Mei 26, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Melewati kepulauan Indonesia, Celestia memiliki kemewahan yang murni

Melewati kepulauan Indonesia, Celestia memiliki kemewahan yang murni

Untuk mendapatkan hasil maksimal dari perairan jernih dan pulau-pulau tak berpenghuni di kepulauan Indonesia terbesar di dunia yang memiliki lebih dari 17.000 pulau, saudara kandung Jason Tabalujan dan Jasmine Chong beralih ke keramahtamahan laut.

Tapalujan yang berbasis di Jakarta dan Chong yang berbasis di New York City, kecintaan mereka terhadap tanah air dan laut mendorong mereka untuk menciptakan Celestia, Fincy sepanjang 45 meter, atau kapal layar tradisional Indonesia. Namanya berarti ‘surga’ dalam bahasa Latin.

Terkait: Orient Express Silencias: Berlayar dengan kapal layar terbesar di dunia

Jason Tabalujan (berbaju putih) bersama kru. (Foto: Celestia)

Dibangun oleh masyarakat adat suku Konjo di Pulukumba, Sulawesi Selatan, Binisi atau Binisi mengambil namanya dari jenis tali-temali yang digunakan pada perahu. Kapal ini terutama digunakan oleh orang Bugis dan Makassar sebagai kapal kargo di masa lalu, dibuat dengan tangan dan terbuat dari besi dan kayu jati. Seni tradisional pembuatan perahu ini dinobatkan sebagai Warisan Budaya Tak Benda Kemanusiaan oleh UNESCO pada tahun 2017.

Mereka meminta bantuan para ahli lain di bidangnya, termasuk desainer interior Singapura yang berbasis di Cape Town, Deirdre Renniers, yang sudah tidak asing lagi dalam merancang kapal pesiar mewah seperti Amantra andalan Aman Resorts. Arsitek angkatan laut Tresno Seri dilibatkan untuk memberi nasihat tentang drivetrain dan sistem.

Ini menjadi pribadi

celestia
Celestia dibangun seluruhnya di Pulukumba menggunakan teknik yang sama yang digunakan sejak tahun 1900an. (Foto: Celestia)

Mengenakan eksterior biru dan kuning, Phoenicy dilengkapi dengan tujuh kabin, masing-masing dengan kamar mandi sendiri, ruang berjemur dan dek utama, dan semua fasilitas modern untuk pelayaran multi-hari melintasi Taman Nasional Komodo, Raja Ampat. Atau Kepulauan Panda.

Meskipun mengadaptasi gaya Fenisia tradisional untuk pariwisata bukanlah hal yang baru (resor seperti Alila Hotel & Resorts atau Amanwana memiliki gaya Fenisia sendiri), Celestia lebih terasa seperti proyek pribadi daripada kerajinan mewah biasa Anda.

READ  Surplus perdagangan Indonesia pada bulan Agustus melebar menjadi $1,55 miliar: jajak pendapat Reuters

Kedua bersaudara ini memiliki hubungan langsung dengan Pulukumba, tempat kelahiran kakek dan nenek mereka. Tabalujan mengenang perjalanan dari Jakarta ke Sulawesi Selatan, tempat ia bekerja sebagai manajer keuangan, pada akhir pekan untuk mengawasi tim pembuat kapal. Kakak perempuannya, Chong, seorang perancang busana, akan berkontribusi dalam pertemuan jarak jauh melalui panggilan video dari New York.

Terkait: Kapal terbaru Oceania Cruises, Vista, adalah perjalanan gastronomi terbaik

celestia
Warna-warna alami yang dipadukan dengan bahan-bahan alami memberikan udara yang menenangkan pada ruangan. (Foto: Celestia)

Bersama dengan Renniers, pasangan ini menggabungkan detail desain dengan makna khusus. Ubin Bali berwarna biru pucat di kamar mandi terinspirasi dari rumah masa kecil mereka, rotan yang digunakan pada pintu dan panel bernuansa “madu bakar” seperti kursi goyang rotan favorit ayah mereka, dan meja tulis di kabin dek atas dan kamar utama. kabin suite adalah penghormatan kepada mendiang kakek mereka, keluarga. Mereka sangat ingat menulis di meja hotel saat berlibur.

“Saya bekerja sama dengan Deirdre untuk menciptakan kesan ruang canggih yang menghormati tampilan Phoenicia, sekaligus memberikan kanvas kepada tamu kami untuk menghidupkan momen spesial mereka,” kata Chong.

celestia
Ubin kaca Bali berwarna biru lembut di kamar mandi memberi penghormatan kepada rumah masa kecil saudara kandung. (Foto: Celestia)

Selain menyusun interior yang tidak mengalahkan pemandangan indah di luar, Renniers menjelaskan, tantangan utamanya adalah mengatasi keterbatasan ruang kapal. Relatif lebih kecil dari kapal pesiar modern, setiap detail koleksi Finisi harus dipilih dengan cermat baik untuk pertimbangan estetika maupun praktis. (Semua elemen desain harus mampu menahan paparan terus-menerus terhadap kondisi laut dan matahari yang keras.)

Sesuai dengan keinginan kakak beradik ini untuk menonjolkan warisan Indonesia mereka, perabotan Celestia yang dibuat khusus seperti lampu, gagang pintu, perlengkapan kamar mandi, dan kain bersumber dari pengrajin lokal bila memungkinkan.

Hal-hal jahat di dalam perahu, misalnya dari Anda orang asing, sebuah wirausaha sosial yang mendukung penenun pedesaan di Indonesia. “Ini tidak hanya mendukung perekonomian lokal, tetapi juga memudahkan perawatan dan perbaikan,” jelas Renniers.

READ  Industri halal Indonesia berkembang pesat di tengah epidemi

Sebuah tanda sejati keramahtamahan Indonesia

celestia
Jason Tabalujan dan Jasmine Chong (tengah) bersama kru pilihan Celestia. (Foto: Celestia)

Mereka juga telah memilih awak lokal yang terdiri dari 17 orang yang merupakan pemimpin dalam charter mewah, termasuk dua anggota yang merupakan bagian dari tim pembuat kapal pesiar dan mengetahui kapal tersebut luar dalam. Ini adalah bagian dari filosofi “People First” Celestia untuk keramahtamahan, yang dimulai dari konsep Phoenicia hingga operasionalnya sehari-hari.

Program makanan dan minuman juga dikelola oleh Executive Chef Wayan Kresna Yasa, seorang chef ternama Bali dan salah satu penulis PAON: Real Balinese Cooking. Saat memimpin tim di Home at Home di pantai barat Bali, tempat ia memiliki Chef Wayan, ia memimpin dapur pada makan siang KTT G20 pada tahun 2022, dianugerahi Chef of the Year pada tahun 2018 oleh majalah Foodies, dan memiliki sebuah restoran di seminyak. Dijuluki Restoran Indonesia Terbaik versi Majalah Exquisite.

Terkait: Koleksi Kapal Pesiar Ritz-Carlton melambangkan pengalaman perjalanan mewah

celestia
Ikan yang baru ditangkap disajikan sebagai sashimi di Finisi. (Foto: Celestia)

Perhatian ekstra telah diambil untuk meminimalkan dampak lingkungan terhadap ekosistem laut yang megah dan rapuh. Fasilitas pancuran di perahu aman bagi terumbu karang dan terbuat dari bambu yang dapat digunakan kembali, bukan plastik. “Kami mendorong para tamu untuk berpartisipasi dalam pembersihan pantai dan memungut sampah apa pun yang mereka lihat di laut,” tambah Tapalujan.

celestia
Daybed yang layak untuk bersantai di dek utama menjadikannya tempat yang sempurna untuk menikmati sinar matahari di Phoenicia. (Foto: Celestia)

Tanpa detail apa pun, Celestia benar-benar merupakan surat cinta untuk ibu pertiwi bersaudara, membangkitkan rasa bangga dan hormat terhadap Ibu Pertiwi. Selain itu, pelayaran ini menawarkan pelayaran santai untuk menjelajahi dan menikmati apa yang ditawarkan kepulauan luas ini.

Seperti yang dirangkum oleh Tabalujan, “Pulau Manhattan pernah ditukar dengan pulau penghasil pala di Laut Banda, Indonesia—mungkin merupakan salah satu kesepakatan real estat terbaik dalam sejarah dunia. Dengan menciptakan burung phoenix khas Indonesia, kami berharap dapat menceritakan kisah serupa.

READ  Fiji, Perdana Menteri PNG menunjuk utusan ke Indonesia untuk masalah Papua - BeritaBenar