Februari 21, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Malaysia akan menyambut 11.000 penggemar Indonesia di Grand Prix 2023

Malaysia akan menyambut 11.000 penggemar Indonesia di Grand Prix 2023

CEO Sepang International Circuit (SIC) Azan Shafriman Hanif mengatakan Grand Prix Malaysia edisi 2023 dari 10 hingga 12 November dapat menyambut 11.000 penonton Indonesia, dibandingkan tahun lalu yang hanya 6.000.

SIC berkomitmen untuk memberikan standar balap tertinggi dan akan memastikan bahwa penonton sirkuit mengalami aksi penuh sesak di lintasan.

“Saya berterima kasih atas dukungan fans Indonesia kali ini karena mereka adalah penonton internasional terbesar untuk Grand Prix Malaysia dan kami sangat berterima kasih untuk itu,” katanya.

Berbicara pada pertemuan media baru-baru ini di Sepang sebagai bagian dari tur promosi, Ashan Shafriman berjanji bahwa acara tersebut akan sangat menarik, termasuk pengenalan format baru MotoGP, balapan sprint, parade pembalap, dan jalan pahlawan.

Sorotan penting dari acara tersebut adalah debut profesional pembalap Malaysia Syarifuddin Azman, yang dikenal sebagai Damok, yang akan berkompetisi di Moto3 dari MT Helmets-MSI.

Sejalan dengan tema tahun ini #KasiGegar atau “gaspol” di Indonesia, kegiatan khusus off-track akan dimulai dengan acara pre-race week.

10 November akan mencakup pit lane walk publik dan sesi tanda tangan pembalap MotoGP, memberikan kesempatan kepada penggemar untuk lebih dekat dan pribadi dengan pembalap favorit mereka.

Sementara itu, Direktur Tourism Malaysia Jakarta Junus Suhit mengatakan Indonesia akan selalu menjadi pasar penting bagi industri pariwisata Malaysia.

“Tahun 2022, Malaysia mencatat 1,481 juta kunjungan wisatawan dari Indonesia, jumlah tertinggi kedua setelah Singapura.

“Level tersebut konsisten dengan 704.147 kunjungan wisman Indonesia yang tercatat pada periode Januari-Maret tahun ini,” katanya.

Dino-Tungau!

Sementara itu, Perak akan mendirikan taman dinosaurus pertamanya di Taman Hiburan Gunung Long, yang diharapkan dapat beroperasi pada Agustus tahun depan.

READ  Jerman menerima paspor Indonesia tanpa tanda tangan kolom pembawa

Walikota Ipoh Datuk Rumaisi Baharin mengatakan taman tersebut, produk wisata baru sehubungan dengan Visit Perak 2024, akan memiliki lebih dari 30 hewan prasejarah statis dan animatronik.

“Proyek ini merupakan kerjasama antara Dewan Kota Ipoh (MBI) dan Bebek Berhad. Kami memiliki konstruksi dua fase. Tahap pertama melibatkan masa konstruksi enam hingga delapan bulan untuk membuat hewan prasejarah animatronik, serta pusat pembelajaran yang dapat menampung 100 siswa sekaligus.

“Fase kedua akan dimulai dalam waktu satu tahun setelah pembukaan fase satu, tapi itu tergantung respon. Kami berencana membangun teater 3D/4D dan taman bermain air,” ujarnya dalam konferensi pers di Ipoh baru-baru ini.

Dengan pendirian taman tersebut, Perak akan menjadi negara bagian ketujuh di negara tersebut yang memiliki taman hiburan seperti itu, kata Rumaisi.

Ia juga mengatakan akan dibangun taman dinosaurus di atas lahan seluas 2,4 hektar di Kinda Valley Geopark.

“Sekitar 20.000 hingga 30.000 orang mengunjungi Gunung Long dalam sebulan, dengan 40.000 pengunjung saat liburan sekolah. Jika taman dinosaurus ini selesai, pasti akan menjadi daya tarik wisata baru di kabupaten tersebut dan khususnya di Perak,” ujarnya.

Beberapa tahun lalu, bunga teratai merah muda bermekaran di Tasik Sini. Berkat upaya konservasi yang dilakukan banyak pihak, bunga-bunga tersebut telah kembali ke danau.

Teratai merah muda di daerah Anda

Teratai merah muda ikonik Tasik Sini (Nelumbo nucifera) telah kembali menjadi danau di Bagang, berkat upaya konservasi dan restorasi oleh Dewan Pengembangan Zona Ekonomi Pantai Timur (ECERDC).

CEO ECERDC Datuk Baidzawi Che Mat mengatakan, teratai yang berasal dari Tasik Sini ini telah menurun populasinya dari waktu ke waktu akibat seringnya banjir dan musim kemarau.

READ  Sepasang suami istri di 'Desa Gila' di Indonesia telah membuka rumah mereka untuk orang yang sakit jiwa

Upaya pelestarian populasi teratai dan biosfer di Tasik Chini telah dilakukan bekerja sama dengan Forestry Research Institute of Malaysia (FRIM) dan Tasik Chini Research Centre, Universiti Kebangsaan Malaysia (PPTC-UKM) Tasik Chini.

“Upaya rehabilitasi untuk menjaga kestabilan populasi teratai di Tasik Sini dengan budidaya teratai terapung atau sistem ‘flotilla’ terbukti berhasil.

“Metode armada melibatkan penanaman biji teratai di tanah sebelum dipindahkan ke armada dan kemudian melepaskannya ke habitat aslinya,” katanya dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa metode tersebut telah memenangkan banyak penghargaan.

Ini termasuk Penghargaan Emas untuk Inovasi Internasional di Pameran Teknologi Malaysia 2023 dan Penghargaan Perak di Pameran Inovasi, Inovasi dan Teknologi Internasional.

“Selain upaya konservasi, pelatihan untuk pemangku kepentingan dan masyarakat lokal tentang sistem tanam teratai baru, konservasi dan pemeliharaan dilakukan untuk memastikan keberlanjutan proyek dalam jangka panjang,” katanya.

Dia juga mencatat bahwa pada tanggal 1 Agustus, ECERDC menyerahkan proyek konservasi teratai berkelanjutan di Tasik Sini kepada PPTC-UKM untuk dikelola dan dipelihara sebagai bagian dari upaya wisata pendidikan dan konservasi mereka.

Dia mengatakan ECERDC berkomitmen untuk pengembangan ekowisata berkelanjutan di Kawasan Ekonomi Pantai Timur, mengutip proyek lainnya seperti pengembangan sistem hibrida surya di Kampong-Stay, Teluk Bui, Pulau Kapas (Terengan). Pusat Penemuan Hutan Hujan PETA di Air Papan, Mersing (Johor) dan Taman Negara Endau-Rombin (Johor). – Bernama