April 12, 2024

SUARAPALU.COM

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia, analisis, laporan khusus dari pusat kota besar termasuk Jakarta, Surabaya, Medan & Bekasi.

Kandidat oposisi Indonesia menyerukan pemungutan suara baru setelah kalah dalam pemilu

Kandidat oposisi Indonesia menyerukan pemungutan suara baru setelah kalah dalam pemilu

JAKARTA, 21 Maret: Kalah dalam pemilu presiden Indonesia, Anis Baswedan, menggugat kemenangan telak Prabowo Subianto di Mahkamah Konstitusi pada hari Kamis, dengan menuduh peraturan diubah secara tidak adil agar putra pemimpin yang akan keluar itu mencalonkan diri sebagai wakil presiden.

Seruan Anies untuk mengadakan pemungutan suara baru muncul sehari setelah Menteri Pertahanan Prabowo, 72 tahun, dikukuhkan sebagai pemimpin negara demokrasi terbesar ketiga di dunia, mengalahkan mantan Gubernur Jakarta Anis dan penantang ketiga dengan 58,6 persen suara.

Namun pemimpin masa depan, Joko Widodo, yang lebih dikenal dengan sebutan Jokowi, telah ikut campur dalam upayanya untuk membangun dinasti politik, dengan kampanyenya yang terperosok dalam tuduhan bahwa perubahan peraturan memungkinkan putra sulungnya Gibran Rakabuming Raka untuk mencalonkan diri sebagai wakil presiden Prabowo.

“Kami meminta calon wakil presiden didiskualifikasi… dan dilakukan pemungutan suara ulang dengan calon wakil presiden dikatakan telah diganti.

“Kami meminta Mahkamah Konstitusi memerintahkan presiden untuk berhenti mencampuri proses pemilu selanjutnya,” kata Ari Yusuf Amir, Ketua Hukum Anies, kepada AFP.

Seorang staf kampanye Anies mengatakan mereka akan “memberikan bukti untuk melakukan intervensi dan membiarkan hakim memutuskan apa yang harus dilakukan terhadap kasus tersebut.”

Sebelumnya, Kepala Bagian Hukum Anies mengatakan kepada wartawan di luar markas kampanyenya bahwa mereka telah mengajukan permohonan sengketa pemilu ke pengadilan secara online pada Kamis dini hari.

Kelompok Anies mengatakan keluhan tersebut ditujukan untuk memperbaiki demokrasi muda di Indonesia, yang muncul dari pemerintahan otokratis selama beberapa dekade pada akhir tahun 1990an, dan untuk memperbaiki pemilu di masa depan.

Jokowi dikritik setelah ia mengeluarkan keputusan pada bulan Oktober yang menurunkan persyaratan usia bagi calon presiden dan wakil presiden, sehingga memungkinkan saudara iparnya, yang saat itu menjabat sebagai Ketua Hakim Anwar Usman, untuk mencalonkan diri bersama Gibran Prabowo yang berusia 36 tahun.

READ  Kuliah Ketua Wade Tahunan untuk Fokus pada Hubungan AS-Indonesia, 10 November // Pusat Berita // Universitas Marquette

Anis, yang meraih 24,9 persen suara, mengecam jalur pemenangan setelah hasil resmi diumumkan pada Rabu dan menolak menyerah.

“Kepemimpinan yang lahir dari proses yang dinodai oleh penipuan dan penyelewengan akan menghasilkan rezim yang menciptakan kebijakan yang tidak adil, dan hal ini tidak kami inginkan terjadi,” ujarnya dalam sebuah pernyataan. – AFP