Mei 26, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Payet berusia 12.000 tahun menunjukkan budaya bersama di pulau-pulau Indonesia

Payet berusia 12.000 tahun menunjukkan budaya bersama di pulau-pulau Indonesia

Penduduk dari tiga pulau berbeda di Indonesia, 12.000 tahun yang lalu, memiliki selera yang sama terhadap payet.

Sebuah tim peneliti Australia dan Indonesia telah menemukan bahwa manik-manik cangkang reflektif, dijahit menjadi pakaian dan barang-barang lainnya, merupakan tren umum di pulau Alor, Timor dan Kisar.

Artinya, sejak 12.000 tahun yang lalu, ada tradisi dekoratif yang sama di seluruh wilayah.

Para peneliti memeriksa manik-manik yang digali dari Gua Magban di Pulau Alor oleh arkeolog dari Australian National University dan Universitas Katja Mada, Indonesia.

Gua Magban.

Alor berjarak sekitar 100 km sebelah utara Timor, sedangkan negara tetangga Kisar berjarak sekitar 50 km sebelah utara.

“Waktu dan keterampilan yang diperlukan untuk menghasilkan sejumlah kecil manik-manik yang dipoles yang ditemukan secara arkeologis pasti sangat banyak, yang merupakan bagian penting dari dekorasi komunitas Magban,” kata peneliti Universitas Griffith, Michael Langley. dan penulis utama pada artikel tentang penelitian, Diterbitkan Di dalam Tua.

Langley dan rekan membandingkan manik-manik menggunakan mikroskop Nautilus Kerang, manik-manik sebelumnya ditemukan di Timor dan Kisar.

“Saat Anda meletakkan artefak di bawah mikroskop, Anda melihat banyak tanda kecil yang tidak bisa dilihat dengan mata telanjang,” kata Langley.

Buletin

“Semua tanda kecil ini memungkinkan Anda mengetahui bagaimana artefak itu dibuat dan bagaimana penggunaannya […] Apa yang terjadi padanya setelah hilang atau dibuang?

Rekan penulis Dr Shimona Kiely, seorang peneliti di Universitas Nasional Australia, mengatakan: “Apa yang menarik? Nautilus Kerang yang digunakan untuk membuat manik-manik hampir seluruhnya tidak ada dari tumpukan pesta kerang kuno yang dibuang ini. Nautilus Tidak dikumpulkan untuk dimakan, khusus dikumpulkan untuk kerajinan tangan.

Orang-orang di lubang arkeologi
Penggalian di Makban.

Menurut Langley, orang-orang yang tinggal di pulau-pulau ini selama era Pleistosen, 12.000 tahun yang lalu, “memiliki citra ‘komunitas praktik’ antar pulau dengan nilai dan pandangan dunia yang sama.”

READ  Menteri Pertahanan Indonesia Prabowo Subianto memimpin dalam pemilihan presiden, menurut survei - Eurasia Review

“Bukti arkeologis menunjukkan bahwa banyak kontak antara orang-orang di pulau-pulau ini – tidak hanya ditemukan pada hiasan manik-manik kerang, tetapi mereka semua menggunakan obsidian (kaca vulkanik) dari sumber yang sama (walaupun kami belum menemukan buktinya) ,” dia berkata.

Penulis senior Profesor Susan O’Connor dari Australian National University berusaha mencari sumber obsidian ini.

“Tidak diragukan lagi bahwa orang-orang di pulau-pulau ini berpindah secara aktif antar pulau – menggunakan perahu – untuk berkomunikasi satu sama lain selama ribuan tahun,” kata Langley.


Baca fakta ilmiah, bukan fiksi…

Tidak pernah ada waktu yang lebih penting untuk menjelaskan fakta, merayakan pengetahuan berbasis bukti, dan memamerkan kemajuan ilmiah, teknologi, dan teknik terkini. Cosmos diterbitkan oleh The Royal Institution of Australia, sebuah badan amal yang didedikasikan untuk menghubungkan orang-orang dengan dunia sains. Kontribusi keuangan, baik besar maupun kecil, membantu kami mengakses informasi ilmiah yang andal pada saat dunia sangat membutuhkannya. Dukung kami dengan berdonasi atau membeli langganan hari ini.