kebutuhan. Masalah lingkungan hidup global perlu ditangani dengan cara yang berkelanjutan untuk pertumbuhan ekonomi. Oleh karena itu, pemerintah dan pembuat kebijakan internasional harus mempertimbangkan pengembangan KEK hijau untuk mengatur perekonomian dan lingkungan dalam jangka panjang. Jika tidak ada tindakan lebih lanjut dalam hal ini, pembangunan berkelanjutan akan terganggu, dan generasi mendatang tidak akan mendapatkan standar hidup yang layak. Oleh karena itu, terdapat kebutuhan mendesak untuk beralih dari KEK tradisional ke KEK yang lebih berkelanjutan untuk menyeimbangkan pembangunan dan memastikan tidak ada wilayah atau kelompok yang dirugikan oleh wilayah atau kelompok lain. Ini bukanlah perubahan yang bisa dihindari atau dihindari – ini adalah perubahan yang diperlukan di masa depan.

Konsep Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) di Indonesia

KEK menawarkan Indonesia peluang untuk mendesentralisasikan pertumbuhan ekonomi dan meningkatkan kesejahteraan di daerah-daerah tertinggal. Pada saat yang sama, juga benar bahwa model KEK konvensional mempunyai cakupan yang terlalu sempit untuk pengembangan industri dan tidak cukup untuk membendung gelombang krisis lingkungan hidup yang tertahan. Pemerintah Indonesia harus menunjukkan komitmen yang tegas dan proaktif terhadap KEK hijau. Memfasilitasi kerangka peraturan untuk mengembangkan proyek ramah lingkungan; Oleh karena itu, diperlukan investasi pemerintah-swasta yang besar untuk menjembatani kesenjangan pendanaan dan pelatihan skala penuh diperlukan untuk mengembangkan keahlian teknis.

Tanpa intervensi yang sangat dibutuhkan dari Pemerintah Indonesia, gagasan KEK hijau akan stagnan di tingkat kertas. Peraturan Nomor Tahun 2021. Berdasarkan 40, disebutkan bahwa semua usaha harus beroperasi berdasarkan peraturan lingkungan hidup, termasuk mendapatkan izin dan peraturan lingkungan. Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL) adalah salah satu undang-undang terkenal yang menunjukkan bahwa pemerintah Indonesia sangat aktif. Konsistensi terlibat. Tahun 2021 Peraturan Pemerintah No. Pasal 17 dari 40 bertujuan untuk membentuk KEK, yang mencakup teknologi dan infrastruktur ramah lingkungan untuk mendukung pembangunan berkelanjutan, disertai dengan dokumen persetujuan lingkungan hidup.

Peralihan ke KEK hijau bukanlah sebuah persyaratan lingkungan hidup, namun sebuah keharusan ekonomi—praktik-praktik berkelanjutan menarik semakin banyak investor internasional yang memprioritaskan bisnis ramah lingkungan. Transisi menuju KEK hijau akan diprioritaskan oleh pemerintah, dengan mengatasi segala hambatan peraturan, keuangan dan teknis untuk menciptakan masa depan ekonomi yang berkelanjutan dan adil bagi semua orang.

READ  Presiden Indonesia Jokowi meresmikan jaringan pertambangan 5G Telkomsel di Freeport

Proyek Global Green Growth Institute (GGGI) Indonesia

Kehadiran Indonesia di antara negara-negara pendiri organisasi seperti Global Green Growth Institute (GGGI) telah menunjukkan minat yang tinggi terhadap pembangunan berkelanjutan. Indonesia kini menjadi pemimpin dalam penerapan pertumbuhan hijau sejak disepakatinya pembentukan GGGI pada konferensi Rio+20 tahun 2012 dan ratifikasinya pada tahun 2014.

Namun komitmen ini ditegaskan dengan penandatanganan Perjanjian Negara Tuan Rumah (HCA) tahun lalu, yang memungkinkan GGGI secara resmi menjalankan operasinya di negara tersebut. Untuk menggambarkan keseriusan mereka, Pemerintah Indonesia mengalokasikan $5 juta setiap tahunnya kepada GGGI untuk periode lima tahun setelah tahun 2015, yaitu 2015-2018 (Global Green Growth Institute, 2022).

Pada tahun 2017, GGGI dan Indonesia mengembangkan Country Planning Framework (CPF) 2016-2020, yang bertujuan untuk menghasilkan investasi ramah lingkungan dan mengembangkan lembaga yang mendukung pertumbuhan ramah lingkungan. Kerangka kerja ini dikembangkan melalui kerja sama dengan otoritas nasional dan sub-nasional serta mitra lain di seluruh dunia.

Pemerintah Indonesia sedang mengupayakan pembangunan berkelanjutan di bawah Inisiatif Pembangunan Rendah Karbon atau LCDI, dengan mengintegrasikan elemen pertumbuhan hijau ke dalam perencanaan dan kebijakan. Hal ini terkait dengan Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional (NDCs) dan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) yang tercantum dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) yang tertuang dalam Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) PBB. Indonesia telah menetapkan target penurunan GRK dan emisi sebesar 29% pada tahun 2030, yang dapat meningkat menjadi 41% jika didukung oleh komunitas global.

Menyusul kesuksesan CPF sebelumnya, CPF 2021-2025 melanjutkan sinergi tersebut. Dari tahun 2016 hingga 2020, GGGI mendidik dan mendukung persiapan lebih dari 50 kebijakan di Indonesia dan menerima lebih dari USD 220 juta pembayaran berbasis hasil dari FCPF Carbon Fund, GCF, dan lainnya. Namun pengeluaran pemerintah untuk aksi iklim adalah USD 8,8 miliar dan USD 5. Kami mengadopsi pendekatan multidimensi dan global ini dalam menganalisis indikator kinerja utama yang terkait dengan kesejahteraan ekonomi dan peran inovasi di negara-negara BRIC. Dalam membentuk masa depan mereka. Beberapa penelitian menyebutkan penjualan online masing-masing sebesar $7,5 miliar, $8 miliar, dan $8,2 miliar dari tahun 2018 hingga 2020, dengan rata-rata $4. Jumlah ini hanya 3% dari anggaran nasional dan pendanaan tidak mencukupi untuk mencapai NDC yang ditetapkan (Global Green Growth Institute, 2020).

READ  Di Indonesia, gelombang kematian COVID-19 di rumah menciptakan strategi baru

Lainnya mencakup proyek berskala besar, yang masih berlangsung; USD 103 juta dalam bentuk pembayaran REDD+ dan USD 110 juta lainnya dari Dana Karbon FCPF Bank Dunia. Oleh karena itu, agar Indonesia dapat mencapai NDC yang diinginkan, diperlukan peningkatan besar dalam jumlah investasi ramah lingkungan. GGGI bermitra dengan organisasi serupa seperti BPDLH, PT.SMI, Kehutanan, Konservasi dan Pengolahan dan bekerja sama dengan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), pihak swasta melaksanakan inisiatif tersebut (Global Green Development Institute, 2022).

Taruhannya tinggi. Pendanaan yang berkelanjutan dan peningkatan peraturan masih sulit dilakukan oleh Indonesia, sehingga mengancam kemampuan negara untuk mencapai tujuan lingkungan hidup. Hal ini bukan hanya masalah lingkungan, tapi juga masalah ekonomi yang bisa diatasi dengan penanaman pohon. Keberlanjutan secara langsung mempengaruhi pertumbuhan perekonomian, yang pada gilirannya mempengaruhi aliran investor internasional yang berperan penting dalam menghasilkan keuntungan jangka panjang. Pemerintah saat ini berada pada 'momen yang menentukan' yang dapat mendorong perubahan demi masa depan yang berkelanjutan.

  • Tentang Penulis: Indira Vahyu Pratama dan Clara Lucia Marganita adalah mahasiswa pascasarjana jurusan Hubungan Internasional di Universitas Gajah Mada.

Catatan

Ekonom. (2015) Prioritas politik, pertaruhan ekonomi. Ekonom. https://www.economist.com/finance-and-economics/2015/04/04/politik-prioritas-ekonomi-gamble

Institut Pertumbuhan Hijau Global. (2022) Kerangka Perencanaan Negara Indonesia 2021-2025. Institut Pertumbuhan Hijau Global.

Institut Pertumbuhan Hijau Global. (2022) 'Rencana Pertumbuhan Hijau mendukung Indonesia untuk mewujudkan pertumbuhan ekonomi ramah lingkungan yang mengurangi kemiskinan dan memastikan inklusi sosial, kelestarian lingkungan, dan efisiensi sumber daya.. http://greengrowth.bappenas.go.id/tentang-kami/

Institut Pertumbuhan Hijau Global. (2024, 4 April). Sekretariat Dewan Nasional Kawasan Ekonomi Khusus Indonesia dan GGGI menandatangani Nota Kesepahaman tentang 'Pembangunan Hijau untuk Kawasan Ekonomi Khusus'.. Institut Pertumbuhan Hijau Global (GGGI). Diperoleh pada 13 Juni 2024, dari Global Green Growth Institute (GGGI)

Hutauruk, RH, Tan, D., Situmeang, A., & Deisemadi, H. (2023). Mengembangkan Kerangka Regulasi Indonesia Menghadapi KEK5.0. Jurnal Ilmu Hukum Indonesia, 8(2), 453-500. http://journal.unnes.ac.id/sju/index.php/jils

Moise, AO, Geeta, AA, Testianto, AR, Rahman, I., Hidayatno, A., & Zachloul, TY (2024). Analisis Kebijakan Pengembangan Kawasan Ekonomi Khusus Berbasis Pesisir Menggunakan Dinamika Sistem. Jurnal Teknologi Internasional, 15(1), 195-206. https://ijtech.eng.ui.ac.id/article/view/5498

Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (PAPENAS). (2019) Pertumbuhan Rendah Karbon: Pergeseran Paradigma Menuju Ekonomi Hijau di Indonesia. Papena.

Nihayati. (2008). Aspek Hukum Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) (Studi Kawasan Badam). Universitas Indonesia.

Woolfrey, S. (2013). Zona Ekonomi Khusus dan Integrasi Regional di Afrika. Kedutaan Besar SwediaNairobihttps://www.tralac.org/files/2013/07/S13WP102013-Woolfrey-Special-economic-zones-regional-integration-in-Africa-20130710-fin.pdf