Mei 26, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Pencarian dilakukan untuk tujuh orang yang hilang dalam perjalanan selancar Indonesia

Pencarian dilakukan untuk tujuh orang yang hilang dalam perjalanan selancar Indonesia

Empat turis Australia dan tiga orang Indonesia hilang di lepas pantai provinsi Aceh di Indonesia pada Minggu malam. sebagai Sydney Morning Herald laporanOrang Australia sedang dalam perjalanan selancar ke pulau terpencil ketika speedboat kayu mereka mengalami cuaca buruk.

Keempat warga Australia itu termasuk Elliott Foote, Steph Weiss, Will Deagle dan Jordan Short. Kapal yang hilang itu juga memiliki tiga awak kapal Indonesia: pemilik kapal dan dua insinyur.

Orang Australia itu berada di Nias bersama delapan teman lainnya sebagai bagian dari perjalanan selancar untuk ulang tahun Foote yang ke-30, hadiah dari ayahnya. Rencana awal adalah pergi ke Penang di Kepulauan Banyak, di mana mereka akan menyewa bungalo selama 10 hari. Tim mengambil dua perahu terpisah dari Nias sekitar pukul 15:00 pada hari Minggu, tetapi hanya satu yang tiba.

Staf di resor Kepulauan Banyak mulai mencari kapal yang hilang sekitar pukul 2 pagi hari Senin, tetapi tidak berhasil. Kantor Pencarian dan Pertolongan Nias kemudian dipanggil dan mereka memulai operasi pencarian. Pada Senin malam, Departemen Luar Negeri dan Perdagangan Australia menyewa pesawat terpisah untuk membantu tim pencari.

“Tim kami tiba di Pulau Sarang Alu hari ini dan sedang melakukan pencarian. Ini adalah tempat terakhir sebelum kedua kapal dipisahkan,” kata Octaviento, Kepala Pasarnas, Badan SAR Nasional Indonesia. “Gelombangnya setinggi tiga sampai empat meter. Hujan turun deras dan gelap. Karena cuaca kami hanya bisa menggunakan perahu kecil dengan aerodinamis yang baik. Kami mencari dalam jarak 40 mil laut dari Pulau Sarang Alu,” katanya.

“Mereka memiliki jaket penyelamat di atas kapal, mereka memiliki makanan dan air, perahu memiliki tempat berteduh. Itu memiliki atap,” kata ayah Elliot Foote, Peter. Sydney Morning Herald. “Jelas ombaknya tidak terlalu menjadi masalah. Itu hanya badai. Kami semua percaya bahwa mungkin mereka kehabisan bahan bakar atau tersesat dan ketinggalan pulau atau sayangnya kapal mengalami kerusakan mesin tanpa GPS.

READ  Jake Miller dan Enia Bastianini membahas penyebab kecelakaan latihan MotoGP Indonesia

“Mereka menggunakan perahu sederhana, perahu kayu,” kata Octavianto. “Mereka benar-benar pergi ke sana sendirian.”