Desember 5, 2022

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Keuskupan Agung Indonesia menolak untuk mendukung keyakinan presiden

70 Pendeta di Keuskupan Agung Medan mendukung Anis Rasyid Baswedan sebagai presiden berikutnya dalam video YouTube

Kandidat presiden dari Partai Nasional Demokrat Anees Rashid Baswedan. (Foto: Instagram)

Diterbitkan: 04 Nov 2022 07:51 GMT

Diperbarui: 04 November 2022 08:20 GMT

Sebuah keuskupan agung Katolik di Indonesia telah membantah tuduhan bahwa para imamnya mendukung calon presiden Anies Rasyid Baswedan, yang telah dituduh melakukan diskriminasi agama dan etnis terkait dengan politik identitas.

Pastor Kapuch Yosaphat Iwo Sinaga, ketua Komisi Apostolik Keuskupan Agung Medan di provinsi Sumatera Utara, Indonesia, menyebut klaim dukungan itu “palsu” dan bersikeras bahwa Gereja Katolik tidak akan pernah mengizinkan para imam untuk terlibat dalam politik arus utama.

Pernyataannya pada 3 November adalah sebagai tanggapan atas video YouTube berjudul “70 Pastor Mendukung Anees.”

TOKO UGAN
TOKO UGAN

Di Indonesia, istilah “pastor” digunakan untuk seorang imam Katolik.

“Kita tidak boleh terburu-buru untuk percaya dan mengirim pesan tanpa mengetahui kebenarannya”

Video tersebut mengambil judul dari klaim John Koto, ketua Kelompok Pendukung Anies di Medan, bahwa 70 imam di Sumatera Utara telah menyatakan dukungannya untuk Anies dalam sebuah acara pada 29 Oktober.

Koto mengatakan beberapa pendeta di Medan telah membuat video di YouTube yang mengatakan bahwa Anis adalah “harapan bangsa yang dapat menyatukan Indonesia, yang baru-baru ini mulai terpecah.”

Pastor Sinaga meminta masyarakat untuk mengkritik informasi seperti yang ada di video, yang “tidak menyampaikan berita yang sebenarnya”.

“Kita tidak boleh terburu-buru untuk percaya dan mengirim pesan yang belum tahu kebenarannya. Kita jangan mudah terombang-ambing oleh isu-isu yang memecah persaudaraan kita,” katanya.

Merujuk pada Hukum Kanon 287, ia mengatakan bahwa para rohaniwan tidak boleh terlibat dalam politik arus utama.

READ  Grop membeli 4% saham di perusahaan teknologi Indonesia Mtech

“Gereja Katolik selalu memelihara kesatuan multi-ras, suku dan agama. “Untuk itu, Gereja Katolik tidak pernah berdasarkan poros, baik partai atau tokoh tertentu,” katanya.

Jangan melakukan politik jahat dengan menyebarkan kebohongan

Ia menghimbau kepada semua pihak untuk “melatih politik cerdas, mengamalkan etika politik yang baik dan tidak menghalalkan segala cara untuk kepentingan politik”.

Pernyataan keuskupan itu menjadi viral di media sosial, memicu kritik dari pendukung Anis.

Salib Suci Pastor Postinus Kulo dari Keuskupan Bandung di Jawa Barat, seorang pengguna Twitter aktif, membagikan pernyataan uskup agung itu, dengan mengatakan dia berharap “sekelompok calon presiden tertentu akan berhenti menyebarkan kebohongan.”

Mari berpolitik sehat, jangan berpolitik kotor dengan menyebarkan kebohongan.

Anees adalah salah satu pesaing utama untuk pemilihan presiden 2024. Saingan potensialnya adalah Gubernur Provinsi Jawa Tengah Kanjar Pranovo, yang berasal dari Partai Perjuangan Indonesia yang berkuasa, dan Menteri Pertahanan Prabowo Subianto, yang dua kali dikalahkan oleh Presiden petahana Joko Widodo.

Partai Nasional Demokrat – salah satu partai koalisi pemerintah – mengumumkan Anis sebagai calon presiden pada 3 Oktober.

Dia sering dikaitkan dengan politik identitas terkait dengan kemenangannya dalam pemilihan gubernur Jakarta 2018, mengalahkan lawannya Basuki Dijaja Poornama, seorang Kristen keturunan Tionghoa, dengan dukungan kuat dari kelompok Islam garis keras yang secara terbuka mendukungnya.

“Dia ingin menunjukkan bahwa dia peduli dengan semua kelompok.”

Ini bukan kali pertama Anies mendapat dukungan warga gereja yang viral di internet.

Bulan lalu, sebuah video viral di YouTube mengklaim dukungan dari seorang uskup Katolik di Jakarta.

Video tersebut menampilkan foto-foto Anis saat bertemu dengan Uskup Agung Jakarta Kardinal Ignatius Suharyo pada September lalu.

READ  Kunjungan Dubes ke Inggris membantu mempromosikan produk kayu Indonesia

Keuskupan Agung Jakarta mengklarifikasi bahwa pertemuan itu adalah pertemuan kehormatan dan tidak membahas pencalonan Anees atau masalah politik.

Pengamat politik Lucius Carus mengatakan para pendukung Anees “berusaha mempromosikan citra bahwa dia tidak hanya merangkul kelompok-kelompok Islam garis keras seperti yang dia lakukan di masa lalu”.

“Dia ingin menunjukkan bahwa dia peduli dengan semua kelompok,” katanya kepada UCA News.

Taktik semacam itu, katanya, tidak hanya menyasar minoritas Kristen, tetapi juga “kelompok Islam moderat yang tidak menyukai taktik politik identitas”.

Alih-alih menggalang simpati, kata Karus, taktik semacam itu justru akan semakin mencoreng citra Anees.

Wakil Sekjen Partai Nasional Demokrat Hermawi Taslim mengatakan tidak mendukung penyebaran hoaks seperti yang dilakukan pendukung Anis di Medan.

Dalang di balik itu perlu diinterogasi, Taslim menambahkan, “Masyarakat tidak boleh mempertanyakan, meragukan atau menyalahkan satu sama lain.”

Berita terbaru